Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 28 Februari 2017, 19:02 WIB

Etika Berwisata Alam

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak alam!
  3. Patuhi peraturan dan tata krama yang berlaku!
  4. Jaga sikap dan sopan-santun!
  5. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  6. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Sepeda lipat kuning dengan julukan Selita sepertinya sudah lama banget nggak aku ajak jalan-jalan. Selama ini Selita memang lebih sering aku tunggangi untuk bolak-balik rumah – Sarang Penyamun. Jadi ya sekali-kali kayaknya Selita perlu diajak "sedikit” berpetualang di alam bebas.

 

Akan tetapi, aku agak khawatir juga kalau-kalau medan di alam bebas kurang bersahabat untuk sepeda lipat. Alhasil, supaya lebih yakin, aku balas pesannya Mbah Gundul dengan pertanyaan di bawah ini.

 

“Nek aku numpak seli nggolek perkara ra?” [1]

“Angger selimu waras ae ora popo” [2]

“Waras koyone, hahaha” [3]

“Oke, jam 6:30 kowe nek joglo gedongkuning yo” [4]

“Sip mbah”

 

[1] Kalau aku naik seli (sepeda lipat) nyari perkara nggak?

[2] Asal selimu waras aja sih nggak apa-apa

[3] Waras kayaknya, hahaha

[4] Oke, jam 6:30 kamu ke joglo gedongkuning ya

 

foto sepeda federal warna hitam di halaman rumah luas siap untuk dibawa touring
Sepedanya ada, tapi yang punya nggak ada. Misterius tenan....

 

Beberapa hari setelahnya. Tepatnya pada hari Rabu (25/5/2016) sekitar pukul setengah 7 pagi lebih-lebih sedikit, aku sudah merapat di Joglo Gedongkuning. Jarang-jarang aku bisa on time janjian bersepeda sama Mbah Gundul, hehehe.

 

Eh, sampai di sana ternyata pintu gerbang joglo masih tergembok rapat. Tapi, aku lihat sepedanya Mbah Gundul masih bertengger di halaman.

 

Di tengah kondisi yang membingungkan ini aku dapat kiriman SMS. Oh, ternyata dari Mbah Gundul. Isi pesannya singkat padat jelas, yaitu:

 

“Aku ngising!”

 

ORA KALAP! Simbah ngendog nggak ngajak-ajak! #eh

 

Tantangan Pertama di Dekat Jalan Jogja – Wonosari

Sesudah Mbah Gundul merampungkan urusan buang hajatnya, kami pun lanjut ke agenda utama yaitu bersepeda pagi hari di hari kerja. Ya gampanglah, nanti kan aku bisa kerja pas sore harinya, hehehe.

 

Lagipula, hari ini agenda bersepedanya bukan yang berjenis PEKOK kok! Katanya Mbah Gundul sih, area bersepedanya masih di seputaran Kecamatan Piyungan di Kabupaten Bantul. Obyek sasarannya kalau nggak salah bernama Watu Tumpak atau Watu Tompak gitu.

 

Dari sekilas info yang di-briefing Mbah Gundul, rute menuju ke Watu Tumpak itu lewat Jl. Raya Jogja – Wonosari. Nanti, di sekitar km 12 bakal ada SPBU di sisi kanan (selatan) jalan raya. Nah, letak gang jalan kampung menuju Watu Tumpak persis di sebelahnya (barat) SPBU.

 

Aku sendiri nggak asing dengan Jl. Raya Jogja – Wonosari. Apalagi di km 12. Soalnya, di sana itu kan ada situs purbakala yaitu Situs Payak. Mungkin Pembaca juga sudah ada yang pernah singgah di Situs Payak?

 

Bersepeda di jalan raya Yogyakarta - Wonosari Piyungan, Bantul sampai di km 12 di seberang spbu pom bensin buka 24 jam
Siap-siap menyeberang Jl. Raya Yogyakarta – Wonosari km 12 dekat SPBU.

 

Sekitar pukul 7 lebih 20 menit, sampailah kami berdua dengan bersepeda di seberangnya SPBU di Jl. Raya Jogja – Wonosari km 12. Cabang jalan kampung yang dimaksud Mbah Gundul sudah di depan mata. Tapi, kondisi jalan raya yang dipadati kendaraan bermotor berkecepatan tinggi bikin kami ragu-ragu buat nyeberang.

