Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 8 Februari 2019, 10:58 WIB

Hari Selasa (11/9/2018) yang lalu bertepatan dengan libur tahun baru 1440 Hijriyah. Tapi, Dwi yang biasanya doyan keluyuran malah pingin di rumah thok. Sebab, temannya bilang bahwa pergi-pergi pada tanggal 1 Suro itu bahaya.

 

Weladalah....

 

Aku sih menanggapi santai keinginannya sang istri itu. Memang, dia seberapa tahan sih nggak keluar rumah pas hari libur begini?

 

 

Eeeh, betul toh, pas mendekati zuhur, Dwi kepingin jajan cilok.

 

Oleh karena tadi pagi kami “hanya” sarapan nasi + serundeng pedas Varia + jangan gori, jadilah aku tawarkan ke Dwi apa mau sekalian makan siang di luar. Siang-siang begini enaknya sih makan mie ayam.

 

Alhasil, setelah menunaikan salat Zuhur, sepeda motor pun digas mencari keberadaan penjual cilok. Ketemulah satu di Taman Kuliner Karangmalang yang bertetangga dengan kampus UNY.

 

Target selanjutnya adalah mie ayam. Dari hasil Dwi meng-googling-googling, katanya di Dusun Sendowo ada warung mie ayam enak. Namanya, Mie Ayam Pak Wiyono.

 

Wah, boleh juga ini dicoba. Karangmalang dan Sendowo kan masih sepersekitaran kos-kosannya mahasiswa UGM dan UNY. Paling cuma butuh waktu tempuh 10 menit.

 

 

Dwi bilang, rute ke Warung Mie Ayam Pak Wiyono itu masuk ke gapura Dusun Sendowo dan setelahnya mengambil belokan ke kanan. Pada praktiknya sempat salah jalan karena mengambil belokan ke kiri.

 

Setelah akhirnya kembali ke gang yang benar, sepeda motor pun dilajukan pelan-pelan. Sepanjang perjalanan menyusuri gang, blas sama sekali nggak terendus tanda-tanda keberadaan warung mie ayam yang konon tersohor itu.

 

Suasana gangnya juga sepi. Padahal di sana banyak kos-kosan mahasiswa. Mungkin libur-libur begini para mahasiswa sedang mager di kamarnya masing-masing, bukan karena takut mitos keluar rumah pas tanggal 1 Suro.

 

Hingga pada akhirnya, terlihatlah empat sepeda motor diparkir berjejer di sisi barat gang. Di dekatnya ada warung mungil berspanduk yang bertuliskan,

 

MIE AYAM DAN BAKSO

PAK WIYONO WONOGIRI

SENDOWO

 

Hooo, jadi ini toh warung mie ayam yang dimaksud itu.

 

tampak depan warung mie ayam wiyono sendowo

 

Sementara aku memarkirkan sepeda motor, Dwi masuk duluan. Di dalam warung ia duduk di deretan paling belakang.

 

Kondisi warung Mie Ayam Pak Wiyono padat dan sempit. Ada dua meja panjang yang masing-masing diapit dua bangku panjang. Selain itu, dijejali pula meja tempat meracik pesanan.

 

Jika satu bangku panjang muat diduduki empat orang berdempetan, maka warung mie ayam mungil ini muat menampung 16 pelanggan. Tapi, idealnya sih maksimal 12 pelanggan lah.

 

suasana warung mie bakso wiyono sendowo

 

Di muka warung terparkir gerobak yang digunakan oleh Mbah Wiyono kakung (beliau sudah sepuh ternyata) untuk meracik bakso dan mengisi mangkuk-mangkuk mie ayam dengan berbagai topping. Mienya sendiri direbus di dalam warung oleh Mbah Wiyono putri.

 

Aku tanya ke Dwi apakah dia sudah memesan. Katanya, belum. Katanya, aku saja yang memesan. Oke lah.

 

Sebelum memesan, aku melirik aktivitas para penggerak warung mie ayam ini:

 

  • Mbah Wiyono putri sibuk merebus mie.
  • Mbah Wiyono kakung sibuk membungkus pesanan dua orang mas Gojek.
  • Mbak peracik minum berangkat mengantarkan pesanan ke rumah pelanggan.

 

Kalau boleh dikata, ketiga orang di atas sangat sibuk dengan kegiatannya masing-masing. Kayaknya baru bisa memesan setelah kesibukan mereka mereda.

