Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 19 Januari 2017, 12:41 WIB

Etika Berwisata Alam

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak alam!
  3. Patuhi peraturan dan tata krama yang berlaku!
  4. Jaga sikap dan sopan-santun!
  5. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  6. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Minggu ini sepertinya adalah minggu untuk mengenang SPSS, hahaha.

 

Berhubung baru beberapa hari yang lalu SPSS bersepeda ke Pasar Ngasem dan berhubung Mas Yohan beberapa kali mengungkit-ungkit kenangan pas SPSS bersepeda ke curug di Kulon Progo, maka dari itu di artikel ini aku mau bercerita sedikit perihal momen tersebut.

 

Draft-draft tulisan yang sudah aku siapkan untuk terbit di bulan Januari terpaksalah digeser dulu, wekekeke.

 

Yang Melatarbelakangi Bersepeda ke Curug Sidoharjo

Peristiwa SPSS bersepeda ke curug di Kulon Progo terjadi pada hari Sabtu tanggal 8 Mei 2010. Nyaris 7 tahun semenjak artikel ini terbit pada Januari 2017.

 

Pada bulan Mei 2010 tersebut sejumlah personil SPSS (termasuk aku ) masih belum bisa lepas dari euforia “bersepeda mencari curug”. Semua dilatarbelakangi oleh agenda bikepacking ke Kebumen yang berakhir mulus menyambangi salah satu curug perawan tak bernama di Kecamatan Karangsambung.

 

cerita perjalanan kisah wisata curug tanpa nama karangsambung kebumen

pengunjung berenang telanjang curug tanpa nama karangsambung kebumen

 

Seakan nggak ingin kalah dari Kebumen, kami percaya bahwa Yogyakarta juga memiliki curug yang ideal untuk bermain air dan sekaligus bisa ditempuh dengan bersepeda.

 

Sayangnya, pada tahun 2010 itu referensi di internet terkait curug-curug yang ada di Yogyakarta masih AMAT SANGAT MINIM!

 

Oleh karenanya, sumber referensi utama yang menjadi andalan kami adalah pengalaman. Kebetulan, pada bulan Februari 2010 aku baru saja menyambangi Curug Sidoharjo bersama Emma, Sari, dan Dika. Maka dari itulah aku mengajukan usul agenda SPSS ke Curug Sidoharjo yang terletak di Kecamatan Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo, DI Yogyakarta.

 

cerita wisata sekolah SMA SMP curug sidoharjo samigaluh saat masih sepi

 

Guna memastikan medan jalannya “ramah” untuk pesepeda sekelas SPSS, pada H-1 selepas salat Jumat (kira-kira pukul 2 siang) aku dan Angga melakukan observasi mengecek medan jalan ke Curug Sidoharjo.

 

Eh, awalnya kami itu rencananya mau nonton upacara adat Tuk Si Bedug di Seyegan, Sleman. Jadi, pada waktu itu kami berdua sama-sama nggak menunggangi sepeda andalan kami. Aku pakai sepeda lipat (Selita) sedangkan Angga pakai pinjaman sepeda jengki Sierra DX milik Indomie Goreng.

 

 

Observasi medan jalan ke Curug Sidoharjo yang aku dan Angga lakukan nggak berlangsung mulus. Kami memutuskan pulang di tengah jalan desa yang dikelilingi hutan lebat.

 

Apa boleh buat? Pas waktu itu sudah magrib. Di perjalanan pulang kami tancap pedal supaya nggak melihat yang “aneh-aneh” di pinggir jalan. Ndilalah lampu sepeda terjatuh dan rusak. Lengkap sudahlah penderitaan.

 

Kami pulang ke Kota Jogja lewat Jl. Godean. Sempat berhenti salat dan makan nasi goreng di km 8. Setelah itu bertamu ke rumahnya Indomie Goreng dan melaporkan hasil observasi (sekalian mengembalikan Sierra DX). Kebetulan Paklik Turtlix juga lagi ada di sana.

 

Kesimpulan laporan, karena pakai sepeda lipat dan sepeda jengki saja bisa sampai setengah jalan menuju ke Curug Sidoharjo, harusnya kan pakai sepeda MTB nggak masalah. Ya toh?

 

 

Yah... kita lihat saja bagaimana prakteknya di hari H...

 

Yang Berkesan di Perjalanan ke Curug Sidoharjo

Hari H pun tiba. Titik kumpul yang dipilih adalah kawasan Tugu Pal Putih. Di sana sudah berkumpul sejumlah pria seperti aku, Angga, Paklik Turtlix, Mas Yohan, Mas Arief, Adhi, Agung, dan Pandu. Dari padepokan Putri Biru ada Mbak Julay, Lani, dan Dyah. Kebetulan, pada hari itu Pakdhe Timin dan Mas Cahyo juga ikut serta.

 

Yang statusnya paling nggak jelas pada pagi hari itu adalah Indomie Goreng!

 

Dia sempat ikut ngumpul di Tugu Pal Putih tapi bingung mau ikutan atau nggak. Ada tugas di kantor katanya. Tapi bukannya si Indomie sebal sama tugas kantornya ya? Hahaha.

