Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Sabtu, 27 Januari 2018, 07:00 WIB

Aku baru tahu istilah Bathok Bolu dari fanpage Kerabat Keliling Jogja. Awalnya, aku pikir Bathok Bolu itu sejenis makanan. Soalnya, kata “bathok” bikin aku teringat sama kuliner saoto bathok di utaranya Candi Sambisari. Sedangkan kata “bolu” bikin teringat sama satu-satunya kue yang Ibuku rajin bikin.

 

Tapi eh ternyata, Bathok Bolu itu bukan makanan!

 

Ternyata oh ternyata, Bathok Bolu adalah kerajaan tak kasat mata, alias kerajaan gaib, alias kerajaan jin, alias kerajaan dhemit.

 

Hiiii....

 

Horor toh cah?

 

Tentang Dulu, Sepedaan Mistis Malam-Malam

“Ini dulu kita sudah pernah ke sini!” Seru Mbah Gundul sewaktu posisi kami semakin dekat ke lokasi yang dipercaya sebagai situs Bathok Bolu.

 

“Lho iyo toh Mbah? Kapan?” Aku lantas memutar-mutar rekaman ingatan kapan aku pernah dolan ke Bathok Bolu sama Mbah Gundul.

 

“Itu lho pas malam-malam bakar-bakaran telo (ketela) sama Rizky!” Mbah Gundul menjelaskan.

 

Eh!?

 

cowok bakar telo singkong malam hari di candi abang jogja pada tahun 2010

cowok bakar telo singkong malam hari di ladang tebu sambiroto purwomartani pada tahun 2010

 

Ingatan pun kemudian tertuju pada sejumlah foto semasa muda seperti di atas itu.

 

Memang sih, dulu pas tahun 2010 seorang Wijna yang aslinya penakut tapi sok-sokan berani punya semacam hobi nyeleneh, yaitu bersepeda ke suatu tempat yang gelap + sepi lalu di sana bakar-bakar ketela, singkong, dll bareng sama teman-teman pesepeda yang salah satunya adalah Mbah Gundul di mana ia dipercaya sebagai karibnya para dhemit. #eh

 

Selain hobi bakar-bakar telo, aku dan kawan-kawa juga pernah bersepeda malam-malam menyambangi tempat-tempat angker di seputar Jogja yang mana Mbah Gundul selalu hadir dan dianggap sebagai personil yang ahli seputar dunia mistis. #eh #eh

 

Tapi ya, hobi nyeleneh pada malam Jumat Kliwon itu pun akhirnya berakhir bosan dengan sendirinya. Habisnya, selama kegiatan nggak pernah ada makhluk gaib yang mampir say hello sih. #eh #eh #eh

 

Kami bahkan sampai bikin kaos khusus buat acara “sepeda seram” ini lho!

 

kaos hitam tema sepeda seram gambar kuntilanak dan pocong

 

Oke, balik lagi ke cerita perihal Bathok Bolu.

 

Jadi ceritanya, pada hari Minggu (7/1/2018) yang lalu aku ngajak Mbah Gundul buat bersepeda menyambangi situs Keraton Bathok Bolu. Sebetulnya, yang bikin aku penasaran dengan Keraton Bathok Bolu itu adalah karena lokasinya yang konon berada di dalam hutan yang bernama Alas Ketonggo di Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman.

 

Aneh deh, apa iya di Kalasan masih ada hutan?

Sejak 14 tahun numpang tinggal di Jogja, aku nggak pernah tahu tuh di Kalasan ada hutan.

Apa jangan-jangan malah hutan gaib?

 

Nah, maka dari itu keberadaannya perlu diselidiki toh?

Dan jelas untuk urusan nyeleneh bin gaib macam ini Mbah Gundul wajib ada!

 

Agar suasana makin meriah, pada hari itu Mbah Gundul turut mengajak salah satu kawan komunitas Fedjo bernama Akmal yang berasal dari Sulawesi Selatan. Yah, semoga Daeng Akmal nggak “kaget” diajak bersepeda dengan bumbu mistis kayak gini.

 

Wujud Petilasan Keraton Gaib

Secara administratif petilasan Keraton Bathok Bolu terletak di Dusun Sambiroto, Desa Purwomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta.

 

Berangkat dari Joglo Pit, Mbah Gundul sebagai pemandu memilih rute lewat Pasar Wonocatur (si Mbah mampir beli tape ), ke Kota Kecamatan Berbah, menyeberangi Jalan Raya Yogyakarta – Solo, ke Candi Sambisari, hingga akhirnya tiba di Jalan Raya Purwomartani.

 

Di Jalan Raya Purwomartani masih tetap bersepeda ke arah utara hingga bertemu pertigaan dengan pohon beringin besar di tengahnya. Sekitar beberapa puluh meter di utara pohon beringin besar berdiri gapura oranye bertuliskan “Dusun Sambiroto”.

