Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 19 April 2016, 12:17 WIB

Alkisah, di suatu Jum'at sore yang damai, aku mendapat kiriman message di Facebook. Isi pesannya singkat dan (menurutku) cukup intimidatif. Pengirimnya, seorang calon bapak yang rupa-rupanya sedang LDR-an lintas provinsi dengan sang istri tercinta.

 

“Pit ku wis ready”
(artinya, “Sepedaku sudah siap”)

 

Sebenarnya, aku bisa saja membalas cuek pesan si Paris itu dengan,

“Lha, njuk? Opo urusanku?”
(artinya, “Lha, terus kenapa? Apa urusanku?”)

 

Tapi, berhubung aku ingin dinominasikan sebagai lajang santun dan baik hati, yang menjadi balasanku adalah,

“Yo meh ng ndi?”
(artinya, “Ya mau ke mana?”)

 

Rute Bersepeda Susur Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Cowok yang sekarang sudah ganti domisili dan ganti status itu.

 

Padahal, sebetulnya di besok Sabtu dan Minggu aku berencana menggelar kasur di Sarang Penyamun dalam rangka menambah panjang baris koding (kapan rampungnya proyekku cah!? #mumet). Eh, ternyata niat buat kerja bisa diobrak-abrik sama ajakan bersepeda.

 

Payah tenan ik mentalku ....

 

Selokan Bersejarah di Yogyakarta

Sebagai seorang pria yang berusaha menjadi pengertian, mulanya aku pasrahkan rute bersepeda ke Paris. Sebab, saat ini kan dirinya yang lebih dibelit tanggung-jawab. Siapa tahu ada yang bakal muring-muring begitu ngerti suaminya aku culik buat bersepeda?

 

Tapi ya, ujung-ujungnya Paris hanya berujar “manut”. Khas orang Jawa banget.

 

Manut-manut-manut, gundulmu pret!

 

Walaupun begitu, Paris masih berbaik hati memberi kisi-kisi. Ada 3 kata kunci yang ia sebutkan; ojo adoh-adoh, susur selokan ngulon, dan golek sarapan. Alhasil, setelah otakku diputar-putar sana-sini, aku rencanakan agenda bersepeda di hari Sabtu pagi (29/1/2016) itu adalah menyusuri Selokan Van Der Wijck.

 

Lha, bersepeda menyusuri Selokan Mataram kan sudah terlalu mainstream toh?

 

Wujud Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Selokan Van Der Wijck, selokan bersejarah yang tertua di Yogyakarta.

 

Eh, buat Pembaca yang belum tahu, di wilayah Yogyakarta bagian barat itu terdapat 3 saluran irigasi yang umum disebut sebagai “selokan”, yaitu:

 

  1. Selokan Mataram,
  2. Selokan Van Der Wijck,
  3. Saluran Kalibawang.

 

Susur Selokan Mataram, Yogyakarta di tahun 2016
Selokan Mataram yang dibangun pada masa penjajahan Jepang.

 

Susur Saluran Kalibawang, Yogyakarta di tahun 2016
Eh, kalau Saluran Kalibawang dibangunnya tahun berapa ya? Pembaca tahu?

 

Dari ketiganya, Selokan Van Der Wijck adalah saluran irigasi yang paling tua. Sesuai namanya yang ke-Belanda-Belanda-an, Selokan Van Der Wijck dibangun pada masa penjajahan Belanda sekitar tahun 1909. Fungsinya untuk mengairi ladang-ladang tebu.

 

Maklum, di masa-masa itu Pemerintah Belanda sedang getol-getolnya menggenjot industri gula. Nama Van der Wijck sendiri diduga adalah nama pemimpin pembangunan saluran irigasi ini.

 

Sumber: kotajogja.com

 

Di Mana Ujung Selokan Van Der Wijck?

Hulu dari Selokan Van Der Wijck ini berlokasi sama dengan hulu Selokan Mataram, yaitu di Bendungan Karang Talun yang airnya diambil langsung dari Kali Progo. Nah, sedangkan hilirnya? Hmmm... aku nggak tahu, hahaha.

 

Oleh sebab itu, pada kegiatan bersepeda kali ini, aku dan Paris bakal menyusuri Selokan Van Der Wijck sampai ke hilir alias sampai ke ujungnya. Kira-kira di ujung sana ada apa ya?

