Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 15 November 2017, 04:00 WIB

Namanya Masjid Taqorrub.

Nama lengkapnya Masjid Taqorrub Kanggotan.

 

Dalam bahasa Arab kata taqarrub memiliki arti mendekatkan diri. Umumnya, kata taqarrub dirangkai dengan kata ilallah menjadi taqarrub ilallah yang berarti mendekatkan diri kepada Allah SWT.

 

Sedangkan Kanggotan adalah nama salah satu dusun yang berada di wilayah Desa Pleret, Kecamatan Pleret, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta. Nama Kanggotan diduga berasal dari nama Kyai Kategan, seorang ulama setempat yang dimakamkan di dekat masjid. Beliau merupakan penghulu (pemimpin agama) Kesultanan Mataram Islam.

 

 

Para ahli sejarah menduga bahwa Masjid Taqorrub Kanggotan merupakan masjid keraton Kesultanan Mataram Islam pada saat pusat pemerintahan berada di Kerto. Pada masa tersebut tahta kerajaan diemban oleh Sultan Agung.

 

Sebagaimana yang termuat dalam Babad Tanah Jawi, Babad Momana, dan Babad ing Sengkala, pada tahun 1617 Sultan Agung memindah pusat pemerintahan Kesultanan Mataram Islam dari Kotagede ke Kerto. Selain mendirikan keraton baru dibangun pula sejumlah bangunan-bangunan pendukung. Salah satunya adalah masjid.

 

Keraton, alun-alun, pasar, dan masjid merupakan elemen-elemen dalam konsep tata ruang keraton Jawa yang disebut Catur Gatra Tunggal (artinya empat elemen yang menyatu). Dalam konsep tersebut umumnya masjid dibangun di sisi barat keraton dan berhadapan dengan alun-alun.

 

sisa peninggalan bekas alun-alun keraton kerto kesultanan mataram islam sultan agung pada saat ini sekarang yang berubah wujud menjadi jalan kampung dusun kanggotan pleret yogyakarta

 

Pada hari Sabtu (14/10/2017) yang lalu, Mas Deni dari Museum Purbakala Pleret mengajak para peserta Jelajah Peradaban Mataram Islam menyambangi Masjid Taqorrub Kanggotan. Dari Situs Kerto kami berjalan kaki menyusuri jalan kampung yang konon dahulunya merupakan kawasan alun-alun Keraton Kerto. Tidak begitu lama kami pun sampai di Masjid Taqorrub Kanggotan. Kami sempat menunaikan salat zuhur di sini.

 

Berdasarkan prasasti beraksara Jawa yang terpanjang di dinding masjid, diketahui bahwa Masjid Taqorrub Kanggotan pernah dimuliakan oleh Patih Danureja VI pada hari Kamis Kliwon tanggal 22 Agustus 1901. Sedangkan berdasarkan prasasti beraksara Arab yang juga terpanjang di dinding masjid, diketahui bahwa masjid ini selesai dibangun pada hari Jumat Kliwon tanggal 28 Jumadil Akhir 1319 H.

 

sisa peninggalan sejarah bekas masjid taqorrub kanggotan sebagai masjid keraton kerto kesultanan mataram islam sultan agung di pleret yogyakarta

 

Saat ini bentuk Masjid Taqorrub Kanggotan bukanlah bentuk asli seperti pada awal didirikan. Menurut warga setempat, di lokasi ini pernah berdiri langgar. Seiring dengan bertambahnya jemaah langgar tersebut direnovasi menjadi masjid besar seperti yang terlihat sekarang ini.

 

Sampai saat ini Masjid Taqorrub Kanggotan sudah direnovasi berulang kali. Bagian yang diperkirakan masih asli hanya empat tiang saka guru yang berada di ruang tengah, kubah masjid, serta mustaka. Dahulu serambi masjid disangga oleh 12 tiang kayu. Akan tetapi saat perluasan langit-langit masjid, tiang-tiang kayu tersebut dipindah-fungsikan sebagai kayu usuk.

 

wujud pemandangan interior suasana bagian dalam masjid taqorrub kanggotan pleret yogyakarta orang sedang salat berjamaah yang masih disokong oleh tiang-tiang kayu kuno zaman kerajaan mataram islam sultan agung

 

Hal unik lain dari Masjid Taqorrub Kanggotan adalah keberadaan prasasti batu di halaman sisi utara. Prasasti batu ini hanya berupa replika dari prasasti asli sebagai penanda bahwa dahulu di halaman masjid pernah terdapat prasasti asli.

 

Prasasti batu tersebut berwujud lingga patok dan memuat tulisan beraksara Jawa kuno. Isi dari prasasti tersebut adalah penetapan status sima bagi tanah milik Rakarya Banu Wwah (dibaca Wa-wah atau We-wah ) dengan angka tahun 794 Saka.

 

Menurut Pak Soekmono dalam bukunya yang berjudul Candi: Fungsi dan Pengertiannya, arti kata sima adalah batas. Itu karena tanah berstatus sima merupakan suatu wilayah yang memiliki batas (dicagar). Batas wilayah tersebut ditandai dengan lingga patok.

 

mas deni alumni sejarah ugm staf museum purbakala pleret sedang menjelaskan sejarah prasasti lingga patok yang terdapat di halaman masjid taqorrub kanggotan pleret yogyakarta kepada para peserta kegiatan jelajah peradaban mataram islam yang diselenggarakan komunitas malam museum

 

Pemukiman yang bertempat di tanah sima dikenal dengan nama desa perdikan. Desa ini diberi keistimewaan oleh kerajaan, salah satunya dengan tidak dikenai pajak. Sebagai gantinya warga desa diwajibkan untuk merawat bangunan atau benda penting yang berada di tempat tersebut.