 

Aku perhatikan sekitar 50 meter di timur SPBU ada zebra cross yang dijaga oleh bapak-bapak polisi. Kan lumayan bisa dimanfaatkan untuk menyebrang jalan raya dengan aman, hahaha.

 

“Mbah, nyeberang nang cerak e pak polisi kae wae!” [5]

[5] Mbah, nyeberang di dekatnya pak polisi itu saja!

 

Setelah menyeberang jalan raya ini, eh kami malah ketemu dengan cabang jalan lain yang posisinya sejajar dengan cabang jalan “resmi” di dekat SPBU itu.

 

“Wis, njajal lewat dalan kene yoh! Sopo ngerti tembus.” [6]

[6] Wis, coba lewat jalan ini yuk. Siapa tahu tembus.

 

“Oke Mbah! Manut nek aku.”

 

bersepeda santai di pagi hari di perkampungan di kecamatan Piyungan, Bantul dekat jalan raya Yogyakarta - Wonosari
Manut si Mbah. Kan dirinya yang paham lokasinya.

 

cerita kali sungai mistis di Piyungan, Bantul yang terkenal angker sering penampakan makhluk halus
Badala! Ujung jalan kampung malah sungai! Ngene ki piye Mbah?

 

Kami pun melanjutkan perjalanan blusukan di dalam perkampungan. Eh, ternyata ujung jalan kampung ini malah berakhir di pinggir sungai! Buntu dong?

 

“Meh nyoba ngusung pit ora Mbah? Ketok e ora jero deh.” [7]

“Ojo! Ojo! Coba lewat e kene wae!” [8]

 

[7] Mau nyoba mengusung sepeda nggak Mbah? Sepertinya nggak dalam (sungainya) deh.

[8] Jangan! Jangan! Coba lewatnya sini saja!

 

Mbah Gundul menunjuk jalan kecil yang ada di dekat turunan menuju sungai. Aku perhatikan, jalan kecilnya itu malah mengarah ke rumah warga. Duh, ngawur ini si Mbah! Daripada harus nyasar-nyasar di kampung, mending balik ke jalan “resmi” yang ada di sampingnya SPBU itu lah Mbah!

 

orang bersepeda di antara rumah warga di kecamatan Piyungan, Bantul yang terdesak terkepung oleh pabrik-pabrik
Karena perjalanan masih panjang jadi mendingan balik lewat jalan yang "resmi".

 

Jalan kampung di suatu desa di kecamatan Piyungan, Bantul yang menyusuri pinggir sungai
Bersepeda menyusuri pinggir sungai (nama sungainya apa ya?).

 

cerita mistis jembatan angker di kecamatan Piyungan, Bantul sering ada penampakan makhluk halus
Nah, kalau lewat jalan yang betul bakal ketemu sama jembatan yang melintasi sungai.

 

Usai membuang-buang 5 menit waktu yang kurang berharga, kami pun kembali ke jalan yang "resmi", yaitu gang jalan kampung di sebelahnya SPBU itu. Nah, ini dia jalan yang betul! Soalnya, di tengah jalan kami melewati jembatan yang membelah sungai.

 

Selepas menyeberang jembatan, suasana pemukiman pun bersalin menjadi pemandangan persawahan. Cakepnya....

 

Eh, belum ada semenit aku menikmati hijaunya pemandangan, Mbah Gundul sudah ngasih peringatan.

 

“Siap-siap lho Wis!”

“Siap-siap opo Mbah?”, aku berlagak pilun

 

“NANJAK!”

 

bersepeda lewat tanjakan pemandangan sawah di Piyungan, Bantul arah ke obyek wisata watu tompak
Tantangan pertama di pagi hari yang cerah. #semangat

 

Jawaban singkat Mbah Gundul itu bagaikan petir di pagi bolong! Sebenarnya, di awal perjalanan Mbah Gundul juga sudah bilang kalau rute bersepeda pagi ini bakal dilengkapi medan tanjakan. Tapi ya aku nggak menduga saja kalau ternyata tanjakanannya bakal muncul SECEPAT INI dan SEMIRING ITU.