 

Eh iya, sesuai permintaan Paris di awal yang ojo adoh-adoh, karenanya titik awal susur Selokan van Der Wijck ini nggak bermula dari daerah hulu di Bendungan Karang Talun. Melainkan dari “tengah-tengah” di perempatan dekat Pasar Balangan di Kecamatan Seyegan, Sleman. Jadi ya, selama perjalanan bersepeda, kami nggak bersua dengan arsitektur klasik buk renteng seperti foto di bawah ini.

 

Wujud arsitektur Buk Renteng bagian dari Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Buk renteng itu saluran air yang dibangun mirip jembatan.

 

Sekadar spoiler nih . Sepertinya agenda susur Selokan van Der Wijck ini bakal melahirkan berbagai macam jilid-jilid petualangan lain karena... ternyata... Selokan Van Der Wijck ini lebih kompleks dari Selokan Mataram!

 

Ya kapan-kapan lagi lah kalau ada kesempatan aku bakal mengulang menyusuri Selokan Van der Wijck. Di awal tahun 2016 ini segini dulu sebagai pembuka.

 

Dari Pohon Beringin ke Pasar Balangan

Di hari Sabtu pagi itu, awalnya kami janjian bersepeda pukul setengah 7 pagi. Titik kumpulnya di pertigaan pohon beringin di utaranya Joglo Mlati. Tapi tahu sendiri lah. Berhubung aku telat bangun pagi (habis subuh ndilalah lanjut rapat intens lagi sama bantal-guling-kasur ) akhirnya kami baru mulai bersepeda nyaris pukul 8 pagi.

 

Dari pertigaan pohon beringin kami bersepeda santai menyusuri Jl. Kebonagung sampai ke Pasar Balangan. Jaraknya ada sekitar 10-an km. Waktu tempuhnya lumayan lama. Kira-kira 1 jam-an karena kami sering berhenti-berhenti buat motret pemandangan.

 

Mobil kelebihan muatan terbalik di Yogyakarta di tahun 2016
Ada juga pemandangan menarik. Horor lah kalau ada di belakang mobil beginian!

 

Sebetulnya sih pemandangan di sepanjang Jl. Kebonagung nggak berbeda jauh dengan pemandangan pas aku nyari mie ayam ke Samigaluh dulu itu. Tapi, namanya juga Sabtu Pagi Sepeda Santai jadi ya semuanya dibawa santai sajalah. Rute Susur Selokan Van Der Wijck ini kan juga nggak pakai tanjakan.

 

Pukul 9 kurang 15 menit, sampailah kami di perempatan Pasar Balangan yang mana sudah terlihat Selokan Van Der Wijck. Di sini kami sempat istirahat sebentar di emperan toko kelontong. Tentu sambil mengisi perbekalan dengan roti serta air minum.

 

Perempatan pasar Balangan di Seyegan, Yogyakarta di tahun 2016
Mulai susur Selokan Van Der Wijck dari perempatan ini.

 

Pertanyaan di Perempatan

Di perempatan ini terjadi peristiwa yang kalau aku ingat-ingat kok malah bikin aku malu, hahaha.

 

Jadi ceritanya, pas aku dan Paris lagi istirahat di dekat perempatan itu, ada seorang ibu yang menghampiri kami dan bertanya,

 

“Mas, kalau arah ke Magelang lewatnya mana ya?”

 

Si Ibu ini cerita kalau dirinya beserta suaminya berencana pergi ke Magelang. Berhubung mereka buta arah, sembari si Ibu membeli bekal di toko kelontong, sang suami muter-muter nanya orang perihal arah ke Magelang.

 

 

Nggak tahu kenapa kok ya Ibu ini bertanya arah ke kami. Bukan ke pemilik toko kelontong atau warga di sekitar sana.

 

Kalau diingat-ingat, aku sering juga mengalami kejadian yang seperti ini. Pas sedang bersepeda, tiba-tiba ditanya orang perihal arah lokasi. Padahal aku warga setempat juga bukan. Aku kan hanya pesepeda yang kebetulan numpang lewat dan sering kesasar.

 

Eh, apa karena pesepeda ya? Dikiranya kami sering keluyuran ke mana-mana sehingga tahu arah mana-mana ya?