 

cerita bersepeda kulon progo lewat jalan kebon agung

 

Kami pun berangkat dari Tugu Pal Putih menuju Kabupaten Kulon Progo lewat Jl. Kebonagung yang berawal dari samping Terminal Jombor. Perjalanan sejauh ini baik-baik saja.

 

Ndilalah tanpa diduga-duga, Indomie Goreng pun menyusul kami sepedaan dengan atribut yang seadanya! Dia diantar oleh Poy pakai sepeda motor jadinya bisa cepat menyusul kami.

 

Bener toh? Sepedaan sama SPSS lebih asyik daripada tugas kantor? Wekekeke

 

cewek naik sepeda mtb pedesaan jogja 2010

 

Berpindah wilayah dari Kota Jogja ke Kabupaten Sleman kemudian menyebrangi Kali Progo dan sampailah kami di Kulon Progo! Waktu menunjukkan pukul 9 pagi kurang sedikit.

 

Sebagaimana yang lazim dilakukan oleh para personil SPSS, di sepanjang perjalanan kami nggak lupa berfoto keluarga begitu melihat ada tempat-tempat yang menarik.

 

cowok cewek pesepeda foto bareng tengah jembatan kebon agung

cowok cewek foto bareng latar sawah ladang tebu kulon progo

 

Naas buatku. Ritual foto-foto keluarga ini sempat memakan korban plastik penutup kaki tripod. Kejadiannya pas membenamkan tripod di lumpur sawah, plastik penutup kaki tripodnya terlepas. Aku sempat ngubrek-ngubrek lumpur tapi nggak nemu itu plastiknya. Ya sudahlah....

 

 

Selepas menyebrangi Kali Progo, di Perempatan Dekso kami mengambil jalan ke kanan, melewati Pasar Dekso, kemudian berbelok ke kiri saat menjumpai petunjuk ke Desa Boro. Dari sini kami mengikuti jalan desa yang menghubungkan Desa Boro dengan Kecamatan Samigaluh.

 

Jalannya sih menanjak, tapi sejauh ini kawan-kawan SPSS bisa melaluinya tanpa kesulitan.

 

cowok naik sepeda mtb nanjak samigaluh hutan kulon progo

iring iringan rombongan cowok cewek sepeda samigaluh lewat boro

cowok cewek pesepeda jogja istirahat jembatan main sungai samigaluh kulon progo

 

Waktu menunjukkan pukul 10 siang. Selepas jembatan seperti foto di atas itu, tantangan yang sesungguhnya dimulai.

 

Apalagi kalau bukan tanjakan jahanam!

 

Menuntun sepeda pun sudah menjadi sesuatu hal yang lumrah dilakukan.

 

medan tanjakan tajam berkelok arah curug sidoharjo samigaluh kulon progo

cowok cewek menuntun sepeda difoto dari belakang tanjakan curug sidoharjo

 

Di tanjakan inilah aku sempat memotret aksi Paklik dan Indomie menuntun tiga sepeda yang pada akhirnya kerap dicetak dalam berbagai media yang melambangkan persatuan pesepeda, hahaha.

 

pasangan cowok cewek pacaran menuntun sepeda tanjakan samigaluh kulon progo

poster pesepeda jogja you never bike alone

 

Perjalanan menanjak ini memakan waktu lumayan lama karena kami semua sering berhenti cukup lama untuk beristirahat. Seandainya Mbah Gundul ikut serta mungkin dirinya sudah mendorong kawan-kawan yang kecapekan di tanjakan, hahaha.

 

cewek kecapekan sepeda tanjakan kulon progo duduk jalan aspal

orang pendatang duduk teras rumah disapa warga tua simbah bawa daun pakan ternak

 

Sekitar pukul 12 siang akhirnya kami sampai juga di cabang jalan menuju Curug Sidoharjo. Jalan desa sepanjang kurang-lebih 4 km dari Desa Boro yang konturnya menanjak itu kami tempuh selama 3 jam! Wew....

 

Cabang jalan menuju Curug Sidoharjo letaknya ada di samping Mushalla Al-Bashirah. Berhubung sepeda nggak disarankan untuk lewat sana, maka dari itu sepeda-sepeda kami titipkan di rumah warga setempat. Selanjutnya adalah trekking masuk hutan menuju Curug Sidoharjo.

 

lokasi parkir kendaraan sepeda curug sidoharjo samigaluh kulon progo

medan jalan setapak menembus hutan curug sidoharjo kulon progo

 

Mungkin karena intensitas hujan di bulan Mei itu sudah berkurang ya jadinya Curug Sidoharjo nggak sederas sewaktu aku sambangi di bulan Februari lalu. Meskipun demikian kolamnya masih penuh dengan air dan bisa dipakai untuk berenang-renang.

 

Aku mencoba untuk berenang di kolam Curug Sidoharjo tapi nggak tahan lama karena airnya DINGIN BANGET! Perasaan air curug di Kebumen itu nggak sedingin ini deh.