 

Bayanganku, karena "cuma" di Piyungan jadinya jalan landainya lebih banyak dari tanjakannya. Eh, ternyata salah besar! Hahaha.

 

Oleh sebab medan tanjakan sudah tersaji ya... mau nggak mau ya harus dilibas toh?

 

Rantai Selita aku pasang ke gir belakang paling besar supaya enteng pas nanjak. Tapi kok nanjaknya masih terasa BERAT ya? Apa karena aku lama nggak bersepeda nanjak pakai sepeda lipat ya? Jadi ya akhirnya, mau nggak mau nuntun deh.

 

bersepeda di dalam hutan melintasi jalan menanjak bukit di Piyungan, Bantul ke arah watu tompak
Tanjakannya panjang dan si Mbah Gundul tetap terdepan. #luar.biasa

 

Medan tanjakan ini bentuknya seperti tangga, yaitu landai – nanjak – landai – nanjak – landai – nanjak. Di medan landai kedua (atau yang keberapa ya?) aku sempat mengungguli Mbah Gundul  dengan nanjak di posisi terdepan! #YES

 

Bagi mereka-mereka yang pernah bersepeda bareng Mbah Gundul, adalah suatu prestasi yang luar binasa jika sanggup membalap si Mbah di tanjakan.

 

Akan tetapi, setelah mengerahkan segenap tenaga untuk nanjak, aku malah jadi capek dan ngos-ngosan. Alhasil berhenti agak lama. Jadinya malah disalip sama Mbah Gundul lagi deh. Doh!

 

jalur bersepeda menanjak bukit di Piyungan, Bantul yang menantang bagi pesepeda pemula
Mau menandingi si Mbah Gundul di tanjakan pakai sepeda lipat sepertinya adalah hal yang mustahil....

 

Ilmu nanjakku masih kurang jos ternyata. Percuma kan kalau bisa menaklukkan Mbah Gundul di satu ronde tapi KO di ronde-ronde berikutnya?

 

Sepertinya, untuk mengalahkan si Mbah wajib hukumnya menguasai ilmu bersepeda nanjak tanpa berkeringat. Entah gimana itu caranya....

 

Dapat Pencerahan di Kandang Ternak

Puncak tanjakan ini adalah bangunan bak penampungan air yang dicat warna biru. Nggak seberapa jauh dari sana berdiri semacam kandang ternak yang dilengkapi lincak (bangku dari bambu). Dari kejauhan aku lihat Mbah Gundul sedang asyik duduk-duduk di lincak kemudian menyeru.

 

“Rene, leren sik!” [9]

[9] Sini, istirahat dulu!

 

bak proyek bangunan penampungan air berwarna dicat biru di perbukitan Piyungan, Bantul
Titik puncak tanjakan pertama di pagi hari ini.

 

Mbah Gundul mengeluarkan bungkusan dari dalam tasnya. Weh? Sesajen kah itu?

 

Oh ternyata, yang setelah dibuka isinya adalah... kue pukis! Jumlahnya ada 4 potong. Bila dibagi rata, berarti masing-masing dari kami mendapat jatah 2 potong kue pukis.

 

Alhamdulillah ada makanan! Soalnya, dari berangkat bersepeda ini kan sama sekali nggak sempat sarapan. Tapi kok kue pukisnya ini bikin seret kerongkongan ya? Jadinya, aku khilaf meminum jatah air dari botol 600 ml yang lebih banyak dari biasanya. #haus.banget

 

pemandangan suasana di lereng perbukitan Piyungan, Bantul ada kandang ternak yang terbengkalai
Istirahat dulu sambil makan kue pukis yang katanya dibeli kemarin di Kotagede. #semoga.belum.basi

 

Oh iya! Di kandang ternak ini aku lihat ada ruas bambu yang ditulisi oleh orang yang dahulu pernah singgah di sana. Isi tulisannya lumayan menarik. Lebih tepatnya sih menohok hati.

 

Jangan suka menangis karena cinta. Menangislah karena dosa.

 

Jleeeb sekali kalimat ini! Seakan mengorek-orek luka di masa lampau, hahaha.

 

Tapi, aku kan memang cengeng . Selain itu, kalau diingat-ingat aku sudah setahun lebih nggak nangis. Terutama menangis karena cinta.