 

Jalan alternatif Susur Selokan Van Der Wijck arah ke Godean, Yogyakarta di tahun 2016
Kalau mau ke arah Magelang pokoknya jangan ikuti jalan ini.

 

Tapi, berhubung kasusnya si Ibu ini menurutku “gampang”, aku jawab saja.

Njenengan, ngikuti jalan yang ada selokan besar (Van Der Wijck) ini sampai ujungnya Bu! Kalau ke sana arah ke Kulon Progo. Kalau ke sana arah ke Bendungan Karang Talun. Kalau ke sana ke (Terminal) Jombor.”, kataku sambil menunjuk-nunjuk cabang arah di setiap perempatan

 

Tiba-tiba Paris ikut nimbrung,

“Eh, bukannya kalau ke Magelang itu nanti nyeberang Kali Progo ya? Ke arah Sendang Sono itu kan? Emangnya bisa kalau lewat cabang jalan ini?”

 

Modyar! Aku salah ngasih petunjuk jalan! Gyahahahaha.

 

Terpaksa deh aku koreksi sambil improvisasi,

“Eh, kalau mau cepat bisa lewat Kulon Progo Bu! Nanti ini lurus terus saja. Habis lewat selokan ini bakal ketemu pertigaan arah ke Kulon Progo dekat Pasar Kebonagung. Nanti nyebrang Kali Progo, masuk Kulon Progo. Habis itu ketemu perempatan dan belok kanan arah ke Sendang Sono. Lurus terus nanti sampai Magelang.”

 

Inti dari subcerita ini adalah di suatu tempat yang asing disarankan untuk TIDAK bertanya arah ke pesepeda!

 

Cabang Selokan yang Menarik

Balik lagi ke cerita utama. Dari perempatan Pasar Balongan ini kami menyusuri jalan raya, mengikuti arah air yang mengalir di Selokan Van Der Wijck. Pemandangan Selokan Van Der Wijck yang mirip sungai yang mengalir di dasar lembah memberi kesan unik.

 

Pemandangan Lembah Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Seperti sungai yang mengalir di dasar lembah. Padahal selokan.

 

Di dekat Pemakaman Sido Rukun kegalauan yang pertama timbul. Bukan karena para penghuninya nggak pada rukun lho! Melainkan karena Selokan Van Der Wijck mendadak bercabang jadi dua! Waduh....

 

Kalau di Selokan Mataram kan nggak ada cabangnya. Nah ini, yang bikin beda Selokan Van Der Wijck. Cabangnya banyak!

 

Pintu Air Selokan Van Der Wijck dekat Makam Sido Rukun, Seyegan, Yogyakarta di tahun 2016
Mari mendekat! Siapa tahu ada sesuatu yang menarik.

 

Daripada makin mumet, aku dan Paris lantas menghampiri pintu air di dekat Pemakaman Sido Rukun. Siapa tahu di sana ada petunjuk yang menarik. Seenggaknya ya jadi tempat menarik buat foto-foto lah.

 

Foto Misteri Keluarga Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Foto dulu!

 

Seperti yang bisa Pembaca saksikan. Di lokasi ini terdapat 2 pintu air. Sayang, tulisan di papan keterangan informasi pintu air ini sudah sulit dibaca. Padahal, mungkin saja papan ini bisa memberikan informasi krusial bagi manusia-manusia penasaran macam kami.

 

Papan informasi saluran sekunder Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Sudah tulisannya nggak jelas terbaca, dicorat-coret pula, hadeh....

 

Tapi, dari cetak kasar tulisan yang ada di salah satu dinding selokan, kami agaknya menemukan informasi yang menarik.

 

“Sal. Sek. Sendang Pitu Luas 1.099,50 Ha”

“Sal. Sek. Sedayu Rewulu Luas 3.588,81 Ha”

 

Sal. Sek. itu sepertinya singkatan dari saluran sekunder.

 

Cabang saluran sekunder Sendang Pitu Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016

Cabang saluran sekunder Sedayu Rewulu Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Hmmm... Sendang Pitu? Sedayu Rewulu? Sik, sik, sik....

 

Pas mendengar nama Sendang Pitu, yang terbayang adalah mata air (sendang) yang jumlahnya ada 7 (pitu). Hmmm... menarik....

