Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 1 Desember 2015, 05:09 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Setelah kurang-lebih 30 menit non-stop jalan kaki panas-panas tanpa minum (lupa beli ) dari Candi Kedaton Muaro Jambi, akhirnya aku mendarat juga di desa Muaro Jambi yang terletak di kecamatan Muaro Sebo, Kabupaten Muaro Jambi, provinsi Jambi.

 

Apa sih yang menarik dari desa ini?

Ya pintu masuk ke zona inti Kompleks Percandian Muaro Jambi laaah!

 

Alhamdulillah, misi jalan kaki ke Kompleks Percandian Muaro Jambi sukses terlaksana!

 

Daftar sewa motor, mobil dan travel ke Kompleks Candi Muaro Jambi
Ini adalah titik finish yang dituju para pelancong, yaitu gerbang masuk kompleks Candi Muaro Jambi.
Padahal sudah ada jalan raya aspal mulus, tapi sayangnya nggak ada transportasi umum yang lewat sini.

 

Jam 12 siang kurang sepuluh menit di hari Sabtu (11/4/2015) yang P-A-N-A-S, dengan langkah gontai dan pakaian penuh keringat merapatlah aku ke pit stop alias warung terdekat. Dua plastik teh dalam kemasan yang satu gelasnya Rp1.000 itu aku sikat sebagai pelampiasan dahaga yang mendera sejak mulai jalan kaki sejauh 4,2 km.

 

Wew... panas-panas, akhirnya minum juga... dingin pula... ah, Alhamdulillah, nikmatnya dunia ini... #awaspilek

 

Aku duduk istirahat sebentar sampai kedua kaki ini bisa diajak kerja sama lagi. Setelah tenaga terkumpul agak banyak, aku lanjut jalan menuju pos retribusi. Sebagai pengunjung yang baik, beradab, serta taat peraturan, aku kan ya mesti membayar retribusi masuk Kompleks Percandian Muaro Jambi toh?

 

Di pos retribusi itu ditanyalah aku sama sekumpulan bapak-bapak yang lagi berjaga. Aku jawab saja sejujur-jujurnya.

 

“Tadi ke sininya jalan kaki dari simpang yang ada petunjuk 4,2 km itu Pak.”

 

Mulanya mereka nggak percaya. Mereka pikir aku kemari naik motor. Ya sudah, aku tontonkan saja preview foto-foto sepanjang jalan. Barulah mereka ngeh kalau aku ini manusia kurang kerjaan yang rela jalan kaki 4,2 km menuju zona inti Kompleks Candi Muaro Jambi.

 

“Ya sudah Bang, masuk saja, nggak usah bayar.

 

... Aku rasa mereka iba ...

 

Aku disuruh masuk bebas begitu saja dengan tatapan mata penuh belas kasihan (apa karena penampilanku terlihat seperti gembel ya?). Oleh sebab itu, nggak ada itu adegan interogasi apa kepentinganku berkunjung ke Candi Muaro Jambi. Padahal aku ya nenteng DSLR sama tripod lho.

 

Kok aku jadi merasa kalau orang yang sudi jalan kaki jauh itu menyedihkan ya? Hahaha.

 

Daftar sewa motor, mobil dan travel ke Kompleks Candi Muaro Jambi
Di sini disediakan homestay juga lho! Belok kanan saja tuh ikutin petunjuk arahnya.

 

Begitu melangkah kaki dari pos retribusi, sasaran pertamaku adalah nyewa sepeda. Yup! Keliling Kompleks Candi Muaro Jambi ini memang enaknya naik sepeda. Nggak di Jogja, nggak di Jambi, naiknya sepeda!

 

Ongkos sewa sepeda cuma Rp10.000 sepuas-puas-puasnya. Jauh lebih murah daripada yang ada di Gili Trawangan sana! Ibu yang jaga sewa sepeda kaget juga pas aku cerita kemarinya jalan kaki. Beliau janji nanti pas pulang mau dicarikan ojek biar aku nggak perlu jalan kaki jauh lagi. Tapi Alhamdulillah pas pulang dari Kompleks Candi Muaro Jambi kan aku dapat tumpangan mobil gratis dari warga Muaro Jambi yang baik hati.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Penyewaan berbagai jenis sepeda untuk menyusuri kompleks Candi Muaro Jambi.
Sepeda MTB ada. Sepeda keranjang ada. Sepeda tandem juga ada. Eh, sepeda roda tiga anak-anak ada nggak ya?