 

coretan nasihat patah hati yang ditulis di tiang bambu kandang ternak di suatu desa di lereng bukit Piyungan, Bantul
Pelajaran hidup hari ini. Sangat mengena sekali.

 

Selain kalimat yang menohok hati di atas, adapula kalimat lain yang tertulis di sebelahnya.

 

“Jangan suka menulis di atas kaca. Menulislah di atas meja.”

 

Benar-benar cerdas dan masuk akal! Tapi... gimana kalau mejanya terbuat dari kaca ya? Eh, kalau mengaitkan dengan kalimat sebelum ini, bukankah lebih pas kalau menyinggung tentang perasaan yang rapuh seperti kaca? #baper

 

Apa pun itu, salah satu hal yang membuatku senang bersepeda adalah saat menjumpai “pencerahan-pencerahan” tak terduga seperti di atas ini.

 

Ke Suatu Tempat di Pinggir Tebing

Jam menunjukkan pukul 8 pagi kurang sedikit dan kami bergegas melanjutkan perjalanan dari kandang ternak. Nggak ada semenit dari kandang ternak, seusai melintasi medan turunan yang hanya sekejap mata #kecewa, kami tiba di suatu pertigaan jalan dengan semacam bangunan mirip cungkup makam di dekat sana.

 

Auranya agak mistis...

 

Aku pikir kami bakal mengambil cabang jalan yang mendekati bangunan unik itu. Jadi aku bisa mengidentifikasinya lebih lanjut. Tapi, Mbah Gundul ternyata memilih cabang jalan yang satunya, yakni cabang jalan yang berwujud jalan tanah, bukan jalan cor semen.

 

suatu jalan desa pertigaan mistis di tengah hutan dengan makam di lereng perbukitan di kecamatan Piyungan, Bantul
Yang dilingkari kuning itu mengundang tanda tanya....

 

Perasaan nggak enak mulai menghantui sanubari. Jangan-jangan, setelah tadi melibas medan tanjakan, medan selanjutnya bakal berwujud jalan tanah rusak yang sama sekali nggak nyaman dilibas pakai sepeda lipat? Duh! Kok mendadak jadi terbayang “jalan penderitaan” ke Laut Bekah dulu itu ya?

 

Tapi, sebelum pikiranku diracuni bayang-bayang negatif, Mbah Gundul mendadak berbelok seraya berujar,

 

“Sik! Ngecek kene sik Wis!” [10]

[10] Sebentar! Ngecek ke sini dulu Wis!

 

Jalan setapak tanah rusak di lereng perbukitan Piyungan, Bantul yang mengarah ke pinggir tebing
Wujud jalannya mengingatkanku sama jalan penderitaan pas bersepeda ke Laut Bekah.

 

Dari jarak berpuluh-puluh meter di belakangnya, aku lihat Mbah Gundul mengayuh sepeda menuju garis batas imajiner antara tanah dan langit. Ngapain Mbah Gundul ke sana? Apa itu Watu Tumpak yang dimaksud Mbah Gundul?

 

“Piye? Apik toh?” [11]

[11] Gimana? Bagus kan?

 

Subhanallah!

 

Pemandangan hijau pedesaan di Yogyakarta tersaji dalam satu sapuan mata! Benar-benar pemandangan indah, yang patut disyukuri, dan perlu dirawat agar generasi mendatang masih bisa menikmatinya.

 

Sayang sekali pas waktu itu langitnya putih berkabut. Gunung Merapi nggak terlihat deh.

 

pemandangan desa di Yogyakarta yang masih hijau asri banyak pohon dari atas puncak bukit di Piyungan, Bantul
Motret pemandangannya tanpa menyertakan langit karena ya langitnya putih mendung.

 

Kami berada di suatu tempat di atas bukit yang berbatasan langsung dengan tebing yang tinggi. Sewaktu aku sedang asyik mengabadikan foto pemandangan dari puncak bukit tersebut, Mbah Gundul menunjuk salah satu batu.

 

“Wis, deloknen kae, watune mirip sirah.” [12]

“Watu sing ngendi Mbah? Perasaanmu wae yak e.” [13], aku mencari-cari batu yang dimaksud si Mbah

“Sik, sik. Aku tak mrono. Dirimu nang kene wae!” [14]

 

[12] Wis, coba kamu lihat itu, batunya mirip kepala.