 

Sementara, kalau Sedayu Rewulu, hmm... yang terbayang malah depot BBM-nya Pertamina. Eh, mendadak kok ya malah terbayang juga markas besar FPI cabang Yogyakarta. Duh! Nggak oke banget ini Sedayu Rewulu.

 

Alhasil, aku bilang ke Paris,

“Kita ikutin yang ke arah Sendang Pitu. Kayaknya lebih menarik daripada arah Rewulu.”

 

Pemandangan saluran sekunder Sendang Pitu pada Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Apakah saluran ini bakal bermata air di suatu sendang? Let's see....

 

Nasib Botol Plastik di Saluran Sekunder

Perjalanan menyusuri Saluran Sekunder Sendang Pitu ini menjadi berbeda dari perjalanan semula karena suasananya berganti. Dari jalan raya besar kami masuk perkampungan. Tentu di sepanjang jalan masih terbentang saluran sekunder Selokan Van Der Wijck seperti foto-foto di bawah ini.

 

Pemandangan desa di sepanjang Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016

Sejarah Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016

Warga mencuci motor di Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Pokoknya mengikuti arah aliran selokan saja. Masak nyasar sih?

 

Ada kejadian juga pas menyusuri suasana pedesaan ini. Kami sempat berhenti di salah satu pintu air dan “menyelamatkan” botol plastik yang mengambang di saluran sekunder.

 

Soalnya, aku kasihan sama botol plastik ini. Dia nggak bisa melewati pintu air. Tenggelam, menyembul, tenggelam, menyembul, gitu. Kan yang lihat jadi capek juga. #eh

 

Sampah plastik hanyut di Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Duh, kasihan banget kamu botol....

 

Eh, kalau bicara tentang sampah sih sebenarnya di pintu-pintu air ini ya masih kelihatan ada banyak sampah yang ngumpul terbawa arus. Untung sih sampahnya nggak terlalu banyak. Mungkin karena saluran sekunder ini rutin dirawat.

 

Ah, bedebah lah yang masih suka buang sampah sembarangan! #emosi

 

Tumpukan sampah plastik di Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Dikumpulkan, dimasukkan kantong plastik, kemudian dibuang di tempat sampah terdekat.

 

Susur Selokan di Pinggir Sawah

Semula kami kan menyusuri jalan aspal di pinggir saluran sekunder. Tapi, entah di cabang pintu air yang mana (terus terang memang cabang pintu airnya mendadak jadi banyak banget) medan jalannya berubah jadi jalan tanah persis di pinggir sawah! Hooo…

 

Offroad deh ini!

 

Bersepeda menyusuri Selokan Van Der Wijck lewat pematang sawah di tahun 2016
Kalau menyusuri Selokan Mataram nggak ada medan yang kayak gini.

 

Pemandangan pas menyusuri saluran sekunder Selokan Van Der Wijck di pinggir sawah ini jelas lebih menarik daripada pemandangan di jalan aspal. Secara otomatis di otak jadi terputar soundtrack,

 

I see skies of blue and clouds of white.
The bright blessed day, the dark sacred night.

And I think to myself what a wonderful world.

 

Berugak atau dangau petani di pinggir sawah dekat Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016

pemandangan hutan di pinggir Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Pemandangannya lebih alami dan lebih banyak hijau-hijaunya.

 

Pas lagi asyik-asyiknya mendendangkan lagu What a Wonderful World-nya Loius Armstrong itu mendadak aku jadi ingat. Kok Sendang Pitu-nya belum ketemu-ketemu ya? Pas ketemu pintu air lagi, aku lihat ada cetak kasar tulisan di dinding selokan.

 

Hah? Saluran Sekunder Kergan? Waduh! Nyasar ini?

 

Saluran Sekunder Kergan bagian dari Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Kok tahu-tahu sudah pindah saluran sekunder saja sih? Percabangannya di mana tadi?

 

Padahal sepanjang perjalanan menyusuri saluran sekunder Sendang Pitu tadi aku berpedoman pada pakem menyusuri cabang saluran yang paling besar. Kok tahu-tahunya malah meleset? Wew...

 

Berhubung, sudah bersepeda jauh sampai sini kami bablaskan saja sampai ujung saluran sekunder ini. Tahu-tahu... lho!? Ujungnya malah Jl. Kebonagung di km 24! Persis di depan tugu Padukuhan Bandan.

