Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 9 November 2018, 17:30 WIB

Sebagaimana yang tercetak di spanduk, nama resminya adalah Bakmi Nasi Goreng Terminal Bu Cas. Tapi aku sendiri lebih enak menyebutnya Warung Bakmi Terminal Wates.

 

Eh, sebetulnya kurang pas sih kalau disebut warung. Itu karena tempat Bu Cas berjualan bukan di warung, melainkan di PERSIS di depan pintu masuk Terminal Wates.

 

Di – depan – pintu – masuk – Terminal Wates

 

Bu Cas sungguh berani bukan?

 

Itu karena Bu Cas mulai berjualan selepas magrib, pas Terminal Wates sudah tutup, hehehe.

 

lokasi warung nasi bakmi jawa bu cas depan pintu masuk terminal wates

suasana gelap di warung nasi bakmi jawa bu cas di depan pintu masuk terminal wates

 

Sudah barang tentu, yang dimaksud dengan Terminal Wates adalah terminal bus yang berada di Kota (Kecamatan) Wates, Kabupaten Kulon Progo, DI Yogyakarta. Jaraknya sekitar 30 km lah dari pusat Kota Jogja.

 

Rute menuju ke sini gampang. Dari Kota Jogja ikuti saja Jl. Wates sampai berujung di Kota Wates. Setelah itu tanyalah warga Kota Wates atau ikuti jalan raya ke arah Purworejo. Nanti juga bakal ketemu dengan Terminal Wates di pinggir jalan raya di dekat pertigaan yang dijaga lampu lalu lintas.

 

review kuliner warung nasi bakmi jawa bu cas di depan pintu masuk terminal wates

 

Sebetulnya sih cita rasa masakan di Warung Bakmi Terminal Wates-nya Bus Cas ini biasa saja. Dalam skor 1 sampai 10 ya... nilainya 7,5 lah.

 

Tapi, buat aku yang membuat Warung Bakmi Terminal Wates-nya Bus Cas ini spesial adalah kenangan pas seorang Wijna masih hobi ber-PEKOK ria sekitar 7 tahun yang lalu tepatnya pada Januari 2010.

 

suasana warung nasi bakmi jawa bu cas di terminal wates zaman dulu

suasana bersantap di warung nasi bakmi jawa bu cas terminal wates zaman dulu

tampilan bakmi jawa bu cas terminal wates pada zaman dulu

 

Jadi ceritanya, pertama kali aku ke Warung Bakmi Terminal Wates-nya Bus Cas itu pas setelah bersepeda pulang dari Curug Siklothok di Purworejo bareng Pakdhe Timin, Arisma, dan Angga. Kami tiba di sini sekitar pukul setengah delapan malam dalam kondisi yang capek plus laper berat, hahaha.

 

Mungkin sebab itulah, dulu itu aku merasa kalau bakmi godog di sini rasanya enak banget. Tapi, pas terakhir ke sini Sabtu malam (15/9/2018) yang lalu, Dwi bilang kalau bakmi godog-nya itu seperti pakai mie kemasan. Kan biasanya bakmi Jawa itu pakai mie basah.

 

review bakmi godog jawa bu cas terminal wates

review nasi goreng jawa bu cas terminal wates

 

Salah satu hal yang turut membuat Warung Bakmi Terminal Wates-nya Bus Cas ini senantiasa terngiang-ngiang di ingatan adalah harga masakannya yang murah banget. Dulu, pas Januari 2010 ke sini, sepiring bakmi Jawa dihargai Rp6.000! Murah kan?

 

Nah, pada tahun 2018 ini, harga masakannya sudah naik menjadi Rp10.000. Tapi harga segitu itu tergolong murah lho! Di Kota Jogja, nasi goreng atau mie godog umumnya dihargai Rp13.000 per porsi.

 

Total uang yang aku keluarkan untuk makan berdua di sini bareng Dwi dengan menu nasi goreng, bakmi godog, teh manis panas, dan jeruk panas adalah sebesar Rp25.000. Rinciannya semua menu masakan = Rp10.000, teh panas = Rp2.000, dan jeruk panas = Rp3.000.

 

pengalaman makan warung nasi bakmi jawa bu cas terminal wates

 

Selesai sudah nostalgia di warung bakmi Terminal Wates.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!