Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 10 September 2018, 13:31 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

“Ini ke mana?” tanya Mbah Gundul ketika kami tiba di suatu perempatan Selokan Mataram sisi timur.

 

“Belok kiri Mbah! Ke utara,” jawabku sambil berusaha menyamai laju sepeda yang dikayuh si Mbah.

 

 

Tapi... mendadak aku malah ragu, “Eh, perempatannya yang ini atau yang di depannya lagi ya?”

 

“Yang ini,” jawab Mbah Gundul yakin. “Di depan nggak ada perempatan lagi.”

 

Karena masih nggak yakin, aku pun mengingat-ingat seperti apa wujud perempatan Selokan Mataram yang bercabang dengan persimpangan lampu lalu lintas di Jl. Jogja – Solo km 14. Tapi, berhubung Mbah Gundul sudah keburu berbelok duluan, jadilah aku manut saja sama pilihan manuvernya si Mbah, hehehe.

 

 

“Habis ini ke mana?” tanya Mbah Gundul beberapa saat kemudian.

 

Doh!

 

Pertanyaan ini yang agak sulit aku jawab, hahaha.

 

“Heee… kalau nggak salah … jalan ini masih terus ke utara... nanti baru belok ke kanan. Pokoknya, ke utara, terus ke timur,” jawabku ragu-ragu.

 

“Tapi, persimpangannya yang mana, aku lupa Mbah!” tambahku lagi.

 

bersepeda di tengah persawahan kalasan di jogja

 

Mbah Gundul jelas nggak puas dengan jawaban yang membingungkan itu, hahaha.

 

Maka dari itu, kami pun berhenti di pinggir jalan. Mbah Gundul mengeluarkan smartphone-nya guna mencari wangsit dari Google Maps.

 

Eh, konyolnya,aplikasi Google Maps di smartphone-nya si Mbah malah error!

 

Hadeh....

 

 

Aku yang gemas, akhirnya menyeberangi jalan dan bertanya kepada seorang bapak paruh baya yang sedang menyiangi suket di ladang,

 

Njenengan bawa sepeda toh? Jalan raya ini lurus terus. Nanti ketemu pabrik Eagle terus nganan, nyeberang jembatan, masuk ke dusun saya Tegalsari, terus ke utara.”

 

Dengan petunjuk di atas, aku pun memandu Mbah Gundul menyusuri jalan raya lalu berbelok kanan di pabrik sarung tangan PT. Eagle. Eh, tapi si Mbah sepertinya nggak begitu percaya dengan petunjuk itu. Jadi, sepanjang perjalanan Mbah Gundul masih bertanya ke beberapa warga perkara arah ke Candi Kedulan.

 

pesepeda menyapa warga kalasan jogja

 

Akhirnya ya... kami tiba juga dengan selamat tanpa nyasar-nyasar di Candi Kedulan pada Sabtu pagi (21/7/2018) yang cerah itu.

 

Bagi Pembaca yang belum tahu, Candi Kedulan adalah candi Hindu yang terletak di Dusun Kedulan, Desa Tirtomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta. Candi ini berjarak sekitar 18 km dari pusat Kota Jogja.

 

Candi Kedulan ditemukan kembali pada tahun 1993 oleh para penambang pasir. Sama seperti Candi Sambisari, pada saat ditemukan Candi Kedulan berada dalam kondisi tertimbun gundukan pasir yang lumayan tinggi.

 

Lebih lanjutnya, silakan simak artikel di bawah untuk cerita Candi Kedulan yang lebih panjang.

 

WAJIB MBLUSUK INI!

 

Sebelum ini, aku sendiri sudah pernah ke Candi Kedulan. Kunjungan pertamaku ke Candi Kedulan adalah pada Januari 2009 bersama Andreas. Itu artinya hampir 9 tahun yang lalu! Waw!

 

Karena itu lumrah toh kalau jalan ke sininya lupa-lupa ingat, hehehe.

 

Menariknya, pada tahun 2018 ini bangunan induk Candi Kedulan sedang dipugar!

 

Alhamdulillah! Akhirnya setelah bertahun-tahun lamanya, Candi Kedulan dipugar juga.

 

papan proyek pemugaran candi kedulan

kawasan pemugaran candi kedulan

truk mengangkut batu candi kedulan

proses pemugaran candi kedulan

pekerja memotong batu pemugaran candi kedulan

susunan percobaan candi perwara candi kedulan

 

Jika nggak ada halangan, semoga pada Desember 2018 masyarakat dapat melihat wujud bangunan induk Candi Kedulan yang sudah dipugar.

 

Dalam kacamata awamku, kendala pemugaran Candi Kedulan yang tertunda bertahun-tahun itu salah satunya disebabkan oleh pembebasan lahan. Maklum, posisi Candi Kedulan kan “dijepit” oleh sungai dan sawah-sawah. Jika saja letak Candi Kedulan persis di pinggir jalan raya mungkin sudah dipugar sejak tahun lawas.

 

Sedangkan salah dua kendala pemugaran Candi Kedulan yang baru bisa diatasi setelah sekian tahun berlalu adalah masalah drainase. Candi ini terletak di dasar lembah sedalam 8 meter-an. Jadi, dulu setiap musim penghujan, Candi Kedulan bakal digenangi air lumayan tinggi!  

 

Konyolnya pula, sejumlah warga memanfaatkan genangan air di Candi Kedulan sebagai tempat mengembangbiakkan ikan. Aku sendiri memberi julukan lain pada Candi Kedulan sebagai “candi kolam lele”, hehehe.

 

Alhamdulillah sih, karena sekarang sudah dibuatkan sumur resapan dan juga saluran pembuangan air, jadi foto Candi Kedulan di bawah ini tinggallah kenangan.

 

Bye-bye kolam lele!

 

candi kedulan zaman dulu tergenang kolam air

 

Di Candi Kedulan, aku dan Mbah Gundul terlihat obrolan dengan seorang bapak petugas keamanan. Beliau senantiasa sigap mengingatkan pengunjung supaya nggak mendekat ke candi. #karena.sedang.dipugar

 

Dalam obrolan, bapak petugas keamanan memberitahu adanya suatu belik (mata air). Katanya, belik tersebut masih satu zaman dengan Candi Kedulan. Wah, mata air purbakala dong ceritanya?

 

Katanya, belik tersebut berada di Dusun Segaran. Letak Dusun Segaran sendiri hanya berjarak beberapa ratus meter di timur Candi Kedulan. Alhasil, setelah mengisi data diri di buku tamu (nggak perlu memberi uang ), kami pun berpamitan dan melanjutkan bersepeda ke Dusun Segaran untuk mencari belik Segaran!

 

Yey!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ZAM
    avatar 11548
    ZAM #Rabu, 12 Sep 2018, 18:51 WIB
    walah.. sudah sejak lama sekali saya ke sana dan belum selesai juga? semoga Desember 2018 ini sudah selesai, yaa
  • WARM
    avatar 11551
    WARM #Jum'at, 14 Sep 2018, 09:53 WIB
    Saya ke situ kalo ga salah tahun 2017
    sebelum pulang kampung. Motoran
    sendirian hehe weh jd pnasaran
    gmana itu setelah dipugar.
    Dan ditunggu apdetan cerita ttg belik
    kui