Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Sabtu, 13 Mei 2017, 10:01 WIB

Yogyakarta, hari Rabu (18/1/2017), pukul tujuh pagi.

 

Di penghujung Jalan Godean, aku berdiri di tugu pembatas jalan.

Di langit, cuaca nampak mendung berawan.

Di sekitarku, sepeda motor dan mobil ramai berseliweran.

 

Di pagi yang berhawa dingin itu, kutatap lekat-lekat jembatan yang membentang di atas Kali Progo seraya melantunkan salam dari dalam hati,

 

“Selamat Datang di Kulon Progo”

 

suasana jembatan kali progo di jalan godean yogyakarta pada pagi hari
Pemandangan sebelum menyebrang dari Sleman ke Kulon Progo

 

Kulon Progo.

 

Kabupaten yang terletak di barat Yogyakarta ini sudah lama mengawe-awe. Dengkul pun seia sekata, meraung-raung memohon tanjakan.

 

Sehingga dengan demikian, agenda bersepeda pada Januari 2017 ini adalah ke Kulon Progo. Adapun misi pada pagi hari ini cukup simpel. Bisa diringkas ke dalam empat kata, yaitu,

 

“Nanjak di Kulon Progo”

 

Dan tanjakan yang terpilih di antara sekian banyak tanjakan yang ada di Kulon Progo adalah tanjakan ke arah Gua Kiskendo. Nama resmi ruas jalan tanjakan ini adalah Jl. Gua Kiskendo.

 

 

Eh iya! Ini hanya sekedar bersepeda jauh lho!

 

Bukan termasuk kategori PEKOK!

 

Awal di Girimulyo

Aku tiba di Kulon Progo dengan perut yang belum terisi. Jadi, sebelum melahap tanjakan Jl. Gua Kiskendo, ada baiknya aku mengisi bensin perut terlebih dahulu.

 

Kedua bola mataku mulai jelalatan mencari warung makan. Tapi sayang, pagi itu belum banyak warung yang buka. Yang sudah ready paling ya warung soto. Akan tetapi, pagi itu aku mendamba sarapan selain soto.

 

Akhirnya, aku menemukan warung lontong sayur yang sudah buka. Lokasinya nggak begitu jauh dari perempatan Nanggulan ke arah Sentolo. Rasa lontong sayurnya lumayan. Harganya juga murah. Cukup Rp5.000 perut pun puas.

 

Kalau ditanya apa nikmatnya hidup di Kulon Progo, makanan enak dan murah adalah salah satunya.

 

warung lontong sayur enak dekat perempatan nanggulan kulon progo

tempat jual seporsi lontong sayur enak kuliner khas nanggulan kulon progo
Sarapan lontong sayur. Enak dan murah!

 

Dari warung lontong sayur aku bergegas mengayuh pedal menuju Jl. Gua Kiskendo. Petunjuk dari Google Maps serta kenangan yang belum sepenuhnya memudar aku gunakan sebagai panduan menanjak Perbukitan Menoreh.

 

Eh, kenangan?

 

Ya, aku pernah bersepeda melewati ruas jalan ini tiga tahun silam bersama Mbah Gundul dan Paris. Kini, hanya aku seorang diri yang kembali ke TKP.

 

Entah apa karena aku ingin bersepeda dalam kesendirian. Ataukah karena aku mengejar suatu pembuktian.

 

“Mbah! Aku berhasil bersepeda nanjak tanpa nuntun ke Kiskendo lho!”

 

Kira-kira, mungkin seperti itu....

 

 

Suasana di sepanjang Jl. Gua Kiskendo nggak jauh berbeda dengan ingatan tiga tahun silam. Masih alami khas pedesaan Yogyakarta. Masih asri dengan deretan rumpun bunga khas Girimulyo.

 

Sungguh suatu suasana yang aku harap tetap lestari untuk selama-lamanya.

 

Entah mengapa, di tengah pesatnya pertumbuhan wisata Yogyakarta (tak terkecuali di Kulon Progo ), terbesit rasa khawatir bahwa suasana pedesaan seperti ini nggak lama lagi akan bersalin rupa.

 

Semoga kekhawatiran itu nggak terwujud.

 

Aamiin....