 

Tugu Dukuh Bandan di Jalan Kebonagung, Minggir di tahun 2016
... ternyata...

 

Zonk tenan! Ketemunya jalan raya....

 

Balik Arah, eh, Ketemu Masalah

Jarum jam menunjukkan pukul setengah 10 siang lewat sedikit. Hitungannya masih kepagian kalau hanya untuk balik pulang dari Jl. Kebonagung. Alhasil, aku kasih komando ke Paris.

 

“Puter balik! Kita ambil cabang selokan yang satunya.”

“Cabang yang mana?”

“Ya, cabang yang ketemu sebelum ini.”

 

Kemudian berbaliklah kami mencari pintu air di mana saluran sekunder bercabang. Kalau nggak salah sih di pintu air yang ada tulisan Saluran Sekunder Kergan tadi.

 

Jual ternak kambing murah di Minggir, Sleman, Yogyakarta di tahun 2016
Kalian tahu nggak lokasi yang menarik di sekitar sini?

 

Dari sini kami menyusuri saluran sekunder yang ukurannya mulai mengecil. Sepertinya memang Selokan Van Der Wijck ini ujungnya mirip serabut. Cabangnya kecil-kecil dan banyak banget!

 

Meski sepertinya gagal ketemu Sendang Pitu, semoga kali ini bisa dapat sesuatu yang menarik lah. Alhamdulillah sih pemandangan di sepanjang saluran irigasi ini masih sedap dipandang mata.

 

Bersepeda menyusuri Selokan Van Der Wijck ke arah hulu dari pinggir sawah, Yogyakarta di tahun 2016
Lanjut lagi bersepeda menyusuri pinggir sawah! Semoga nggak nyasar.

 

Pemandangan hamparan sawah hijau di sepanjang Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Pemandangan sawah selalu sedap dipandang mata ya?
Tanjakan Perbukitan Menoreh yang di sana itu juga sedap. #eh

 

Petani memanen sawah di Minggir, Sleman, Yogyakarta di tahun 2016
Dibalik bulir-bulir nasi yang kita santap terkandung jernih payah ibu-ibu petani ini.
Ingat! Kalau makan nasi harus dihabiskan!

 

Hingga akhirnya, di suatu tempat di area persawahan, aku lihat ada pintu air lagi (udahlah, dari tadi memang pintu airnya banyak banget!). Pas aku mendekat ke pintu air buat motret, aku dihampiri oleh seorang bapak yang kebetulan ada di sekitar lokasi.

 

Ngobrol ngobrol ngobrol. Eh, kok malah akhirnya aku diajak curhat, hahaha . Beliau ada masalah rupanya.

 

Konflik Panas Pengairan Sawah

Nama beliau Pak Dwi. Salah seorang warga setempat yang juga berprofesi sebagai petani. Pak Dwi ini cerita kalau akhir-akhir ini pengairan di pintu air ini sedang “memanas” (mungkin itu sebabnya, mengapa beliau terlihat “berjaga-jaga” di sekitar lokasi).

 

Konflik petani irigasi Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta di tahun 2016
Pak Dwi yang curhat panjang lebar perihal konflik irigasi di siang hari itu.

 

Yang bikin panas itu bukan karena cuaca di penghujung bulan Januari yang terasa masih seperti musim kemarau lho! Melainkan karena percabangan saluran sekunder di persawahan ini dinilai tidak adil oleh sejumlah warga.

 

Pembaca pasti tahu dong ya, kalau saluran air dicabang, tentu debit airnya juga bakal terbagi kan? Nah, itu dia! Akibat percabangan ini, ada sawah-sawah yang pasokan airnya jadi berkurang.

 

Petani di kecamatan Minggir, Yogyakarta cemburu perbedaan air irigasi sawah di tahun 2016
Sebelum dibangun saluran yang besar ini, saluran yang kecil itu ukurannya jauh lebih besar.

 

Kata Pak Dwi, pas musim kemarau debit airnya bisa jadi sedikit banget. Untung Januari ini masih musim hujan. Jadi, masih banyak air. Meskipun ya akhir-akhir ini memang jarang hujan.

