Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 10 Januari 2018, 09:00 WIB

“Ya ngerti lah!” tegas seorang bocah perempuan di antara kawan-kawan sebayanya. “Itu kan makam Kyai Tangkil!”

 

“Weh!” aku terkejut sembari membantin. “Ngerti juga dia sama Kyai Tangkil.”

 

 

Alhasil, karena si bocah perempuan itu bilang tahu, aku pun penasaran mengulik pengetahuannya lebih dalam,

 

“Kyai Tangkil itu siapa?”

 

“Ya orang lah!” dirinya kembali menegaskan dengan raut muka cemberut.

 

 

Batinku, “Aku ya ngerti Kyai Tangkil itu orang! Lha wong makamnya saja makam orang! Masak ya isinya kebo?”

 

“Ya dia siapa? Pas semasa hidupnya dulu dia itu siapa? Kamu nggak tahu nggak?” tanyaku penasaran dengan nada bercanda.

 

“Ya pokoknya orang!” jawabnya jengkel karena ditanya-tanyai terus. #duh

 

anak-anak kampung suryatmajan sedang berkumpul duduk ngobrol di taman halaman selatan kompleks kepatihan yang baru

 

Yap! Sesuai dengan foto penampakan nisan andesit di bawah, nama Kyai Ageng Tangkil alias Djokosalembar tertera di plakat marmer. Sayangnya, keterangan kapan serta di mana dirinya lahir dan wafat nggak tercantum di plakat tersebut.

 

Akan tetapi, selain mencantumkan nama Kyai Angeng Tangkil, plakat tersebut juga memuat suatu kalimat singkat sebagai clue profil dirinya yang berbunyi:

 

“Putra Majapahit No. 80”

 

Di bawahnya tertera informasi tanggal dan tahun terkait masa di mana makam tersebut dimuliakan:

 

“Dipun muljakaken: Suro 1898 (21 April 1966)”

 

Yang artinya makam tersebut dimuliakan (diperbagus) pada bulan Sura (Muharram) tahun 1898 Hijriyah atau 21 April 1966.

 

misteri makam kyai tangkil di halaman kompleks kepatihan danurejan kota yogyakarta

 

Siapakah Kyai Ageng Tangkil?

Kyai Ageng Tangkil memang sosok yang misterius. Dari hasil penelusuranku di jagat maya, aku menemukan dua artikel ini dan ini yang sepertinya bisa sedikit menguak jati diri sosok bernama Kyai Ageng Tangkil.

 

Menurut kedua artikel tersebut, Kyai Ageng Tangkil merupakan tokoh yang hidup pada saat Panembahan Senopati bertahta sebagai Raja Mataram (sekitar tahun 1585 – 1600 Masehi). Kyai Ageng Tangkil dikenal pula dengan sebutan Demang Tangkil, sebab ia merupakan demang (kepala daerah) di wilayah Tangkilan.

 

Pada era modern ini, wilayah Tangkilan yang dimaksud diduga berada di sekitar Desa Sidokarto, Kecamatan Godean, Kabupaten Sleman. Meskipun demikian, di Yogyakarta kini terdapat banyak dusun yang menggunakan nama Tangkil seperti di Pundong, Dlingo, dan Semin.

 

 

Konon, Kyai Ageng Tangkil adalah orang yang diperintahkan oleh Panembahan Senopati untuk membawa jasad Ki Ageng Mangir Wanabaya keluar dari Keraton Mataram di Kotagede.

 

Untuk Pembaca yang belum tahu, Ki Ageng Mangir Wanabaya merupakan pemberontak di mata Panembahan Senopati. Ki Ageng Mangir Wanabaya dibunuh oleh Panembahan Senopati di Keraton Mataram dengan cara dihantamkan kepalanya ke singgasana batu. #sadis

 

Silakan Pembaca meng-klik tautan artikel di atas itu untuk mendapatkan cerita lebih mendalam perihal Ki Ageng Mangir Wanabaya.