 

suasana kehidupan pagi di sepanjang jalan jalan gua kiskendo girimulyo kulon progo

hamparan kebun bunga warga warna kuning di girimulyo jalan gua kiskendo

jenis bunga warna merah cantik yang dibudidayakan warga girimulyo kulon progo
Pemandangan asri di sepanjang jalan menuju Kantor Kecamatan Girimulyo

 

Tanpa kusangka, di pinggir jalan aku melihat ada obyek menarik. Aku lantas berhenti dan mengamati.

 

Obyek itu mirip-mirip monumen. Mirip bangku juga. Catnya putih. Dihiasi motif batu. Lebarnya sekitar tiga meter. Tingginya paling dua meter. Di dekatnya ada dudukan tiang bendera.

 

Dari adanya lambang Praja Cihna yang bercat emas, aku yakin ini bukan obyek sembarangan. Petunjuk kedua adalah tanggal yang tertera, 8 Sapar 1871 Dal atau 18 Maart 1940.

 

Maart itu Maret dalam bahasa Belanda kan?

Masak ya mini-Maart-ket?

 

Berdasarkan tanggal tersebut, Google memberi petunjuk ketiga. Itu adalah hari suksesi penobatan Sri Sultan Hamengkubuwono IX.

 

monumen kesultanan ngayogyakarta memperingati suksesi hamengkubuwono ix di desa girimulyo kulon progo
Monumen Kesultanan Ngayogyakarta.

 

Sayang, petunjuk-petunjuk yang bisa kuhimpun hanya sebatas itu. Tapi, aku menduga monumen ini masih menyimpan banyak cerita. Ah, seandainya ia bisa berbicara.....

 

Tanjakan di Girimulyo

Selepas melewati Kantor Kecamatan dan Pasar Girimulyo tantangan yang sesungguhnya telah menanti.

 

“Halooo! Silakan menikmati tanjakan!”

 

Mungkin seperti itulah sapaan marka-marka jalan berwarna kuning kepadaku.

 

Kalau aku hitung-hitung, sepanjang tanjakan Jl. Gua Kiskendo ini ada tiga marka kuning. Tapi menurutku, jumlah marka kuningnya harusnya lebih dari tiga. Sebab, medan Jl. Gua Kiskendo itu kan menanjak terus.

 

jalan gua kiskendo yang menanjak selepas pasar girimulyo kulon progo
Rambu kuning pertama yang harus dimaknai dengan sepenuh hati.

 

Pagi itu (masih) terasa dingin.

 

Mendung masih merundung langit.

Sinar mentari tak sampai membuat hangat.

Bulir-bulir gerimis turun memerciki kulit.

Benar-benar cuaca yang menggoyahkan semangat.

 

Meski demikian, bersepeda tetap harus lanjut.

Aku yakin, cuaca muram ini kan segera ingsut.

Sebab niat yang terpancang itu pantang untuk dicabut!

 

MARI NANJAK!

#semangat

 

tips sepeda motor melewati tanjakan panjang jalan gua kiskendo di girimulyo kulon progo
Tanjakan masih panjang bung! Jangan putus semangat di tengah tanjakan!

 

Aku senang menantang diri. Terutama ketika bersepeda seorang diri, di tanjakan seperti ini.

 

Aku ingin tahu saja, sampai sejauh mana aku berkembang sejak bersepeda ke sini tiga tahun silam.

 

Apakah kuat bersepeda tanpa berhenti?

Apakah masih banyak nuntun?

 

 

Jawabannya adalah aku masih sering berhenti.

 

 

Ingin rasanya aku berteriak, memprotes kondisi tubuh yang rasanya jauh berbeda saat dahulu aku masih aktif ber-SPSS ria.

 

Dahulu, ketika bersepeda nanjak, rasanya jantung nggak berdegup sekencang ini.

 

Aku ngos-ngosan ketika melahap tanjakan. Padahal, kedua kaki rasanya masih sanggup untuk diajak mengayuh pedal.

 

vandalisme rambu tanjakan di jalan gua kiskendo girimulyo kulon progo
Walaupun rambunya dicorat-coret bukan berarti jalannya sudah nggak nanjak lho!

