Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 18 Mei 2017, 14:03 WIB

SIMBAH

 

Itulah kode yang aku dan Sang Otaku gunakan untuk menyebut angkringan (beserta sang pemilik ) yang mangkal di simpang Jalan Duwet di seputaran Condong Catur, Yogyakarta.

 

 

Sehingga jika kemudian muncul ajakan,

“Sowan Simbah ora?”

 

Itu artinya, selepas isya kami bakal bersantap malam di angkringannya Simbah.

 

 

Dan biasanya ajakan tersebut disertai permohonan syarat dariku,

“Mung aku dibayari yoh!? Hehehe.”

 

Dan biasanya pula Sang Otaku menjawab dengan singkat,

“Yoh, gampang!”

 

iYes!

 

Lokasi Angkringan Simbah

Boleh dibilang, perjumpaan kami dengan angkringan Simbah adalah suratan takdir dari Yang Maha Kuasa.

 

Alkisah, pada suatu malam berkelilinglah kami mencari tongkrongan baru di dekat-dekat Sarang Penyamun. Kami menyusuri Jalan Selokan Mataram ke arah barat. Tiba di perempatan Jalan Perumnas kami berbelok ke arah selatan (kanan). Selepas melewati Telaga Futsal dan Warung Steak Seturan, kami pun tiba di percabangan Jalan Duwet.

 

lokasi tempat gerobak bakul Angkringan Simbah di Jalan Duwet Condong Catur, Depok, Sleman, Yogyakarta buka pada malam hari

 

Nah, tepat di muka cabang Jalan Duwet itulah kami melihat penampakan angkringan seperti foto di atas itu. Didorong oleh rasa penasaran kami pun mampir dan... eeeh... malah jadi keterusan sampai sekarang, hahaha.

 

Gorengan ala Angkringan Simbah

Dalam pandanganku, angkringan Simbah ini sedikit berbeda dibandingkan angkringan pada umumnya. Aku sendiri menggolongkan angkringan Simbah ke dalam segmen angkringan semi-premium.

 

Kenapa bisa begitu?

 

 

Ambillah contoh gorengan. Hampir bisa dipastikan, nggak ada satu pun angkringan di Jogja yang absen menyediakan menu gorengan! Eh, itu kalau gorengannya belum habis ya!

 

Demikian pula dengan angkringan Simbah. Bedanya, gorengan di angkringan Simbah disajikan panas dari wajan. Itu karena Simbah sendiri yang menggorengnya. Beliau juga sigap me-refill gorengan ketika mulai ludes disantap para angkringers. Hmmm....

 

Selain itu, gorengan di angkringan Simbah memiliki wujud yang lebih gemuk ketimbang gorengan konvensional. Alhasil, lumrah bilamana Simbah mengharai gorengannya agak mahal, yakni Rp1.000 per buah.

 

Pada saat artikel ini ditulis, gorengan di angkringan Jogja umumnya dipatok seharga Rp500 per buah. Ada pula angkringan yang menetapkan “aturan” Rp2.000 untuk 3 buah gorengan.

 

aneka macam jenis gorengan murah dan jajanan pasar di Angkringan Simbah di Jalan Duwet Condong Catur, Depok, Sleman, Yogyakarta

 

Menariknya lagi, apabila perut belum puas diganjal dengan tempe goreng, tahu goreng, dan pisang goreng, Simbah juga menyediakan side dishes serba ayam layaknya warung penyetan seperti ceker, paha, dada, sayap, ati, ampela, dan sebagainya.

 

Kurang bunyi kriuk-kriuk? Tenang! Simbah punya stok beragam kunyahan ber-sound effect macamnya kerupuk rambak dan emping melinjo.

 

Mau diakhiri dengan dessert? Santai! Simbah juga turut menyediakan kue mangkok, kue apem, dan pisang untuk membantu mengenyahkan rasa masam di mulut.

 

 

Piye? Kurang sip apa menu di angkringan Simbah?

 

Nasi Kucing ala Angkringan Simbah

Meskipun godaan aneka gorengan dan side dishes di angkringan Simbah sangat berpotensi melangsingkan ketebalan dompet, tapi yang membuat aku dan Sang Otaku kembali lagi, lagi, dan lagi ke angkringan Simbah adalah nasi kucingnya!

 

Nggih, para rawuh ingkang kawula hormati!