 

Makam Kyai Ageng Tangkil yang Terkuak

Aku sendiri baru tahu keberadaan makam Kyai Ageng Tangkil secara nggak sengaja pada suatu pagi pada bulan Ramadan tahun 2017. Tepatnya pada hari Rabu (14/6/2017) yang mana pada sore harinya aku mengikuti acara Jelajah Museum UGM bareng Komunitas Malam Museum.

 

Letak makam Kyai Ageng Tangkil berada di halaman luar sisi selatan Kompleks Kepatihan Yogyakarta. Akses masuknya bisa melalui Jl. Suryatmajan, Danurejan.

 

Eh, buat Pembaca yang belum tahu, Kompleks Kepatihan Yogyakarta itu adalah kompleks Kantor Gubernur DI Yogyakarta yang pintu masuknya menghadap ke Jl. Malioboro itu lho!

 

pintu masuk gerbang barat kompleks kepatihan kantor gurbenur yogyakarta yang tembus jalan malioboro

 

Walaupun makam Kyai Ageng Tangkil terletak persis di dekat salah satu bangunan “sakral” Yogyakarta, jangan harap bisa menemukannya dengan mudah! Soalnya, makam Kyai Ageng Tangkil berada di tengah himpitan rumah-rumah kampung! Halaman luar sisi selatan Kompleks Kepatihan ini memang sudah puluhan tahun beralih fungsi jadi pemukiman dan toko.

 

Akan tetapi, pagi itu pada saat aku menyambangi Jl. Suryatmajan, nampak rumah, toko, dan bangunan lain yang selama puluhan tahun berdiri kokoh di halaman luar sisi selatan Kompleks Kepatihan sudah rata dengan tanah!

 

Alhasil, makam Kyai Ageng Tangkil yang dilindungi oleh pendopo beserta tiga nisan kecil (nggak bernama) di dekatnya terlihat jelas dari Jl. Suryatmajan. Rasa penasaranku pun terpancing sehingga menggiringku untuk mengamatinya secara lebih dekat.

 

Aku juga baru tahu bahwa pada dahulu kala halaman luar sisi selatan Kompleks Kepatihan ini pernah difungsikan sebagai pemakaman. Kereta keranda jenazahnya saja masih ada.

 

nisan cungkup kijing makam kyai tangkil kepatihan danurejan pada zaman dulu

cerita mistis kereta mayat bekas kuburan makam tua kepatihan danurejan yogyakarta

 

Eh, tentang penggusuran bangunan di halaman luar sisi selatan Kompleks Kepatihan ini sebetulnya sudah diwacanakan sejak tahun 2014 silam. Akan tetapi, baru bisa direalisasikan pada tahun 2017.

 

Penggusuran ini merupakan bagian dari proyek revitalisasi Kompleks Kepatihan. Pintu masuk ke Kompleks Kepatihan yang kini menghadap ke Jl. Malioboro bakal dipindah sesuai aslinya ke sisi selatan menghadap ke Jl. Suryatmajan. Lahan kosong bekas penggusuran ini rencananya bakal dibuat taman.

 

Tentu saja banyak warga Suryatmajan yang menolak proyek revitalisasi Kompleks Kepatihan ini. Akan tetapi, pada akhirnya ya yang direncanakan sudah terjadi. Semoga mereka mendapat ganti dan juga kehidupan yang lebih baik.

 

Aaamiin.

 

kronologi penggusuran rumah dan toko di halaman selatan kepatihan danurejan utara jalan suryatmajan

pekerja memasang bis sumur taman kepatihan danurejan

cerita mistis proyek penggusuran toko di sepanjang jalan suryatmajan kompleks kepatihan danurejan

pekerja membongkar paksa bangunan toko suvenir di halaman selatan kompleks kepatihan danurejan

 

Apa Kabarnya Makam Kyai Tangkil Kini?

Berbulan-bulan kemudian, pada suatu Minggu pagi (10/12/2017) yang cerah aku kembali lagi melewati Jl. Suryatmajan menuju halaman sisi selatan Kompleks Kepatihan dan mendapati bahwa kini lahan kosong penggusuran di atas sudah tergantikan dengan taman yang indah, rapi, dan bersih!