 

Alhasil, di setiap tanjakan aku banyak menghabiskan waktu untuk berhenti. Aku mencoba mengatur irama detak jantung agar kembali normal.

 

Rasa-rasanya, kalau dipaksa nanjak terus jantung serasa mau copot.

Rasa-rasanya, lebih cepat menuntun sepeda daripada tetap mengayuh di tanjakan.

 

Apa aku terlampau memaksakan diri?

 

salah satu tanjakan terjal di ruas jalan gua kiskendo girimulyo kulon progo
Pokoknya rambu kuning semacam ini ibarat titik berhenti.

 

Salah satu tempat pemberhentianku adalah di seberang pos ronda.

 

Menyaksikan pos ronda ini mendadak membangkitkan kenangan. Tiga tahun silam, aku, Mbah Gundul, dan Paris sempat berteduh dari hujan deras di emperan bangunan di sebelah pos ronda.

 

Aku masih ingat, pada waktu itu pos ronda dipenuhi oleh berbagai hasil bumi. Dari penuturan seorang ibu yang ada di sana, pos ronda tersebut memang dipakai sebagai pos pengumpul hasil bumi warga desa. Sekarang pun sepertinya pos ronda tersebut masih difungsikan serupa.

 

Aku juga masih ingat, pada waktu itu kami bertiga menanti hujan reda sembari menyantap terang bulan (alias martabak manis ) yang dibawa Mbah Gundul.

 

pos ronda kenangan di tengah tanjakan jalan gua kiskendo girimulyo kulon progo
Salah satu pos ronda kenangan di Yogyakarta.

 

Dan entah kenapa, pada malam hari saat menulis paragraf ini mendadak aku jadi kepingin makan terang bulan dan memutuskan keluar rumah sebentar untuk membeli terang bulan, gyahahaha.

 

Mari, makan terang bulan dari pertigaan Jl. Jambon dulu.

 

Tompak View dan Tanjakan yang Masih Panjang

Jadi, sampai di mana kita tadi? #sambil.ngunyah.terang.bulan

 

Oh iya, setelah melewati pos ronda jalan masih tetap menanjak. Aku merasa tanjakannya lebih terjal dari semua tanjakan yang sudah aku lewati tadi. Entah karena staminaku yang sudah babak belur ataukah memang karena benar-benar terjal.

 

Yang jelas, sejauh ini aku masih memegang kuat prinsip untuk tidak menuntun sepeda.

 

Berhenti istirahat ya bolehlah.

 

Akhirnya malah jadi keseringan berhenti kan?

 

suasana jalan gua kiskendo di girimulyo kulon progo sepi pada siang hari
Kondisi Jalan Gua Kiskendo lumayan sepi. Enak untuk bersepeda.

 

Sekitar pukul setengah sepuluh siang aku disambut oleh sebuah papan di kanan jalan.

 

“Selamat Datang di Padukuhan Tompak”

 

Begitu tulisannya.

 

 

Ada rasa lega saat memasuki pemukiman warga. Itu karena bekal air minum sudah semakin menipis. Umumnya, mesti di pemukiman warga ada warung yang menjual air minum toh?

 

Kalau nggak ada warung ya apa boleh buat.

 

Mungkin harus menebalkan muka, mampir ke salah salah satu rumah, kemudian mengiba air minum? Hehehe.

 

papan selamat datang di dukuh tompak wilayah girimulyo kulon progo
Alhamdulillah, ketemu pemukiman warga!

 

jalan menuju pos pengamatan tompak view di girimulyo kulon progo
Tiga tahun yang lalu pernah foto-foto di sini pakai jas hujan.

 

Nggak seberapa jauh dari papan selamat datang, aku lihat ada bangunan di sisi kiri jalan. Semacam pos ronda atau pos jaga. Yang jelas bisa dipakai untuk beristirahat.

 

Berhenti lagi deh aku.

 

 

Tompak View

 

Itulah yang tertulis di papan dekat pos tersebut. Rasa-rasanya, tiga tahun silam belum ada tuh bangunan pos Tompak View ini. Apa akunya yang kurang perhatian ya?

 

Mungkin karena sekarang ini orang-orang pada keranjingan piknik, jadinya didirikanlah pos pengamatan Tompak View. Pemandangan bentang Kulon Progo dari Tompak View memang sedap dipandang mata.