 

Setelah memasuki gapura, Mbah Gundul yang kebingungan bertanya ke seorang bapak penduduk dusun. Si bapak lalu memberi arahan jalur bersepeda melewati jalan-jalan kampung yang berujung pada petilasan Keraton Bathok Bolu.

 

cerita bersepeda ke petilasan keraton gaib bathok bolu di di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Pertanyaan-pertanyaan mendadak muncul ketika aku berhadapan dengan petilasan Keraton Bathok Bolu.

 

Lha, mana hutan Alas Ketonggonya?

Di mana keraton gaibnya?

Eh, memang dulu tahun 2010 beneran sudah pernah bersepeda ke sini po?

 

lapangan tenda panggung pengajian petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

“Dulu di sini cuma lewat thok! Bakar-bakaran telo-nya kan di tengah ladang tebu yang ada cor semennya itu.” Mbah Gundul merangkaikan ingatan masa laluku yang sudah bolong-bolong mirip digerogoti tikus.

 

Apapun penjelasan yang dibeberkan Mbah Gundul tetap saja nggak bisa menyingkirkan perasaan agak kecewaku saat melihat wujud petilasan Keraton Bathok Bolu yang nggak sesuai ekspektasi. Blas nggak ada hutan! Yang ada malah panggung besar dengan spanduk acara pengajian akbar seperti pada foto di atas itu.

 

Beda denganku yang mulai kehilangan semangat, Daeng Akmal masih berhasrat memuaskan rasa penasaran. Darinya, diketahuilah bahwa ternyata di belakang panggung terbentang jalan semen yang membelah persawahan. Kira-kira ke mana ya jalan semen itu berujung?

 

jalan sawah menuju petilasan keraton gaib bathok bolu di di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

toilet umum di area wisata budaya petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

jalan semen menuju petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Holadalaaa!

 

Rupanya jalan semen ini berujung ke pinggir suatu sungai!

 

Air sungai lumayan deras. Kedalaman sungai di tengah kira-kira sedada pria dewasa. Sungai ini menggoda sebagai tempat untuk bermain air. Daeng Akmal pun sempat menyesalkan kenapa dirinya nggak membawa pakaian ganti. Tahu gitu kan bisa nyebur.

 

Yah, lumayan lah sungai ini sebagai obat kekecewaan.

 

bermain air di sungai gerbang keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

aliran air sungai situs ziarah petilasan bathok bolu purwomartani kalasan

sungai pintu kerajaan gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Akan tetapi, di sekitaran pinggir sungai aku amati banyak benda-benda “aneh”.

 

Benda “aneh” pertama yang terlihat mencolok mata adalah dua benda berlubang yang terbuat dari semen dan batu bata. Salah satu lubang tersambung pipa pralon yang terhubung entah ke mana.

 

Kalau dilihat-lihat, penampakan dua benda berlubang itu mirip sumur. Eh, tapi kenapa bisa ada sumur yang letaknya persis plek di pinggir sungai seperti ini?

 

Saat ditengok ke dalam lubang, terlihat ada air yang menggenangi kira-kira separuh dari tinggi lubang. Ketinggian permukaan air di dalam lubang cukup dekat, jadinya bisa diciduk pakai tangan.

 

wujud mata air sumur bidadari sendang ayu petilasan  keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Benda “aneh” kedua yang kehadirannya sudah barang tentu erat kaitannya dengan hal-hal mistik adalah beraneka ragam bunga beralas daun pisang yang diletakkan di dekat pinggir sungai. Benda ini nggak lain adalah sesaji.

 

Walaupun orang-orang biasanya menjaga jarak terhadap sesaji, tapi Mbah Gundul tanpa ragu-ragu mencomot pulang satu bunga kantil yang masih segar. Mbuh buat apa. #ora.kalap

 

Oh iya, area di sekitar tempat sesaji ini diletakkan diperkokoh dengan keramik bermotif berwarna hijau. Apa mungkin area ini digunakan sebagai tempat bertapa ya?

 

sesaji bunga mawar petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

tempat semedi sendang ayu bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Selain dua benda “aneh” di atas, ada satu lagi hal “aneh” yang membuat keberadaan manusia di tempat ini menjadi nggak nyaman adalah…

 

ULAT BULU!

 

Demi Gusti Allah SWT! Ulat bulu di tempat ini buanyak banget!

 

Seakan-akan pinggiran sungai ini adalah kerajaan ulat bulu!

 

Meskipun kata Daeng Akmal ulat bulunya itu nggak bikin gatel, tapi kan ya agak gimana gituuu…

 

Ulat bulu yang merayap di tanah sih biasa. Tapi ulat bulu yang berjatuhan dari atas pohon dan ikut mengambang di air sungai adalah sesuatu yang wooow banget! #tobat

 

Alhamdulillah sih nggak ada ulat bulu yang ikut terbawa pulang ke rumah.

