Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 8 Juni 2018, 21:00 WIB

Aku dan Sang Otaku sama-sama hobi keluyuran di pasar. Pada Sabtu (10/12/2016) silam, berhubung rute pulang dari Pantai Glagah melewati Kota Wates, kami pun menyempatkan mampir sebentar ke Pasar Wates.

 

Eh, yang disebut sebagai Kota Wates itu sebetulnya adalah kota kecamatan, bukan kota setingkat kabupaten. Tapi, karena Wates itu adalah ibu kota Kabupaten Kulon Progo, jadi ya aku pribadi menyebut Wates sebagai kota di Kulon Progo.

 

Pasar Wates terletak di Jl. Diponegoro. Dulu, aku beberapa kali lewat depan sana. Tapi, karena akunya jarang keliaran di Wates, jadinya agak-agak lupa sama jalannya. Jadilah pada siang hari itu perjalanan ke pasar dua lantai itu sedikit dibumbui adegan nyasar.   

 

Eh, jebul ternyata, ke Pasar Wates itu bisa lewat cabang jalan kecil di dekatnya Terminal Wates, toh.

 

pintu masuk utama pasar wates kulon progo yogyakarta pada zaman dulu Desember 2016

 

Kami tiba di Pasar Wates sekitar pukul setengah 12 siang. Sungguh waktu yang teramat kesiangan bagi orang yang hendak belanja ke pasar.

 

Oleh sebab itu, wajar sekiranya kalau nggak ada harapan yang muluk. Banyak kios tutup itu sudah nasib yang harus diterima.

 

Pokoknya, yang penting punya pengalaman melihat-lihat isinya Pasar Wates sekaligus mengabadikan sudut-sudutnya. Siapa tahu di kemudian hari Pasar Wates direnovasi, sehingga pemandangan seperti foto-foto di artikel ini tinggal kenangan.

 

pemandangan lantai satu los pakaian pasar wates kulon progo pada zaman dulu Desember 2016

pemandangan lantai dua pasar wates kulon progo pada zaman dulu Desember 2016

tangga hijau pasar wates kulon progo pada zaman dulu Desember 2016

 

Pemandangan gang di antara kios-kios yang sudah tutup rupanya bagus juga difoto. Kesannya, mirip pasar yang sepi dan terabaikan gitu.   

 

Aku ya sempat gumun. Kok di salah satu gang kios di lantai 2 bisa ada sepeda onthel tua yang terpakir. Hooo, rupanya lantai dua Pasar Wates terhubung dengan area parkir kendaraan. Pantas saja sepeda bisa masuk ke sini.

 

los kelapa parut tutup sepi pasar wates kulon progo pada zaman dulu Desember 2016

pemandangan gang los sepi pasar wates kulon progo pada zaman dulu Desember 2016

sepeda onthel tua diparkir gang sepi pasar wates kulon progo pada zaman dulu Desember 2016

 

Selama keliling-keliling di Pasar Wates nggak ada satu pun terlihat penjual jajanan tradisional. Mungkin karena sudah siang jadinya mereka sudah pada pulang. Sang Otaku pun nggak dapat santapan manis-manis.

 

Karena kebetulan pas itu lewat depan ibu penjual ikan pindang, jadi ya sekalian saja aku beli makanannya para pasukan berkumis. Empat keranjang ikan pindang yang seluruhnya berisi total 8 ikan dihargai Rp12.000 oleh si ibu. Kata beliau, harga ikan pindang baru mahal.

 

Kondisi seperti ini agak mengenaskan juga sih. Soalnya, walaupun harga ikan sedang mahal, tapi yang menyantapnya malah para kucing. Majikannya malah makannya cuma tahu dan tempe.

 

los kelontong pasar wates kulon progo pada zaman dulu Desember 2016

los daging ikan pasar wates kulon progo pada zaman dulu Desember 2016

 

Ada juga kejadian yang menarik di Pasar Wates. Pada waktu itu aku sedang motret-motret gang dekat kios perhiasan (toko emas). Tiba-tiba, seorang ibu pedagang (sepertinya pemilik kios) mengajak aku ngobrol.

 

Si ibu tanya, apa aku sedang motret untuk tugas kuliah. Aku jawab, bukan.

Si ibu tanya lagi, aku kuliah di mana. Aku jawab, sudah lama lulus kuliah.

Si ibu tanya lagi, apa aku sudah kerja. Aku jawab, sudah.

Si ibu tanya lagi, apa kerjaku wartawan. Aku jawab, bukan.

 

Si ibu tanya lagi, kalau begitu untuk apa aku motret-motret. Aku jawab saja, hobi.

Si ibu tanya lagi, hobi apa. Aku jawab, nge-blog Bu.

 

“Nge-blog itu apa?” tanyanya kemudian.

 

 

Jadi begitulah yang terjadi pada Sabtu siang yang lalu. Ketika seorang bloger jalan-jalan ke Pasar Wates dan kemudian berakhir menjelaskan tentang apa itu blog kepada seorang ibu paruh baya.

 

Tapi, kok ya malah jadi kepikiran. Jalan-jalan, terus motret-motret, terus dilanjut menulis, dan diakhiri menerbitkan tulisan tersebut di internet itu bisa digolongkan sebagai hobi nggak ya?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • BERBAGIFUN.COM
    avatar 11467
    BERBAGIFUN.COM #Minggu, 10 Jun 2018, 19:50 WIB
    Pas hunting pasar di Lombok kemarin, malah ada yang mintain uang buat bisa foto-foto
    heuheuheu
    Hahaha, biasa juga itu Bro. Kadang kalau ada yang minta gitu aku ajak ngobrol atau dibecandain. :D
  • HELLO
    avatar 11469
    HELLO #Rabu, 13 Jun 2018, 21:50 WIB
    Terakhir rono bar lulusan sekolah...tahun 2001 an...
    Wah, suwi bangeeet....