 

Setelah sekian belas menit menunggu, akhirnya Mbah Wiyono putri bertanya ke kami mau pesan apa. Aku jawab mie ayam biasa dan bakso. Eh, maksudnya mie ayam bakso goreng.

 

gerobak mie bakso wiyono sendowo

 

Pada waktu itu ada seorang bocah perempuan yang memesan mie ayam untuk dibawa pulang. Bocah itu bertanya ke Mbah Wiyono putri apakah baksonya masih ada. Mbah Wiyono putri menangkap pertanyaan bocah itu sebagai mie ayam bakso. Padahal, bocah itu bertanya apakah menu bakso masih ada.

 

Supaya menghindari kerancuan, kalau berniat memesan mie ayam bakso sebaiknya harus dinyatakan dengan jelas sebagai mie ayam dengan bakso.

 

Setelah menunggu sekian belas menit lamanya, akhirnya terhidanglah mie ayam bakso goreng di meja. Jadi ini toh mie ayam Mbah Wiyono yang tenar se-Sendowo itu.

 

review mie ayam bakso goreng wiyono sendowo

 

Seperti yang terlihat pada foto, potongan daging ayam semur dan bakso goreng menutupi permukaan mie sehingga membuatnya susah untuk diaduk. Mienya sendiri agak tebal dan porsinya melimpah.

 

Sepengecapan lidahku, kuah semur ayamnya terasa sedikit manis. Tapi, kalau diimbangi dengan kuah kaldu mie ayam, rasanya menjadi berpadu harmonis. Ini bukan jenis kuah mie ayam yang butuh tambahan garam, cuka, kecap, dsb untuk mendongkrak rasanya.

 

Oh iya, aku agak kurang suka dengan bakso gorengnya karena KERAS! Eeeh, mungkin buatku terasa keras karena efek dari gigi gerahamku yang sebagian besar sudah lenyap, hahaha . Alhasil, aku harus merendam bakso goreng dengan kuah mie ayam dulu supaya jadi lebih lunak.

 

bu wiyono meracik mie ayam sendowo

 

Berhubung konsumen warung Mie Ayam Pak Wiyono ini didominasi mahasiswa, jadi otomatis harga menunya juga menyesuaikan dengan isi dompetnya mahasiswa:

 

Bakso Rp9.000
Mie Ayam Biasa Rp7.500
Mie Ayam Ceker Rp8.500
Mie Ayam Bakso Rebus Rp9.000
Mie Ayam Bakso Goreng Rp8.500
Mie Ayam Spesial Rp10.000
Teh Panas Rp2.500
Es Teh Rp2.500
Jeruk Panas Rp2.500
Es Jeruk Rp2.500
Es Susu Rp3.000
Es Nutrisari Rp2.500

 

Kalau nggak ingin memesan minum, di setiap meja tersedia gelas-gelas dan wadah plastik berisi air putih gratis.

 

daftar harga menu warung mie ayam wiyono sendowo

 

Singkat penilaian, aku memberi skor 8 untuk rasa, porsi, serta harga Mie Ayam Pak Wiyono. Mie ayam ini adalah mie ayamnya mahasiswa, jadi porsinya banyak, harganya murah, dan rasanya bisa dipertanggungjawabkan.

 

Dwi malah ganti memfavoritkan mie ayam ini dari yang semula memfavoritkan Mie Ayam Pak Pendek dan Mie Ayam Pangsit Seberang Hotel Santika.

 

 

Hanya saja....

 

Jikalau memperhitungkan kenyamanan bersantap, mungkin skornya bakal turun drastis jadi 6,5.

 

Karena ya itu, kondisi di dalam warung Mie Ayam Pak Wiyono itu sesak dan padat. Apalagi pas siang hari terik. Suasana di dalam warung terasa panas dan pengap walaupun sudah dibantu dengan 2 kipas angin. Belum lagi ketika bersabar menanti pesanan tiba.

 

 

Maka dari itu, jika Pembaca adalah mahasiswa Jogja yang beraktivitas di seputaran UGM atau UNY dan ingin menyantap mie ayam ekonomis (terutama pas tanggal tua atau belum dapat kiriman ), Mie Ayam Pak Wiyono jelas adalah pilihan terbaik.

 

Tapi, jika Pembaca bukan termasuk golongan mahasiswa, ada baiknya menyambangi warung Mie Ayam Pak Wiyono beberapa jam setelah waktu makan siang dan bukan pada hari kerja. Kasih giliran lah bagi mahasiswa yang kelaparan, hahaha.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!