 

Nasi Kucing!

 

Kalau mau mem-benchmark suatu angkringan, jajalen sik sego kucing e!

 

bagaimana cara memasak ongkos produksi nasi kucing khas ala Angkringan Simbah di Jalan Duwet Condong Catur, Depok, Sleman, Yogyakarta

 

Dan seperti yang bisa Pembaca amati pada foto di atas itu, nasi kucing di angkringan Simbah sangat spesial karena Simbah sendiri yang meraciknya secara LIVE tanpa siaran tunda alias tanpa mau diganggu oleh pembeli yang cerewet minta ini-itu. #eh

 

Kemudian, apabila sebungkus nasi kucing tersebut ditelanjangi, kita akan menyaksikan beragam lauk yang mendampingi segenggam nasi yang terdiri dari sepotong tahu, sebutir bakso, dan sejumput oseng-oseng random. Dari penampilannya saja sudah ndemenakke dan bikin air liur nyaris menetes.

 

Nyaaam!

 

nasi kucing unik menarik murah di Angkringan Simbah di Jalan Duwet Condong Catur, Depok, Sleman, Yogyakarta berisi tahu bakso dan oseng

 

Tentang Rasanya?

Di lidahku cita rasa lauknya terasa pas. Tidak sebegitu manis khas masakan Jogja dan tidak sebegitu gurih khas masakan Klaten. Inilah kuliner bercita rasa Jawa yang sesungguhnya! This is truly a comfort food! #senang

 

Soal Harganya?

Yaaah... karena lauknya beraneka ragam seperti itu, jadi ya harganya agak mahal sedikit lah. Sebungkus nasi kucing dihargai Rp3.000. Umumnya nasi kucing di angkringan Jogja dihargai Rp1.500 atau Rp2.000 per bungkus.

 

Tapi ya itu! Walaupun nasi kucing di Angkringan Simbah ini mahal tapi ya tetap aku merasa TER - PU - AS - KAN!

 

Simbah Empunya Angkringan Simbah

Gorengannya menarik.

Nasi kucingnya unik.

 

Tapi, ada satu faktor utama yang membuat angkringan Simbah ini menjadi favorit, yaitu...

 

Simbah NGGAK ASYIK!

 

GYAHAHAHAHA! #ngakak.keras #terancam.kualat

 

 

Simbah adalah seseorang yang sampai artikel ini ditulis namanya tidak aku ketahui.

 

Lebih tepatnya aku malas untuk sekedar bertanya, “Mbah, asmane njenengan sinten?”

 

Karena ya itu tadi. Simbahnya nggak asyik.

 

foto wanita tua nenek mbah berkebaya jawa jarit batik rambut disanggul sedang meracik bungkusan nasi kucing di Angkringan Simbah di Jalan Duwet Condong Catur, Depok, Sleman, Yogyakarta

 

Bagiku, Simbah adalah sosok wanita tegas, judes, cuek yang sangat-sangat jauh dari sosok eyang-eyang humoris penuh canda tawa. Eh, atau mungkin... jangan-jangan sebenarnya Simbah itu tsundere? #fantasi.liar

 

Karena ya itu, respon yang diberikan Simbah ketika aku berinteraksi dengannya SERINGNYA sih kurang menyenangkan. Sesuatu hal yang membuatku bertanya-tanya dalam bisik,

 

“Simbah tadi denger pesananku nggak ya?”

“Apa aku mesti ngomong lagi sama Simbah?”

 

“Duh! Kayaknya Simbah lagi bad mood hari ini.”

“Mampus aku! Apa aku ada salah ngomong sama Simbah?”

 

Sampai-sampai Sang Otaku juga pernah bilang,

"Sebetulnya tadi aku juga takut nembung (meminta) ke Simbah.”

 

Hadeh....

 

Cucu Favorit....

Ini aneh. Walaupun aku sering di-jutek-in sama Simbah, tapi Sang Otaku malah nggak! Ini juga alasan yang bikin aku masih “berani” ngangkring di angkringan Simbah karena ada backing-an dari Sang Otaku. Menurutku, Sang Otaku sepertinya sudah jadi “cucu” kesayangannya Simbah, hahaha.