 

Subhanallah!

 

Sejauh mata memandang, yang ada hijaaauuu semua!

Eh, masih ada warna biru sedikit dink dari langit yang mendung.

 

ucapan gaul anak muda piknik di pos pengamatan tompak view daerah girimulyo kulon progo

suasana kondisi bangunan pos pengamatan tompak view di girimulyo kulon progo

kotak sumbangan kebersihan di pos pengamatan tompak view lokasi girimulyo kulon progo
Harap dijaga kebersihannya dan jangan pelit lupa menyumbang!

 

Dan juga, Masya Allah!

 

Ternyata aku bersepeda nanjak sampai setinggi ini! Hahaha.

 

p5 18 pemandangan kulon progo tompak view
Pemandangan indah Kulon Progo dari Tompak View.

 

Lanjut bersepeda dari Dukuh Tompak.

Masuk wilayah Dukuh Gandu.

 

Jalan masih menanjak.

Tapi, prinsip bertahan di atas sadel tak lagi jadi candu.

 

Menuntun sepeda tak bisa kutolak.

Jaga-jaga, daripada nanti berakhir sendu.

 

 

Di warung pinggir jalan aku berhenti (lagi) untuk menyetok perbekalan. Air minum 600 ml berganti penuh jadi 1,5 liter. Ini bikin aku merasa sanggup untuk melanjutkan bersepeda nanjak sekian puluh kilometer lagi, hahaha.

 

Eh iya, sempat beli camilan juga. Tapi ketinggalan di warung! Hehehe.

 

jalan menanjak setelah tompak view di dusun tompak girimulyo kulon progo

jalan menanjak di dukuh gandu girimulyo kulon progo
Jalan masih menanjak dan suatu saat pasti ya bakal berujung.

 

Setelah empat jam bersepeda dari Kota Jogja, tanda-tanda tanjakan Jl. Gua Kiskendo bakal berakhir terlihat juga!

 

Di pinggir jalan berdiri dengan kokoh papan besar petunjuk arah Dishubkominfo. Ini tandanya, sebentar lagi bakal ketemu pertigaan. Di pertigaan itu, kalau belok kanan nanti bakal ketemu jalan menurun yang ujungnya balik ke dasar tanjakan di Perempatan Nanggulan.

 

Ah, jalan pulang sudah dekat...

 

papan hijau dishubkominfo di desa girimulyo kulon progo arah ke gua kiskendo dan nanggulan
Masih lurus terus atau pulang belok kanan?

 

Hah? Pu - lang?

 

Masih pukul setengah sebelas siang sudah mau pulang?

Sudah bersusah-payah bersepeda nanjak Girimulyo terus pulang?

Baru bersepeda 30 km dari rumah kepingin pulang?

 

Yakin pulang?

 

 

Ya, NGGAK DONG!

 

suasana sepi di depan pasar jonggrangan jatimulyo kulonprogo
Pasar Jonggrangan yang sepi.

 

Jadi, dari pertigaan itu aku mengambil cabang jalan yang lurus ke arah Gua Kiskendo, Waduk Sermo, Jatimulyo, dan Purworejo.

 

Tapi, sebenarnya sih cuma mau mampir ke Pasar Jonggrangan. Niatnya sarapan kedua alias brunch. Maklum, sehabis nanjak tadi perut sudah meronta-ronta minta diisi.

 

 

Jadi, mari lanjut bersepeda ke Pasar Jonggrangan!

 

Petualangan hari ini masih berlanjut... di artikel selanjutnya!

Soalnya kalau digabung sama artikel ini nanti malah jadi kepanjangan.

 

 

Sebentar deh ya, aku istirahat nulis dulu...

 

Selamat malam! #tidur


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • HELLO
    avatar 10849
    HELLO #Senin, 15 Mei 2017, 19:31 WIB
    lah...itu gambar dirambu rambu yg nanjak kan cm mobil aja.......berarti cm mobil doang yg boleh nanjak....
  • ANONIM
    avatar 10851
    ANONIM #Selasa, 16 Mei 2017, 19:30 WIB
    Untunglah aku nggak bisa naik sepeda, jadi
    nggak usah ikut nanjak