 

ulat bulu di pot area semedi petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Hmmm, geli sih geli, tapinya nggak menjijikkan. Yang lebih menjijikkan adalah sampah-sampah plastik yang banyak bertebaran di pinggir-pinggir sungai.

 

Orang Jogja kok ya jorok-jorok sih?

 

Padahal, seandainya bersih tempat ini berpotensi jadi tempat bersantai lho!

 

sampah mengotori sungai petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

tiga pria foto bareng di petilasan situs keraton bathok bolu sambiroto

 

Eh, tempat bersantai kok di lokasi kerajaan gaib sih?

 

Kata Warga tentang Bathok Bolu

Di tengah keasyikanku memotret ulat bulu serta Mbah Gundul yang mencoba menyatu dengan alam gaib, tiba-tiba Daeng Akmal menyusuri sungai ke arah hilir tanpa woro-woro ataupun pamit.

 

Beh! Mau apa dirinya?

 

Selang beberapa menit menunggu, Daeng Akmal belum juga menampakkan batang hidungnya. Mbah Gundul mulai kelihatan sedikit cemas. Dipanggil-panggil dengan teriakan, tapi Daeng Akmal nggak terdengar membalas sahutan.

 

Duh! Ke mana dirinya pergi?

Apa jangan-jangan nyemplung ke sungai?

Atau malah dirinya nyasar pindah ke alam gaib Keraton Bathok Bolu?

 

Tapi syukur Alhamdulillah selang beberapa menit kemudian Daeng Akmal muncul dari kejauhan. Ditanyalah oleh Mbah Gundul, ke manakah gerangan dirinya pergi. Ndilalah, jawaban Daeng Akmal cukup mengejutkan.

 

“Nyari tempat buat buang air kecil!”

 

Gubrak!

 

pria jalan kaki menyusuri sungai petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Oleh sebab para penunggang sepeda sudah berkumpul kembali, maka dari itu tibalah waktunya untuk meninggalkan lokasi. Seiring dengan langkah pergi, datanglah sepasang pria dan wanita. Mereka tersenyum, mengucap permisi, dan berlalu ke pinggir sungai.

 

Didorong rasa penasaran, dari kejauhan aku mengintai gerak-gerik mereka lewat lensa telefoto DSLR. Apa gerangan yang bakal dilakukan pasangan itu di tempat “aneh” semacam ini ya?

 

Aku perhatikan, si pria mengeluarkan sejumlah botol plastik bekas air minum dari dalam dalam kantong kresek hitam yang dibawanya. Ia menghampiri sumur yang berpipa pralon, lalu memenuhi botol-botol plastik itu dengan air. Sementara itu, si wanita berendam di dalam sungai.

 

Sejenis ritualkah itu?

 

ritual peziarah di sungai petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Kemisteriusan petilasan Keraton Bathok Bolu sedikit terkuak dari perbincangan Mbah Gundul dengan seorang simbah putri yang sedang menggembala kambing di trek motor trail. Simbah putri yang nggak diketahui namanya ini mengaku sudah puluhan tahun hidup di Dusun Sambiroto.

 

Kata simbah putri, petilasan Keraton Bathok Bolu ini terbagi menjadi dua tempat, yaitu mata air yang bernama Sendang Ayu dan makam leluhur. Sendang Ayu itu rupanya bangunan mirip sumur yang ada di pinggir sungai itu.

 

Lebih lanjut, Sendang Ayu katanya adalah pintu masuk ke Keraton Bathok Bolu. Sedangkan makam leluhur sering digunakan sebagai tempatnya orang-orang untuk bersemedi.

 

cerita nenek tua tentang keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Setiap malam Selasa Kliwon atau malam Jumat Kliwon banyak orang yang mengunjungi petilasan Keraton Bathok Bolu untuk bersemedi. Biasanya, sehabis “menyucikan diri” di sendang baru bersemedi di makam.

 

Salah satu pesemedi yang pernah ngobrol dengan simbah putri bilang bahwa “hawa” di makam Sambiroto lebih sejuk dibandingkan dengan di makam-makam lain. Heee, ternyata ya ada juga ya orang yang hobinya semedi keliling makam-makam.

 

Sejumlah orang bersemedi di petilasan Keraton Bathok Bolu dengan tujuan untuk mendapatkan benda pusaka. Konon katanya, benda-benda pusaka itu bisa memperlancar rezeki. Tenda dan panggung besar di dekat makam itu sumbangan salah seorang pengusaha kuliner Yogyakarta yang hidupnya sukses setelah bersemedi di petilasan Keraton Bathok Bolu.

