Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 27 Januari 2014, 07:26 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Bagi warga Jogja, mercon bukan hanya sekadar mainan dari bubuk mesiu, melainkan istilah unik untuk kuliner yang cita rasa pedasnya tidak umum. Sebut saja tongseng mercon, nasi goreng mercon, hingga gudeg mercon. Ckckck, hebat juga ya orang Jogja, mercon pun mereka santap.

 

Perkara gudeg mercon, menurutku ini agak “menyalahi” pakem. Hampir setiap gudeg yang aku icipi punya cita rasa manis yang terkadang terasa terlalu manis bagi lidah kaum pendatang. Nah, apa jadinya bila sajian manis itu berpadu dengan rasa pedas dari bumbu mercon?

 

Yuk kita cari tahu!

 

Gudeg Mercon Bu Tinah Terkenal Pedasnya

 

Semua itu terjawab oleh ajakan di suatu sore, “Yuk nyobain gudeg mercon!”

 

Adapun lokasi uji perut yang dituju hanya sepelemparan butho dari rumah, yakni Gudeg Mercon Bu Tinah yang mangkal di perempatan Jl. Asem Gede, Kranggan, tak jauh dari Bakmi Pakuningratan yang juga terkenal itu.

 

Yang juga patut disyukuri adalah di tahun 2014 ini warung Gudeg Mercon Bu Tinah buka lebih awal pada pukul 7 malam. Dari sumber-sumber yang aku peroleh, warung ini pernah buka selepas tengah malam. Hmmm, apakah Gudeg Mercon Bu Tinah ini bakal buka saat matahari masih menghiasi langit ya?

 

Mengicip Gudeg Mercon Bu Tinah

 

Bu Tinah sendiri tak banyak cakap ketika melayani pelanggannya. Bagiku, beliau tampak seperti ilmuwan berdarah dingin yang ingin menguji seberapa kuat pelanggannya mengecap rasa pedas gudeg racikannya. Sesekali beliau tersenyum melihat ekspresi para pelanggan yang kepedasan. Malam itu beliau ditemani oleh putrinya yang berparas mirip dengannya. Ya iyalah! Ibu-anak gitu loh!

 

Sepiring racikan nasi, gudeg, sambal krecek, dan ayam suwir pun berpindah dari tangan Bu Tinah ke tanganku. Sejenak aku mengamati isi piring tersebut dan menyadari ada keganjilan di dalamnya. Piring itu pun aku sodorkan kembali ke tangan Bu Tinah.

 

“Dikasih yang ijo-ijo juga Bu.”, pintaku

Yang ijo-ijo itu sayur? Iya, sayur cabai hijau (jangan lombok)...

 

Sejarah Warung Gudeg Mercon Bu Tinah Asem Gede

 

Nah, dengan tambahan sayur cabai hijau ini tidak ada lagi rasa penyesalan seusai menyantap sepiring gudeg mercon. Apa yang bakal terjadi setelahnya, aku pasrahkan saja ke hadirat Gusti Allah SWT dan semoga aku masih diizinkan hidup oleh-Nya sehabis ini.

 

Oke, deh! Suapan pertama masuk mulut!

Haup! #kunyahkunyah

 

Hmmm, cita rasa pedas yang terkecap lidahku memang bukan rasa pedas sembarangan. Pedasnya memang hanya terasa di mulut, tidak di lidah, dan tidak membuat perut panas. Rasa manis yang merupakan ciri khas gudeg tidak begitu terasa menonjol. Mungkin karena lidah sibuk berurusan dengan cita rasa pedas.

 

Rasa pedas di suapan pertama memang belum begitu nendang. Tapi tunggu hingga beranjak ke suapan kelima, keenam, ketujuh, dan seterusnya. Lama-kelamaan rasa pedasnya terasa berkumpul di mulut, tidak mau pergi-pergi, serasa sedang ada rapat darurat di lidah.

 

Mengicip Gudeg Mercon Pedas Bu Tinah Asem Gede

 

Aku mulai kepedasan. Keringat sudah mengalir. Bu Tinah sesekali melirik ke arahku. Aku merasa sedang mandi keringat. Asal jangan sampai keringat dingin saja ini.

 

Cara termudah mengusir rasa pedas yang ngumpul di mulut itu adalah dengan menyantap banyak nasi. Tapi menyantap nasi saja tidak begitu nikmat bila tanpa pendamping gudeg. Nah, gudengnya kan gudeg mercon yang bercita rasa pedas. Hayo loh! Terjebak sudah deh di perangkap pedas gudeg mercon yang dirancang Bu Tinah.

 

Satu-satunya jalan keluar dari derita kepedasan ini adalah dengan berhenti menyantap gudeg. Tapi, kalau aku memilih opsi itu, mau taruh di mana harga diriku!?

  

Daftar Harga Gudeg Mercon Bu Tinah Yogyakarta

 

Piring yang licin tandas adalah sertifikat suksesnya menaklukkan rasa pedas gudeg mercon Bu Tinah. Nah, usai menyantap, jangan terkejut dengan harga yang harus ditebus. Sebagai gambaran:

 

1 porsi gudeg ayam suwir + 1 porsi gudeg ayam paha + 1 satu porsi gudeg telur + 1 satu tusuk sate + 2 gelas teh manis = Rp60.000.

 

Terhitung mahal bila dibandingkan dengan gudeg pasar yang hanya Rp10.000 untuk nasi gudeg ayam suwir.

 

Gudeg mercon ini bisa akrab sebagai teman lembur pengganti kopi, sama-sama bisa bikin mata melek. Namun teman bersantap punya pendapat lain. Ia merasa tak bisa akrab dengan gudeg mercon karena menurutnya terpapar banyak minyak. Walaupun rasa manis dan pedasnya masih tergolong wajar.