[13] Batu yang mana Mbah? Perasaanmu saja mungkin.

[14] Sebentar, sebentar. Aku ke sana. Dirimu di sini saja!

 

foto orang baju kaos hitam bernama Bayu Indratomo alias Ki Ageng Sekar Jagad pemilik Comel Cofee menuruni bukit di Piyungan, Bantul
Hati-hati Mbah! Kalau dirimu celaka nanti malas aku nolongnya. #eh

 

Mbah Gundul kemudian berjalan kaki menuruni tebing kecil dan mengarah ke batu yang menurutnya mirip kepala itu. Aku pikir, batunya itu ada di dekat-dekat sana. Eh, ternyata batu yang dimaksud Mbah Gundul itu posisinya ada di ujung tebing tinggi.

 

“Iki mripat e ne. Iki irung e. Ngisor kae mulut e.” [15]

[15] Ini matanya. Ini hidungnya. Di bawah itu mulutnya.

 

Aku ngeri melihat atraksinya si Mbah Gundul. Kaki-kakinya yang dipenuhi rambut lebat itu #jangan.dibayangkan! dijulur-julurkannya untuk menjelaskan bukti-bukti kalau batunya itu menyerupai kepala. Waduh! Salah-salah melangkah si Mbah bisa is death ini. Masih lajang sudah merenggang nyawa kan nggak lucu. #eh

 

wujud batu besar di perbukitan Piyungan, Bantul pinggir tebing yang mirip dengan kepala hewan
Paham toh sama yang dimaksud si Mbah batunya mirip kepala itu?

 

“Wis! Wis Mbah! Aku wis mudeng! Wis kono balik! Nek kowe tibo ciloko mengko!” [16]

“Eh, kosek! Aku difoto sik Wis!” [17]

“Hah?”

 

[16] Sudah! Sudah Mbah! Aku sudah paham! Sudah sana balik! Kalau dirimu jatuh celaka nanti!

[17] Eh, tunggu! Aku difoto dulu Wis!

 

orang berkaos hitam duduk di puncak suatu bukit di kawasan Piyungan, Bantul berfoto dengan latar pemandangan Yogyakarta dari ketinggian
Jarang-jarang si Mbah minta difoto. Apakah ini pertanda....

 

Aku sebenarnya kepingin juga sih berfoto di pinggir tebing seperti foto Mbah Gundul di atas itu. Sayangnya aku nggak bernyali buat duduk di pinggir tebing, hahaha . Tapi, kemudian aku menemukan ide.

 

“Mbah, nek pit iso difoto nang kono ora?” [18]

“Iso wae. Seline wae sing digawa rene.” [19]

 

[18] Mbah, kalau sepeda bisa difoto di sana nggak?

[19] Bisa saja. Selinya saja yang dibawa ke sini.

 

Asyiik! Akhirnya dapat juga foto sepeda lipat di pinggir tebing.

 

orang berkaos hitam bertopi membawa mengangkat sepeda lipat di kawasan Piyungan, Bantul
Terima kasih buat Mbah Gundul yang sudah berkenan direpotkan mengangkat sepeda.

 

“Ojo ke pinggir-pinggir lho Wis! Nek tibo jupuknen dewe!” [20]

[20] Jangan ke pinggir-pinggir lho Wis! Kalau jatuh ambil sendiri!

 

“Sip Mbah!”

 

foto sepeda lipat polygon bike 2 work warna kuning di puncak bukit pinggir tebing di Piyungan, Bantul
Ganas juga Selita kuat dibawa mendaki bukit.

 

Ternyata Masih Jauh...

Meskipun lokasi ini menawarkan pemandangan indah, ada satu hal yang bikin aku SEDIH BERAT! Ada “fenomena” memperihatinkan yang aku saksikan di salah satu sisi tebing. Aku sebut sebagai “fenomena” dikarenakan istilah “sampah terjun” jelas bukan merupakan kejadian campur-tangan alam kan?