 

kuburan pemakaman tua leluhur petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Dulu, tempat “penarikan” benda-benda pusaka Keraton Bathok Bolu terletak di lokasi yang sekarang menjadi kompleks perumahan. Kini, tempat “penarikan” benda-benda pusaka dipindah ke samping panggung. Tempat tersebut dipagari dan dikunci. Hanya orang-orang “serius” saja yang diizinkan masuk oleh juru kunci. Untungnya, dari balik pagar aku bisa memotret seperti apa isi tempat tersebut.

 

Baik di makam dan di dalam kawasan yang dipagari dan dikunci terdapat ruangan di mana di dalamnya tersimpan benda-benda pusaka Keraton Bathok Bolu yang berhasil “ditarik”. Tentu saja ruangan tersebut juga dikunci dan diberi sesaji bunga, tanda tempat keramat.

 

tempat penarikan benda pusaka petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

ruangan tempat menyimpan benda pusaka petilasan keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

“Tempat itu juga keramat Mas,” kata simbah putri. Pandangannya mengarah ke tengah trek motor trail.

 

“Tapi saya nggak tahu keramatnya karena apa. Lha wong selama saya hidup di sini sama sekali belum pernah diperlihatkan makhluk gaib,” tambahnya.

 

Pandangan simbah putri mengarah ke sebuah pohon besar di tengah trek motor trail. Mungkin pohon besar itu adalah sisa-sisa pohon yang dahulu memadati hutan Alas Ketonggo selain pohon randu alas raksasa yang tumbuh di dekat pintu masuk makam.

 

pohon randu alas tua keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Aku pun mendekat ke pohon besar itu. Oh, rupanya di sana juga ada semacam tempat untuk bersemedi. Yang membuatnya cukup menarik adalah adanya arca yoni. Arca yang sudah retak ini memiliki cerat dan juga hiasan kepala naga. Sepengamatanku, arca ini buatan zaman modern.

 

Yang membuatnya tambah lebih menarik lagi adalah keberadaan arca lingga “modifikasi” di atas arca yoni. Aku sebut “modifikasi” karena wujudnya bukan patok, melainkan balok berongga yang di dalamnya terdapat lima gelas berisi cairan kehitaman seperti air kopi.

 

Sesaji air kopi dan arca yoni adalah kombinasi yang menarik.

 

altar sesaji yoni keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

sesaji kopi penunggu keraton gaib bathok bolu di dusun sambiroto purwomartani kalasan tahun 2018

 

Obrolan dengan simbah putri nggak hanya menyinggung hal-hal seputar Keraton Bathok Bolu, tapi juga hal-hal seputar Dusun Sambiroto. Rupanya, trek motor trail tempat simbah putri menggembala kambing itu adalah tanah berstatus Sultan Ground alias tanah milik Keraton Ngayogyakarta.

 

Petilasan Keraton Bathok Bolu ternyata juga menempati tanah Sultan Ground. Seenggaknya, dengan begini keberadaan situs budaya tersebut akan tetap lestari.

 

Sebagian wilayah Dusun Sambiroto memang merupakan tanah Sultan Ground. Sayang, tanah yang terlihat “nganggur” tersebut pernah dimanfaatkan secara nggak berizin oleh seorang kepala desa. Ia divonis korupsi dan akibatnya masuk penjara.

 

kasus korupsi lahan kritis sultan ground kepala desa purwomartani kalasan serakah dekat keraton bathok bolu

 

Sesaat sebelum berpisah, simbah putri sempat memberikan petuah,

 

“Biarlah rezeki yang datang mengalir pelan setiap hari seperti mata air yang membawa kehidupan. Kalau mengalir deras seperti banjir yang ada malah membawa kesukaran.”

 

Hmmm, betul-betul petuah Jawa yang sarat makna hidup.


 

Beberapa meter setelah bersepeda meninggalkan simbah putri, Mbah Gundul bilang,

 

“Wis, coba kamu tengok ke belakang. Simbahnya masih ada nggak? Jangan-jangan penghuni Bathok Bolu?”

 

Aku pun menengok ke belakang. Dari kejauhan, kambing-kambing yang digembalakan simbah masih terlihat merumput.

 

Nah, simbahnya?

 

Ternyata masih ada!

 

Bukan simbah gaib berarti, hehehe.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • BAKTIAR
    avatar 11292
    BAKTIAR #Minggu, 28 Jan 2018, 10:41 WIB
    Wah keren juga acara sepedaannya ke tempat-tempat mistis malem-malem lagi.. untung ada mbak Gundul yang jadi penterjemah dunia gaib hehehe.. kalau nanti travelling ke ntt boleh juga travellig mistis.. ada juga nih disini http://awalnya.blogspot.com/2018/01/danau-oemenu-1.html