 

 

Tapi, dibalik sosok yang kepribadiannya nggak jauh berbeda dengan dosen killer #hah, Simbah adalah sosok yang berkharisma. Simbah adalah sosok yang pantas menyandang gelar simbah dikarenakan matangnya usia dan pesonanya yang memukau. Bukan karena pancaran aura mistis seperti yang Mbah Gundul punya. #eh

 

Singkat kata, kalau mau mencari sosok yang pantas didaulat sebagai Kartini Condong Catur, aku bakal maju menominasikan Simbah. #serius

 

 

Karena pesonanya itulah, sampai sekarang sejumlah ucapan Simbah masih terngiang-ngiang di kepala,

 

“Nggak! Saya nggak mau menaikkan harga. Nanti mahasiswa pada nggak bisa makan.”,

kata Simbah ketika ngobrolin perkara naiknya harga cabai awal 2017 lalu

 

“Kalau makan jangan ngomong! Kalau ngomong jangan makan!”,

kata Simbah ke mas pembeli yang hendak menimpali omongan beliau

 

“Saya itu orangnya percaya sama pembeli. Ini (memperlihatkan uang koin di genggaman) katanya 500-an tapi ternyata bukan toh Mas?”,

kata Simbah ketika ditipu bayaran pembeli

 

“Lihat saja nanti di akhirat! Kalau saya ketemu sama dia (pembeli yang nipu itu) bakal saya GENDONG!”,

kata simbah bersungut-sungut yang sebenarnya memancing aku ketawa tapi malah jadi takut ketawa...

 

Tentang Simbah dan Angkringannya

Itulah dia Simbah, seorang wanita yang mandiri, ulet, gigih, dan masih menjalankan usaha angkringan di usianya yang tak lagi muda. Hal yang demikian ini pernah membuatku bertanya ke Sang Otaku,

 

“Kok Simbah di angkringan sendirian ya? Anak sama cucunya mana? Kok nggak ikut membantu?”

 

Melihat Simbah yang seperti itu, jelas kita yang masih muda nggak boleh bermalas-malasan kan?

 

 

Anyway, keasyikan dan kekurangasyikan ngangkring di angkringan Simbah aku rangkum ke dalam senarai di bawah ini.

 

Keasyikan

  • Ragam gorengan dan camilannya banyak
  • Nasi kucingnya ndemenakke
  • Petuah Simbah yang ngangeni
  • Judesnya Simbah yang juga ngangeni

 

Kekurangasyikan

  • Harga relatif lebih mahal
  • Nggak ada wedang jahe
  • Ketersediaan sambal cobek terbatas
  • Simbah kurang ramah
  • Simbah seringkali nggak punya uang kembalian
  • Kurang cocok sebagai tempat nongkrong

 

Jadi, kapan Pembaca mau sowan Simbah? Siapa tahu di sana nanti ketemu sama punggawa mblusuk.com dan otakotaku.com yang sedang ngobrolin hal-hal seputar kerjaan, Ahok, sampai istrinya orang. #what.the


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • DWI SUSANTI
    avatar 10855
    DWI SUSANTI #Jum'at, 19 Mei 2017, 07:23 WIB
    Oh jadi yang judes-judes itu malah seringkali

    berkesan ya mas? :p

    Coba dong dirayu biar sampai bisa curcol-

    curcol simbahnya... Kan malah kaya

    tantangan tersendiri kan yaa? Asal nanya-

    nanyanya jangan sambil ngunyah nasi, nanti

    ditegur simbah :D



    Iya, tapi harganya lumayan premium sih

    untuk angkringan :))
    Khusus untuk simbah thok boleh judes, hahaha. :D Ya, besok-besok mengumpulkan niat dulu buat ngobrol sama simbah, apapun wangsulannya, wekekekek.
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 10871
    BERSAPEDAHAN #Senin, 29 Mei 2017, 21:54 WIB
    hebat banget si mbah ini .. sudah harganya semi premium .. jutek dan galak .. tapi tetep aja
    konsumen pada berdatangan .. ck ck ...
    Lha enak je Kang. XD
  • ENDAH KURNIA WIRAWATI
    avatar 11003
    ENDAH KURNIA WIRAWATI #Rabu, 16 Ags 2017, 02:06 WIB
    Ahhh paling enak memang nongkrong di angkringan sambil mendengarkan cerita tentang kehidupan
    seruput susu jahe panas
    Habis itu malah males pulang mbak :D