 

kondisi curug sidoharjo samigaluh kering air surut bulan maret

wisatawan berenang kedung curug samigaluh kulon progo

 

Nggak lupa sebagai kenang-kenangan kami berfoto keluarga. Adik-adik yang kebetulan ada di lokasi kami ajak foto bareng juga.

 

foto bersama cowok cewek curug sidoharjo samigaluh kulon progo

 

Yang Menjadi Akhir dari Kunjungan di Curug Sidoharjo

Sekitar pukul 1 siang kami pun meninggalkan lokasi Curug Sidoharjo. Dari Curug Sidoharjo ke Desa Boro kan medan jalannya jadi turunan. Nggak perlu menguras tenaga dong jadinya.

 

Akan tetapi di tengah perjalanan turun ini kami sempat berhenti lumayan lama karena sepedanya Mbak Julay agak bermasalah. Alhasil kami baru mendarat di Desa Boro lagi sekitar pukul setengah 3 sore.

 

Nah, ini yang agak nyeleneh . Semenjak awal bersepeda dari Tugu Pal Putih ke Curug Sidoharjo sampai mendarat lagi di Desa Boro kami BARU MAKAN pada pukul 3 sore! Untung di utara Pasar Dekso ada rumah makan yang menyajikan menu serba ayam. Masak kondisinya sudah begini makannya tetap soto sih?

 

tongseng kambing enak murah dekat pasar kalibawang kulon progo

suasana bersantap warung sate kambing dekat pasar kalibawang kulon progo

 

Singkat cerita, kami pun kembali pulang ke Kota Jogja menyusuri Selokan Mataram dari wilayah Seyegan. Sampai di rumah lagi menjelang magrib, hahaha.

 

Selain bersepeda melibas Tanjakan Cinomati, buatku bersepeda ke Curug Sidoharjo ini termasuk salah satu agenda bersepeda SPSS yang membekas di ingatan. Mungkin itu sebabnya selepas Curug Sidoharjo ini banyak kawan-kawan yang menjadi trauma dengan agenda “bersepeda ke curug” dan karenanya muncullah spin-off SPSS yang disebut PEKOK.

 

 

Bersepeda ke Curug Sidoharjo di Samigaluh adalah sesuatu hal yang... amat sangat menyimpang dari konsep sepeda santai, hahaha.

 

Bagi yang ingin mencoba bersepeda ke Curug Sidoharjo, harap mempersiapkan fisik dan stamina juga memastikan sepeda dalam kondisi fit. Khususnya, siapkan perbekalan makanan dan air minum karena sepanjang jalan dari Desa Boro itu minim warung.

 

Demikianlah salah satu cerita bersepeda di tahun 2010 silam!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • WARM
    avatar 10566
    WARM #Jum'at, 20 Jan 2017, 17:57 WIB
    aku ke curug itu sama Radith baru taun 2014 apa 2015 ya, ternyata dirimu jauh2 hari sudah kesitu, kereen

    dan knp itu njenengan selalu bermasalah dengan tripod sih hahaha
  • TITIK ASA
    avatar 10567
    TITIK ASA #Jum'at, 20 Jan 2017, 18:56 WIB
    Wisata yg menawan nih Mas...
    Foto-fotonya keren, bikin kesengsrem pengen kesana.

    Salam,
  • WIN
    avatar 10574
    WIN #Senin, 23 Jan 2017, 20:50 WIB
    Posemu koyo arep golek inspirasi e mas
    hhhhhh
  • INDOMIELEZAT
    avatar 10576
    INDOMIELEZAT #Selasa, 24 Jan 2017, 14:31 WIB
    curug yang mempesona
  • YOHAN
    avatar 10577
    YOHAN #Selasa, 24 Jan 2017, 16:27 WIB
    Mantap...flashback kisah tanjakan koyok yang
    menjadikan menu makan sore sebagai sarapan
    dan juga bau sangit bbrp kampas cakram saat
    gowes turun..SPSS top banget...
  • UUN PEDALS
    avatar 10578
    UUN PEDALS #Selasa, 24 Jan 2017, 16:43 WIB
    Iki aku ra melu..
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 10583
    BERSAPEDAHAN #Kamis, 26 Jan 2017, 14:36 WIB
    saya pikir juga sesepedahan lebih asyik dari ngantor ... :D

    gowes rame2 lebih seru ya .. dorong2 sepeda juga lebih astik .. daripada dorong sepeda
    sendirian ... hehehe .. tapi memang tanjakannya terlihat sadis begitu ya
  • PAKDHETIMIN
    avatar 10628
    PAKDHETIMIN #Senin, 13 Feb 2017, 12:36 WIB
    loh artikelnya br skrg to? takira dulu sdh ada artikelnya @[email protected]
  • CAT
    avatar 10635
    CAT #Kamis, 16 Feb 2017, 10:57 WIB
    Wah assik banget tuh gaan hihi, udah bersepeda capek langsung nyebur di air terjun mantap jiwa ^_^