 

Bertambah satu lagi deh tempat nongkrongnya warga Kota Jogja. Mana dekat pula lokasinya dengan Jl. Malioboro. Ke depannya, pasti lokasi ini nggak pernah sepi dari pengunjung yang berfoto-foto.

 

Di taman yang indah inilah aku bersua dengan sekumpulan bocah yang kemudian aku tanya-tanyai seperti pada paragraf awal artikel ini.

 

trotoar pedestrian indah hasil proyek revitalisasi taman kompleks kepatihan danurejan

garasi kendaraan dinas gubernur yogyakarta yang baru di kompleks kepatihan danurejan

tempat sampah indah di jalan suryatmajan hasil proyek revitalisasi taman kompleks kepatihan danurejan yogyakarta

taman indah luas baru hasil proyek revitalisasi kompleks kepatihan danurejan

dua orang pemuda sedang berfoto di depan plakat baru nama kompleks kepatihan danurejan

trotoar lengkung taman baru kompleks kepatihan danurejan yogyakarta

lokasi parkir kendaraan mobil dan bus pengunjung yang ingin berwisata mengunjungi di taman baru halaman kompleks kepatihan kantor gubernur yogyakarta

sudut pendopo untuk tempat duduk lesehan tidur bersantai pengunjung di taman baru kompleks kepatihan danurejan

trotoar di depan deretan bangunan tua pertokoan cina tionghoa di jalan suryatmajan dekat taman baru kompleks kepatihan danurejan

foto sepeda gunung di jalan taman halaman selatan kompleks kepatihan danurejan

 

Nah, setelah taman halaman selatan Kompleks Kepatihan sudah diperindah, kini bagaimana nasibnya dengan makam Kyai Ageng Tangkil?

 

Alhamdulillah, makam Kyai Ageng Tangkil nggak ikut digusur.

Makam Kyai Ageng Tangkil tetap berada di posisinya semula.

 

Hanya saja, kini makam Kyai Ageng Tangkil dipagari oleh tembok yang besar dan tinggi. Tembok ini seakan membatasi area makam dan area taman. Pengunjung yang baru pertama kali singgah di taman pasti nggak bakal menyadari bahwa di dekat sana ada makam.

 

Pengunjung di area taman nggak akan bisa mendekat ke makam. Bahkan untuk mengambil foto makam sulitnya bukan main! Celah lubang di tembok sempit banget!

 

tembok tinggi besar menutupi makam kyai tangkil di sebelah taman kompleks kepatihan danurejan

kondisi makam kyai tangkil setelah proyek revitalisasi taman kompleks kepatihan danurejan

 

Sepertinya untuk bisa masuk ke area makam harus melalui pintu yang terhubung ke bagian dalam Kompleks Kepatihan dekat garasi bus dinas. Sepertinya juga untuk bisa masuk ke sana nggak bisa semudah dulu.

 

Tapi ya sudah. Setidaknya, sudah ada niatan dari pemerintah untuk melindungi bagian dari sejarah Yogyakarta. Setidaknya pula, kini makam Kyai Ageng Tangkil aman dari ulah tangan-tangan jahil dan orang-orang yang nggak bertanggung-jawab.

 

Eh, tapi karena dekat makam (dan bekas pemakaman) semoga taman halaman selatan Kompleks Kepatihan ini nggak jadi angker ya! Hahaha.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • BUKANKIDSJAMANNOW
    avatar 11273
    BUKANKIDSJAMANNOW #Minggu, 14 Jan 2018, 15:24 WIB
    Sumpah jawaban si adek cewek itu ngeselin banget, hahaha.
    Tapi ya namanya aja bocah, kita dulu paling kalau di posisi dia bakal jawab gitu sambil cemberut, hehehe.

    Kalau tamannya rame ya paling gak angker lah Mas, masak iya ada hantu yang berani nakut-nakutin banyak orang. Apa gak takut dikeroyok, hehehe.
    Hahaha, siapa tahu hantunya nekat muncul terus malah jadi viral. :D