 

Keberadaan lingga patok di halaman Masjid Taqorrub Kanggotan menandakan bahwa masjid tersebut berdiri di tanah sima. Jadi, masjid ini berdiri di bekas suatu desa perdikan. Apabila memperhatikan prasasti yang berwujud lingga patok ada kemungkinan warga desa perdikan tersebut merupakan umat Hindu.

 

penjelasan isi dari prasasti lingga patok berhuruf jawa kuno yang terdapat di halaman utara masjid taqorrub kanggotan pleret yogyakarta tentang penetapan tanah sima oleh rakaryan bhre wwhe karena ada bangunan candi sebelum akhirnya dirubuhkan oleh sultan agung untuk dibangun masjid keraton

 

Pertanyaan-pertanyaan menarik pun lantas bermunculan di otakku.

 

Apakah sebab yang menjadikan tanah ini diberi status sima?

Apakah karena di tempat ini dahulunya pernah berdiri suatu bangunan suci seperti candi?

Kalau memang di sini pernah ada candi apakah sekarang masih ada sisa-sisa batunya?

 

Juga, seberapa luas kah area tanah sima ini?

Apakah ada juga lingga-lingga patok selain di halaman masjid ini?

Di manakah lokasinya?

 

Kemudian, apakah Sultan Agung memang sengaja membangun masjid keraton di tanah sima?

Apakah pada saat Sultan Agung membangun masjid di lokasi ini masih terdapat bangunan suci?

Apakah pemilihan lokasi Kerto sebagai pusat pemerintahan Kesultanan Mataram Islam yang baru itu salah satunya didasarkan pada adanya suatu bangunan suci sebagai tempat “ideal” untuk mendirikan masjid?

 

benda cagar budaya yang dikeramatkan di halaman masjid taqorrub kanggotan pleret yogyakarta berupa prasasti lingga patok yang menceritakan sejarah kesultanan mataram islam dari sudut pandang kaum umat hindu bantul pada zaman dulu yang semakin menjadi minoritas karena tekanan dari sultan agung

 

Hmmm…

 

Aku jadi berspekulasi yang aneh-aneh.

 

Aku jadi menduga bahwa alasan Sultan Agung mendirikan masjid di tanah sima ini salah satunya sebagai ungkapan untuk “mengganti” agama Hindu yang dahulu berjaya di Jawa menjadi agama Islam.

 

Mungkin juga alasan Sultan Agung mendirikan pusat pemerintahan yang baru di tanah sima di Kerto adalah untuk mengkukuhkan kerajaan Islam sebagai penguasa baru di tanah Jawa menggantikan kerajaan-kerajaan Hindu-Buddha. Ini selaras dengan ambisi Sultan Agung untuk menyatukan seluruh Jawa.

 

 

Sungguh suatu pertanyaan-pertanyaan dan spekulasi-spekulasi yang menarik untuk dikaji lebih mendalam. Bahwasanya Masjid Taqorrub Kanggotan masih memiliki kisah sejarah yang menarik untuk disingkap.

 

Ah, seandainya saja para leluhur yang dimakamkan di Pemakaman Cepaka Sari (letaknya di barat masjid) bisa bercerita.

 

Tapi jelas mereka yang sudah tak bernyawa tak akan pernah bangkit dari kuburnya untuk menceritakan tentang kisah-kisah masa lalu toh?

 

Sumber pendukung:

http://navigasi-budaya.jogjaprov.go.id/ngayogyakarta-hadiningrat/mataram-islam/354


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • FRIDAN ALIF
    avatar 11158
    FRIDAN ALIF #Rabu, 15 Nov 2017, 18:02 WIB
    Sering - sering update ya broo (y)
  • MONDA
    avatar 11159
    MONDA #Sabtu, 18 Nov 2017, 16:01 WIB
    sedikitnya informasi masa lalu bikin kita buat dugaan dan pengandaian
    tetapi justru itulah yang bikin sejarah sangat menarik

    mau lanjut baca artikel sebelumnya ah
  • ASFARLIB
    avatar 11162
    ASFARLIB #Minggu, 19 Nov 2017, 09:11 WIB
    main jalangkung aja mas, kali aja bisa mendapatkan informasi yang lebih akurat langsung
    dari sumbernya
  • ENDAH KURNIA WIRAWATI
    avatar 11163
    ENDAH KURNIA WIRAWATI #Minggu, 19 Nov 2017, 09:13 WIB
    masjid kecil yang punya banyak cerita yaa..
  • HERI WIDJAJANTO
    avatar 11164
    HERI WIDJAJANTO #Minggu, 19 Nov 2017, 10:06 WIB
    Itu karena ada hadits pertolongan
    Allah dari arah Yaman.. ternyata
    garisnya dari Madinah.. ke
    Yaman..ke Sailon... ke P Pagai
    Selatan ke... Lampung.. Jakarta...
    Gn Slamet.. Yogjakarta (Krapyak-
    Kerto-Makam Raja-raja Pajimatan
    Imogiri) .. Pacitan.. Sidney
    (Australia) ... hingga berakhir di
    pulau yang bentuknya seperti
    mengacung pada saat membaca
    Attahiyat dalam sholat yakni pulau
    di negara Selandia Baru.
    Wallahualam.