 

Yang bikin ngeri, kata Pak Dwi konflik ini sudah mulai merembet ke ranah kekerasan. Apalagi wilayah yang tercangkup lumayan luas, meliputi Dusun Cirebonan, Badran, dan Kalikotak yang masih berada di lingkup Desa Sendangsari di Kecamatan Minggir, Sleman.

 

Petani menutup paksa cabang saluran air dari Selokan Van Der Wijck dengan tanah di tahun 2016
Beberapa cabang saluran akhirnya dibuat buntu supaya aliran airnya jadi besar.

 

Aku sebetulnya kurang paham. Konflik saluran irigasi yang seperti ini sebetulnya karena salah perencanaan atau gimana ya? Yang merencanakan pembangunan cabang saluran irigasi ini mestinya kan sudah melalui persetujuan pemerintah desa toh? Apakah mungkin pengerjaan konstruksinya dari Pemerintah?

 

Sekiranya ada Pembaca yang paham perihal konflik saluran irigasi, ke mana ya harus diadukan?

 

Pasokan air Selokan Van Der Wijck, Yogyakarta yang surut di musim kemarau rentan konflik
Kalau di ujung sawah sebelah sana masih dicabang lagi, jelas aliran airnya bakal lebih kecil lagi.

 

Jadinya, saat Pak Dwi bertanya,

“Ini masnya asalnya dari mana?”

 

Aku jawab saja, “Dari UGM Pak.”

Semoga dengan demikian kegelisahan Pak Dwi bisa sedikit terobati.

 

Meskipun Paris yang mendengar omonganku itu protes,

“Kok dari UGM sih?”

“Lha, kita kan dulunya mahasiswa UGM? Lagipula dirimu kan kerja di UGM?”

“Tapi kan aku nggak ngurusin yang kayak beginian.”

“Eh? Iya ya?”

 

Ya begitulah. Kadang-kadang blusukan turba (turun ke bawah) semacam ini berujung dapat “titipan” yang diamanahkan oleh rakyat kecil yang tertindas. Tapi harus disampaikan ke mana titipan semacam ini? Beban moral buat blogger tukang keluyuran juga ini, hahaha.

 


 

Berhubung mood jadi kacau setelah mendengar cerita konflik semacam ini, akhirnya kami memutuskan mengakhiri susur Selokan Van Der Wijck dan balik ke Jl. Kebonagung dan pulang ke kediaman masing-masing. Eh, sebelumnya sarapan soto dulu di seputaran Pasar Kebonagung.

 

Oh iya, tentang Sendang Pitu itu. Setelah aku googling di internet, Sendang Pitu yang merupakan kumpulan dari 7 mata air itu ternyata memang ada. Kapan-kapan lah kalau aku kurang kerjaan bakal aku sambangi ke-7 mata air itu. Atau mungkin ada Pembaca yang berniat turun ke lapangan? Hehehe.

 

Jadi Pembaca, dibalik indahnya pemandangan hamparan sawah nan hijau, tersembunyi konflik yang kita sendiri mungkin tak pernah menduganya.

 