 

Dimulailah petualanganku keliling kompleks Candi Muaro Jambi naik sepeda berkeranjang warna kuning. Candi pertama yang jadi sasaran jelas adalah candi yang pertama kali kelihatan, yaitu Candi Gumpung.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Di mana pun dan kapan pun, pilihan warna sepeda jelas = kuning!

 

Candi Gumpung adalah candi dengan batas pagar yang menurutku sih paling luas di antara candi-candi lain di zona inti kompleks Candi Muaro Jambi. Bangunan Candi Gumpung dikelilingi lapangan rumput hijau luas yang menurutku ENAK buat tempat guling-guling, kejar-kejaran, dan juga piknik, hehehe.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Foto rame-rame di lapangan candi yang luas dan rata seperti ini sepertinya menarik.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Pagar pembatas Candi Gumpung yang tidak dipugar.

 

Penampakan Candi Gumpung nggak jauh beda dengan Candi Kedaton. Ada dua bangunan yang dikelilingi pagar pembatas. Bangunan pertama adalah bangunan inti yang berukuran lumayan besar dan bangunan satunya lagi berwujud semacam altar.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Bangunan inti Candi Gumpung. Dahulu di bagian atasnya mungkin ada bangunan lain yang terbuat dari kayu.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Bangunan pendamping Candi Gumpung yang menurutku mirip altar.

 

Bangunan inti Candi Gumpung ini berukuran 17,9 m x 17,3 m dengan pintu masuk menghadap ke arah timur. Dugaanku sama seperti Candi Kedaton, dahulu kala ada tangga kayu di gerbang masuk Candi Gumpung ini. Jadi, orang-orang bisa naik ke bagian atasnya gitu.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Barangkali di sini dulu itu ada tangga.

 

Kalau diperhatikan dengan lebih seksama, batu bata yang menyusun dinding Candi Gumpung didominasi batu bata baru. Batu bata asli penyusun Candi Gumpung ada di bagian dasar candi. Apa mungkin sebetulnya di puncak candi berdiri struktur bangunan lain ya? Hmmm...

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Susunan batu bata asli bercampur dengan batu bata baru.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Di sisi luar candi, kelihatan jelas mana batu bata asli dan mana batu bata baru.

 

Candi Gumpung dipugar tahun 1982. Saat dipugar ditemukan beberapa prasasti asal-muasal candi ini. Disebutkan bahwa Candi Gumpung ini dibangun sekitar abad ke-9 hingga awal abad ke-10 masehi sebagai candi Budha. Selain prasasti ditemukan juga arca Prajnaparamitha serta artefak lain yang berhubungan dengan ajaran Buddha.

 

Sumber:

http://lifestyle.okezone.com/read/2011/11/28/408/535180/candi-gumpung-candi-terluas-di-muara-jambi

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Penampakan sisi belakang bangunan inti Candi Gumpung.

 

Selain Candi Kedaton, Candi Gumpung ini adalah salah satu candi yang fotonya populer. Di buku pelajaran sekolah dan bahkan di Wikipedia, bisa jadi banyak orang yang tahunya kalau Candi Muaro Jambi itu ya Candi Gumpung ini. Padahal di Kompleks Percandian Muaro Jambi masih banyak candi lain.

 

Buat Pembaca yang berkunjung ke sini harap mematuhi peraturan yang berlaku ya! Kendaraan baik sepeda maupun sepeda motor dilarang masuk ke kawasan Candi Gumpung.

 

Candi Gumpung Muaro Jambi
Sebagai pengunjung yang baik, harap hormati peraturan yang berlaku dan tidak membuang sambah sembarangan!