 

Cukup aku tampilkan foto sisi tebingnya saja. Kalau aku sertakan foto “penampakan” di dasar tebing, mungkin Pembaca bakal lebih terperangah lagi. Dugaanku, selain sebagai tempat untuk menikmati pemandangan, lokasi ini juga merangkap sebagai tempat pembuangan sampahnya warga sekitar.

 

Benar-benar kelakuan manusia yang ora kalap toh?

 

foto sampah-sampah plastik putih dibuang sembarangan di pinggir tebing di Piyungan, Bantul
Yang putih-putih itu bukan air terjun tapi sampah terjun....

 

bekas pondasi struktur bangunan rumah yang terbakar di pinggir tebing di Piyungan, Bantul arah ke watu tompak
Di sekitar kawasan pinggir tebing ini ada pondasi bangunan. Mau dibuat apa ya?

 

“Yoh, ganti spot yoh!”

 

Ajakan Mbah Gundul itu seketika membuyarkan lamunanku dan sekaligus membuatku bingung. Apa yang si Mbah maksud dengan ganti spot?

 

“Lho? Kok ganti spot Mbah?”

“Jare meh nang Watu Tumpak? Sido ora?” [21]

“Lho? Iki udu Watu Tumpak toh?” [22]

“Udu yo! Lha kae.” [23]

 

[21] Katanya mau ke Watu Tumpak? Jadi nggak?

[22] Lho? Ini bukan Watu Tumpak toh?

[23] Bukan! Lha itu.

 

Situs obyek wisata watu tompak di perbukitan Piyungan, Bantul dilihat dari kejauhan
Itu yang disebut Watu Tompak?

 

Mbah Gundul mengarahkan pandangan ke suatu sisi tebing nun jauh di sana. Aku ikuti arah pandangannya dan samar-samar aku perhatikan ada spanduk yang berkibar-kibar di pinggir tebing. Eh, umbul-umbul dink .

 

Jadi, itu yang namanya Watu Tumpak? Wew... masih jauh juga ya? Masih banyak tanjakannya nggak ya?

 

Aaaargh! Semangat-semangat! Sebentar lagi sampai!

 

Lha, terus nama spot ini apa ya? Watu Sirah (batu kepala) dijadikan nama cocok nggak ya? Hehehe.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • WARM
    avatar 10670
    WARM #Rabu, 1 Mar 2017, 15:38 WIB
    Lha, cerita/foto di watu tumpaknya mana,
    mas?
    sik Om, leren sik, kesel nulis :D
  • M.KAHFI
    avatar 10671
    M.KAHFI #Rabu, 1 Mar 2017, 17:54 WIB
    Ngene hiki lho mas sing marai kangen jogja,
    pinggirane ijo royo~royo..
  • UWYN
    avatar 10672
    UWYN #Rabu, 1 Mar 2017, 18:20 WIB
    Ndingaren lho mbah gundul jaluk photo
  • NBSUSANTO
    avatar 10673
    NBSUSANTO #Rabu, 1 Mar 2017, 20:02 WIB
    model model e malah koyo puncak bucu ya mas?
  • ENDAH KURNIA WIRAWATI
    avatar 10674
    ENDAH KURNIA WIRAWATI #Kamis, 2 Mar 2017, 12:15 WIB
    wahhh.. itu naik sepeda berapa lama kesana tuh???
    kuat aja naik sepeda ber jam-jam, mas.
  • DIKDIK
    avatar 10723
    DIKDIK #Rabu, 29 Mar 2017, 15:55 WIB
    Hampir lima tahun tinggal di Jogja dan sering gowes ke arah timur, selatan, barat dan utara.
    Keseluruhan artikel ttg Jogja, membantu rasa kangen thd kota ini.
  • INFOANA
    avatar 10765
    INFOANA #Kamis, 13 Apr 2017, 17:00 WIB
    wih naik sepeda kuat tenan butuh berapa lama perjalanan, kuat goes sepeda ber jam-jam,
    wadeh infoana
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 10872
    BERSAPEDAHAN #Senin, 29 Mei 2017, 22:06 WIB
    watu gundulnya .. cocok banget dengan tampilnya mbah gundul .. bener2 serasi seperti tak
    dapat dipisahkan :) kalau punjangga desa ini lihat, pasti bakalan menulis kata2 bijak lagi ...
    kali ini tidak berhubungan dengan dosa tapi dengan kegundulan :D