Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 20 Mei 2015, 10:14 WIB

Pas lagi beres-beres meja, aku nemu pensil 2B yang masih utuh. Habis itu iseng-iseng deh menapak-tilas hobi pas jaman sekolah dulu. Nggambar komik! Hahaha . Ternyata, gini-gini aku masih lumayan bisa nggambar juga . Tapi jelek ya maklum, lha namanya juga hobi pas jaman sekolah.

 

Di komik ini aku mau mengisahkan legenda Nagabumi yang dalam bahasa londo disebut earth dragon (apaan sih?). Ini cerita rakyat yang asalnya dari pelosok Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta. Karena cerita rakyat nggak lepas dari fiksi, aku tambahkan bumbu imajinasiku di komik ini. Jadi, ceritanya nggak sama plek sama cerita aslinya. Ya sudah, jangan diperdebatkan, dinikmati saja, hahaha .

 

Alkisah, beratus-ratus tahun yang lalu di bumi Mataram, seorang jelata datang menghadap Panembahan Senopati (raja Mataram saat itu) dengan raut wajah yang ketakutan. Ia melaporkan bahwa desanya yang berada di pelosok Bantul (eh, dulu belum ada sebutan Bantul ya?) dilanda huru-hara akibat amukan Nagabumi.

 

Komik sejarah Nagabumi penunggu Gua Lawa di dusun Nogosari, Imogiri, Bantul

 

Nagabumi adalah raja dari siluman ular alias masuk dalam golongan dhemit eselon pejabat. Ia bangkit dari tidur panjangnya dan kelaparan. Makanannya? Ya manusia dong! Penduduk desa dibuat kocar-kacir menghadapi ulah Nagabumi. Sebab, Nagabumi bisa muncul di sembarang tempat di tanah. Mantap juga ya skill-nya?

 

Cerita asal-usul Gua Lawa dan Nagabumi dalam Komik

 

Ngerti kalau yang bikin ulah adalah dhemit level tinggi, Panembahan Senopati mengutus putranya yang bernama Raden Rangga untuk menumpas teror Nagabumi. Tanpa membuang-buang waktu, berangkatlah Raden Rangga disertai pasukan prajurit Mataram.

 

Legenda Raden Rangga dan Nagabumi dalam Komik

 

Pertarungan tak terelakkan pun terjadi. Raden Rangga dan Nagabumi bertarung selama 7 hari 7 malam. Dengan kerisnya Raden Rangga mengobrak-abrik tanah sehingga Nagabumi nggak punya tempat buat kabur. Benar-benar pertarungan yang sangat menguras tenaga kedua pihak.

 

Legenda Nagabumi dalam Komik

 

Sampai akhirnya Nagabumi yang kelelahan melarikan diri dan bersembunyi di Gua Lawa yang mana diberi nama demikian karena gua ini tempat tinggalnya kelelawar (lawa). Kesempatan ini dipergunakan Raden Rangga untuk menyusun rencana pertarungan selanjutnya. Soalnya, nggak hanya Nagabumi yang kelelahan, tapi Raden Rangga sendiri juga sudah kecapekan bertarung mati-matian.

 

Legenda Nagabumi dalam Komik

 

Berujarlah Raden Rangga kepada salah satu pengawalnya.

"Sementara aku bertarung dengan Nagabumi di dalam Gua Lawa, kalian tutup rapatlah muka gua. Jangan sampai seekor semut pun bisa lolos dari dalam sana. Kalau aku gagal menumpas Nagabumi, setidaknya aku akan mencegahnya keluar dari gua."

 

Pengawal Raden Rangga jelas terkejut sekaligus ngeri. Putra raja Mataram hendak mengorbankan dirinya demi mengalahkan Nagabumi. Tapi mereka semua sama-sama tahu, nggak ada cara lain untuk mengalahkan Nagabumi. Kalau gagal dibunuh ya diperangkap itu saja.

 

Legenda Nagabumi dalam Komik

 

Di dalam Gua Lawa, pertarungan Raden Rangga dan Nagabumi pun berlanjut. Masing-masing pihak sama-sama mengerahkan tenaga terakhir mereka. Sementara itu, para prajurit Mataram dibantu oleh warga desa menutup muka Gua Lawa rapat-rapat dengan papan-papan kayu. Di salah satu sisinya, mereka buat pintu untuk jalan keluar Raden Rangga dari dalam gua.

 

Mitos Nagabumi Penunggu Gua Lawa, Nogosari, Selopamioro, bantul dalam Komik

 

Hari demi hari berlalu. Bulan demi bulan berlalu. Tahun demi tahun berlalu. Selama itu, pintu Gua Lawa masih tertutup rapat. Hanya sunyi yang terdengar dari dalam gua.

 

Sejak saat itu, Raden Rangga beserta Nagabumi tak pernah lagi menampakkan diri. Seakan keduanya lenyap ditelan bumi. Tak ada yang tahu nasib mereka karena tak ada yang berani melanggar perintah Raden Rangga untuk menutup rapat Gua Lawa. Desa pun kembali tentram atas pengorbanan Raden Rangga.

 

Legenda Nagabumi dalam Komik

 

Selesai!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TRAVELLING ADDICT
    avatar 7650
    TRAVELLING ADDICT #Kamis, 21 Mei 2015, 15:09 WIB
    corat coret aja gambarnya sebagus gitu hiks (

    mampir-mampirlah kak ke blog ala-ala gue di www.travellingaddict.com
    thank you
    sip Bang! Udah mampir tuh XD
  • IWCAKSONO
    avatar 7662
    IWCAKSONO #Sabtu, 23 Mei 2015, 23:17 WIB
    uapik kang gambare,,`

    coba nge gambar Air Terjun :)
    Air terjun susah digambar Bro. Dipotret aja lebih gampang, hahaha :D
  • ELISA
    avatar 7674
    ELISA #Selasa, 26 Mei 2015, 16:21 WIB
    Ternyata ada bakat lain selain motret batu sama air ya...tapi aku kok ndak pernah dengar cerita itu ya...apa mgkn krn rmhku di Bantul bkn pelosok ya...:)
    Ini cerita Bantul pelosok gunung mbak, hahaha :D
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 7680
    BERSAPEDAHAN #Rabu, 27 Mei 2015, 10:22 WIB
    kata teman .. kalo jago gambar ... pasti foto2nya bagus ..
    bener juga ...
    sya malah ngerasa gambar saya jelek :D
  • CAHYO
    avatar 7687
    CAHYO #Kamis, 28 Mei 2015, 18:22 WIB
    Nogone keneng jebakan betmen... hihihik
    weee...
  • PARIS
    avatar 7698
    PARIS #Jum'at, 29 Mei 2015, 15:12 WIB
    bentar, kan nagabumi bisa keluar dari tanah di mana saja. Ha kalau di guanya ada tanah
    kah bisa nyusup keluar tanpa lewat pintu. Lagian emang pintu kayu kuat nahan naga
    bumi? riwil
    nggak usah dipikir, yang namanya cerita rakyat emang nggak nyambung sama logika