  

Rute Menuju Gudeg Mercon Bu Tinah Yogyakarta

 

Jadi, apa pembaca suka dengan masakan pedas? Berani menjajal gudeg Mercon Bu Tinah?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • POPOY ART
    avatar komentator ke-0
    POPOY ART #Minggu, 24 Jul 2016, 21:03 WIB
    Gudegnya mantap n jozzz lah...
    Bikin nagih, apalagi ceker nya, jozzz banget rasanya...
    Baru nyobain gudeg sepedas ini...
    Tapi harganya kurang bersahabat... xixixi
    Tapi tetep jozzz dah...
    Wekekeke, ada penggemar gudeg mercon baru. :D

    Emang sih harganya kurang bersahabat buat mahasiswa. Tapi rasanya memang jozz.
  • KAMIL
    avatar komentator ke-1
    KAMIL #Selasa, 21 Jun 2016, 11:55 WIB
    Mantappp emang Mas, pedesnyaa.... huuuuuuuh.
    Hahaha, semoga nggak kapok makan gudeg mercon lagi yaaa. :D
  • NOVIEKASETIANINGSIH
    avatar komentator ke-2
    NOVIEKASETIANINGSIH #Senin, 18 Mei 2015, 21:44 WIB
    boleh tau persis alamatnya,,
    dekat mana yah??
    Alamatnya di trotoar pinggir jalan mbak. Deretannya Artha Foto.
  • EM2A
    avatar komentator ke-3
    EM2A #Jumat, 23 Jan 2015, 15:57 WIB
    Tempe gorengnya pecel lele di Kranggan yang di pojokan deket pegadaian itu yo enak Wij. Sambelnya cosik banget karo tempe goreng yang rasanya juara.
    Hoooo, yang warungnya buka pas malem itu yah? Langgananku itu, hehehehe.
  • NARENDRA AMIEN
    avatar komentator ke-4
    NARENDRA AMIEN #Minggu, 28 Des 2014, 16:04 WIB
    emang pedasnya top, sy udah coba. padahal sy ga suka gudeg, tapi gudeg mercon beda.
    cocok untuk penggemar makanan pedas
    Pedesnya bikin sakit perut nggak? :D
  • LOBE
    avatar komentator ke-5
    LOBE #Sabtu, 26 Apr 2014, 22:07 WIB
    waaahhh...rasanya biasa aja..tp yg lebih kurang ajar lagi hargnya itu loh. Pake telor pake dada ayam dan kerupuk kena 35 ribu. Abang saya makan pake paha atas, telor, dan kerupuk kena 50ribu. Total berdua mkan 95 ribu pake teh... kesimpulan MAHAL RASA BIASA NYESEL.
    besok-besok lagi klo mampir ke warung makan terkenal (wlopun itu di pinngir jalan) tanya dulu harganya ya bang
  • YUDHI
    avatar komentator ke-6
    YUDHI #Senin, 17 Mar 2014, 21:50 WIB
    beneran tuh, udh pernah nyoba.. bukan cuma sambelnya, tp harganya juga bikin mbengek-mbengek.. bikin kaget 5 porsi gudeg abis 300rb lebih
    Harganya memang bikin kaget kalau dompet ga siap. Karena nggak disodorkan daftar harga mending memang tanya harga dulu sebelum membeli. Walaupun kesannya gudeg pinggir jalan itu murah tapi ya... yang ini bisa menipu, hehehe
  • PUNGKY
    avatar komentator ke-7
    PUNGKY #Kamis, 13 Feb 2014, 11:28 WIB
    kalo gak pake yang ijo-ijo itu juga masih tetep pedes gudegnya mas?
    Lha iyo, tetap pedas, cuma pedasnya nanggung, karena itu sekalian aja pedas total pakai yang ijo-ijo, hahaha
  • MAHADEWISHALEH
    avatar komentator ke-8
    MAHADEWISHALEH #Selasa, 4 Feb 2014, 18:52 WIB
    Mahalnya :(

    Untung gak bersahabat sama makanan pedes jadi gak terlalu tergoda, tapi kayanya enak ya
    Enak kalau laper dan tahan pedes, hahaha
  • FENNY
    avatar komentator ke-9
    FENNY #Jumat, 31 Jan 2014, 06:48 WIB
    embel2 merconnya menggugah selera.. tapi harganya gak ramah buat mahasiswa :$
    Kalau buat mahasiswa mending main mercon aja mbak rame-rame, lebih seru, hahaha
  • FACHMI
    avatar komentator ke-10
    FACHMI #Kamis, 30 Jan 2014, 14:38 WIB
    Lomboke ketoke enak banget bro... patut dicoba
    enak tapi habis itu siap-siap perut mules, hahaha
  • CHANDRA IMAN
    avatar komentator ke-11
    CHANDRA IMAN #Senin, 27 Jan 2014, 16:23 WIB
    wah ada juga yang pedas yah, harus coba nih :)
    silakan dicoba kalau lewat Jl. Asem Gede di malam hari
  • ELISA
    avatar komentator ke-12
    ELISA #Senin, 27 Jan 2014, 14:52 WIB
    wo...lha buka e malam to...pantes ndak pernah ketemu...:)
    iya mbak, makanannya vampir ini :D
  • TOTOK
    avatar komentator ke-13
    TOTOK #Senin, 27 Jan 2014, 09:35 WIB
    Wah, jenis warung spt ini tdk akan pernah sy datangi Mas. Sudah terbukti mulut dan lidahku kuat, tp perutku nggak. Stlh makan yg spt ini, bbrp jam kmd pasti ke kloset
    katanya kalau makanan pedasnya lama dikunyah di mulut bakal mengurangi gejala sakit perut Mas