Benar demikian kan?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • NBSUSANTO
    avatar 9589
    NBSUSANTO #Selasa, 19 Apr 2016, 15:58 WIB
    wooo ini yang buk renteng lanjut seyegan. lha nek dolan ke sekitar situ mesti beriringan
    dengan selokan ini, tapi ya nggak sempet banyak foto-foto kecuali jaman kuliah ada
    tugas buat cari ilmu tentang saluran. kemudian begitulah, saluran primer jadi sekunder,
    dari sekunder bisa jadi sekunder lagi kalo tetep gedhe atau jadi tersier dan masuk
    sawah. soal konflik rebutan, emm, begitulah kalo udah urusan perut. jadi serba salah
    mending jadi pendengar saja. itung-itung mendengar suara akar rumput dan dituliskan
    siapa tau ada pihak berwenang yang baca dan mau menindaklanjuti. :D
  • JASA DESAIN RUMAH
    avatar 9591
    JASA DESAIN RUMAH #Rabu, 20 Apr 2016, 07:42 WIB
    Udah cukup lama di jogja tapi aku belum tau tempat-
    tempat yang seru
    Perlu di coba ini nyusurin selokan van der wijk
    Di tunggu petualangan selanjutnya sob
  • FENI
    avatar 9595
    FENI #Rabu, 20 Apr 2016, 10:26 WIB
    awalnya tak kira cerita konflik bersejarah jaman dulu, eh ternyata curhatan masyarakat,
    berarti pesepeda blusukan juga bisa mengemban tugas mulia penyalur aspirasi rakyat
    ya, seenggaknya dengan dipublikasikan di blog yg ramai pengunjung kayak gini semoga
    dibaca orang pemerintahan yg bisa membantu atau yg bisa menyampaikan ke pihak yg
    berwenang
  • ANGKI
    avatar 9597
    ANGKI #Rabu, 20 Apr 2016, 14:12 WIB
    apalagi dolan ke desa yg ekonominya jauh dari kemewahan mas... wah sampe pada gumun
    dah disuguhi macam" lagi dan akhirnya ke manakah pada DPR yg harusnya mendengar
    aspirasi mereka??
  • JOHANES ANGGORO
    avatar 9599
    JOHANES ANGGORO #Kamis, 21 Apr 2016, 05:30 WIB
    memang di beberapa daerah sering kali terjadi konflik seperti itu mas, tapi semoga bisa diselesaikan tanpa kekerasan
  • WARM
    avatar 9601
    WARM #Kamis, 21 Apr 2016, 09:53 WIB
    wah, saya baru tau euy, saya taunya cuma selokan mataram, sama kalibawang kui
  • WARSIDI
    avatar 9602
    WARSIDI #Kamis, 21 Apr 2016, 11:44 WIB
    Buk renteng balangan, itu deket rumah mertua, duh pasti capek ya menyusuri selokan
  • RIFQY FAIZA RAHMAN
    avatar 9630
    RIFQY FAIZA RAHMAN #Jum'at, 29 Apr 2016, 22:37 WIB
    Asyik nih seru susur selokan dan ternyata menguraikan ada permasalahan di sana. Di
    Pakis, Malang, penentuan lahan sawah dibagi beberapa blok sesuai aliran selokan irigasi
    yang memisahkan lahan sawah. Di sana, dibuat kesepakatan dalam gabungan kelompok
    tani untuk mengatur giliran irigasi. Mufakat. Mereka juga rutin melakukan pertemuan,
    duduk bersama jika ada masalah.
  • FANNY FRISTHIKA NILA
    avatar 9635
    FANNY FRISTHIKA NILA #Minggu, 1 Mei 2016, 02:27 WIB
    Oalahh itu saluran irigasi toh mas... awalnya aku liat, mikirnya itu sungai dan yg kecil2 got
    :D.. Ga kebayang di jkt kalo sampe ngikutin jalur irigasi :D.. Ga yakin ada juga sih p
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 9650
    BERSAPEDAHAN #Rabu, 4 Mei 2016, 11:38 WIB
    wah keren .. jelajah anti mainstream, bikin komunitasnya mas mawi :) .... susur
    selokannya ... banyak ketemu hal hal yang unik ya. jaman belanda aja sudah buat
    seperti ini ... sekarang kita lagi sedang memulai lagi membuat saluran2 irigasi .. jadi bisa
    di jadikan target untuk susur selokan lagi :)
  • TIRTA WAHYU
    avatar 9664
    TIRTA WAHYU #Senin, 9 Mei 2016, 04:43 WIB
    wow samapai jauh sekali mas wij, boleh nih kapan2 gowes bareng :D
  • DWI SUSANTI
    avatar 9691
    DWI SUSANTI #Sabtu, 14 Mei 2016, 20:51 WIB
    Nyasar eh nanyanya harus ke kambing ya? Terus si
    kambing jawabannya apa kok enggak ditranslate
    sekalian e haha
  • KANG NURUL IMAN
    avatar 9901
    KANG NURUL IMAN #Selasa, 12 Jul 2016, 16:16 WIB
    Wah panjang sekali ya mas selokannya, kalau selokan ditempat saya mah tidak tahu sih mungkin cukup panjang juga.
  • CUMILEBAY
    avatar 9904
    CUMILEBAY #Rabu, 13 Jul 2016, 05:12 WIB
    Keren amat nama selokan nya
  • YUDI
    avatar 9906
    YUDI #Kamis, 14 Jul 2016, 03:35 WIB
    Walaaah saya tahunya cuma selokan yang
    membelah kota jogja. Katanya di bangun dr jaman
    belanda agar jogja ga kebanjiran.