 

Oke deh, pindah ke candi lain lagi yuk!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • HERU ARYA
    avatar 8785
    HERU ARYA #Rabu, 2 Des 2015, 07:03 WIB
    Itu lagi kerasukan apa Mas Bro? Jalan kaki 4 km lebih. Ya Tuhan... itu kaki masih amankan? Emang selama perjalanan nggak ada gitu, motor atau mobil yang lewat?
    Gue sendiri baru taulah soal candi ini. Lah, jalan-jalan gak pernah. Beda sama Masnya yang jalan-jalan terus. Hem.... Entah kapan kesampean jalan kaki 4 km lebih itu.. hahaha
    Salam kenal, Mas. Blognye Ketje. Like banget sama desainnya. (Web Design gitu lho....)
    Hahahaha, namanya juga sudah kepalang basah. :D Sudah nanggung jadi jalan pun dilakoni.
    Pas di jalan ya ada banyak mobil sama motor yang lewat. Tapi nggak menawari tumpangan. :p
    Salam kenal juga ya Heru! :D
  • OMNDUUT
    avatar 8787
    OMNDUUT #Rabu, 2 Des 2015, 12:12 WIB
    Kalau baca tentang Candi Muaro Jambi, selalu inget bagian disamperin petugas pas ke sana dan ditanyain yang aneh-aneh, hehe.
    Wah, ternyata pernah ada kejadian juga petugas Candi Muaro Jambi mencurigai pengunjung. :D
  • ANGKI
    avatar 8789
    ANGKI #Rabu, 2 Des 2015, 14:13 WIB
    Wkwkwkw sepertinya wajah memang jadi patokan di deal or no deal Mas hehe....
    Nah ini dia baru di mulai jelajah candi terluasnya....
    Hahaha, kayaknya wajahku memelas gitu ya? :D
  • ARUM KUSUMA
    avatar 8791
    ARUM KUSUMA #Rabu, 2 Des 2015, 16:53 WIB
    Widiih gilaa jalan kaki sejauh itu.. panas panas lagi ckckck keren, sampe masuknya nggak bayar.. kasihan juga kayaknya hahaha.
    Iya, keliatan banget yang mana batu bata yang baru sama yang lama. Kayaknya di sana bagus banget buat tamasya keluarga :-)
    Alhamdulillah pulang dapat tumpangan jadi nggak jalan lagi, hehehe.
    Perjalanan yang mungkin hanya bakal terjadi seumur hidup, hahaha. :D
  • ANNOSMILE
    avatar 8799
    ANNOSMILE #Kamis, 3 Des 2015, 12:38 WIB
    Ini kayak candi-candi Jawa Timur yang didominasi batu bata ya? Jalannya jauh juga... hmm... semoga bisa ke sini :D
    Iya seperti candi-candi di Jawa Timur yang pakai batu bata. Kalau dirimu ke sini mending sewa sepeda motor aja No. :D
  • PUPUT
    avatar 8802
    PUPUT #Kamis, 3 Des 2015, 22:01 WIB
    Pilihan sepedanya ngejreng gitu :D
    Sepeda buat anak-anak ya? Hahaha. :D
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 8847
    BERSAPEDAHAN #Selasa, 8 Des 2015, 16:12 WIB
    Gile juga ya jalan 4 km-an ..... untung aja si bapak-bapak tadi nggak sampai ngasih sangu ... :D
    Area candinya terawat ya .. bersih ... ada persewaan sepeda segala.
    Sayang aja bangunannya tidak direkontrsuksi .. pasti bakal lebih keren lagi.
    Hahaha, kalau dikasih sangu aku ya menerima kok Kang. :D
    Sebenernya pingin nyepeda ke sini dari Kota Jambi. Tapi apa daya nggak punya sepeda. :(
  • KORNELIUS GINTING
    avatar 9142
    KORNELIUS GINTING #Senin, 25 Jan 2016, 14:23 WIB
    Kalau ingat wisata candi seperti tulisan di atas... jadi ingat waktu SD - SMP dulu...
    Setiap kali wisata candi selalu disuruh bikin ringkasan setelah selesai berkunjung...
    Kalau sekarang berkunjung ke manapun juga tanpa disuruh sudah buat ringkasan sendiri. :)
    Seandainya dulu pas kecil ada blog pasti ya rajin bikin tulisan ringkasan. :D
  • JAKA
    avatar 10130
    JAKA #Kamis, 22 Sep 2016, 21:26 WIB
    makasih bos infonya dan salam sukses
    yoi
  • TEJO
    avatar 10131
    TEJO #Kamis, 22 Sep 2016, 21:32 WIB
    terimakasih gan infonya dan semoga bermanfaat
    yoi