Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 22 April 2015, 16:30 WIB

Setiap orang selalu punya tempat favorit untuk memanjakan perut. Tidak terkecuali si Mbah Gundul. Apa yang dia makan, seringkali menentukan apa yang kami makan.

 

Doh!

 

 

Ceritanya, pada suatu pagi, kami berencana bersepeda menuju Desa Siluk di Kecamatan Imogiri, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta. Seperti biasa, pas berangkat dari Kota Jogja kami sengaja nggak sarapan. Pikir kami nanti saja lah sarapannya pas sudah dekat dengan obyek tujuan.

 

Selama medan jalannya datar-datar saja, sebenarnya sih buat kami bersepeda dengan atau tanpa sarapan itu nggak terlalu berpengaruh banget, hehehe.

 

 

Nah, begitu masuk wilayah Desa Siluk, Mbah Gundul ndilalah ngajak berhenti dulu buat sarapan. Maklum, habis ini kami kan bakal melibas tanjakan jahanam. Jelas butuh isi bensin dong untuk mendulang stamina? Toh, Mbah Gundul kan juga butuh tenaga seumpama mesti "nolong" kami nanjak, wakakaka.

 

Rumah Makan Siluk, Imogiri menu khas nasi sambel wader
Rumah makan prasmanan dengan menu rumahan khas Daerah Istimewa Yogyakarta.

 

Sebetulnya dari awal berangkat aku sudah “merengek-rengek” minta sarapan soto. Tapi Mbah Gundul nggak bergeming. Yang ada di dalam otaknya hanya satu, yakni nasi wader. Itulah yang akhirnya mengantarkan kami ke sebuah rumah makan di dekat jembatan Siluk. Sayang nama rumah makannya itu aku lupa, hehehe.

 

Bila Mbah Gundul punya rencana, Tuhan pun juga punya rencana. Ndilalah, pukul 8 pagi itu Mbah Gundul kurang mujur. Belum ada titipan wader goreng yang datang. Ternyata, rumah makannya itu nggak memasak sendiri wadernya.

 

Wah, nggak bisa merasakan nikmatnya wader hangat dong kalau begini caranya?

 

 

Ya sudah. Daripada nggak bertenaga pas melibas tanjakan, kami lanjut saja sarapan dengan sajian yang sudah tersedia. Beragam menu rumahan khas Daerah Istimewa Yogyakarta bebas dipilih secara prasmanan. Nyam!

 

Seporsi kecil nasi dengan sayur pare, tahu opor, dan teh hangat ditebus seharga enam ribu rupiah. Meski perut laper, tapi sengaja aku nggak makan banyak. Buat jaga-jaga, supaya nanti nggak dapat “panggilan alam” pas melibas tanjakan, hehehe.

 

makan nasi sayur dengan lauk cemplon di warung siluk imogiri bantul
Menu sarapan. Cemplon jadi pendamping makan nasi.

 

Sebagai penambah tenaga (terutama karena sebetulnya masih laper ), aku santap satu kudapan cemplon. Omong-omong tentang cemplon jadi teringat “Pantai” Cemplon di Moyudan, Sleman sana. Bentuknya sekarang seperti apa ya? Kabar burungnya sudah lenyap sejak erupsi Merapi tahun 2010 silam.

 

kudapan cemplon jajanan pasar khas jawa dari adonan singkong digoreng diisi gula merah
Kudapan Cemplon terbuat dari singkong dan berisi gula merah.

 

Satu lagi kudapan yang sangat fleksibel dibawa sebagai penambah tenaga ekstra di tanjakan adalah di bawah ini. Pertanyaannya, kudapan ini namanya apa ya?

 

jajanan pasar khas jogja yang dibuat dari tepung hunkwee dan rasanya manis
Ini nama kudapannya apa ya?

 

Jam demi jam demi jam berlalu.

Pagi bergulir jadi siang.

Akhirnya, misi bersepeda hari ini pun usai.

 

Tanjakan jahanam yang pagi tadi kami libas kini berubah wujud jadi turunan tajam. Sepanjang perjalanan turun, aku berkali-kali ngoceh kalau nanti bakal menyantap sate kambing di Pleret. Tapi lagi-lagi Mbah Gundul berkehendak lain. Yang ada di dalam otaknya masih sama, nasi wader.

 

Duh, Mbah!

 

 

“Lha kok balik lagi ke sini Mas?”, Ibu rumah makan keheranan

“Nuruti kepinginannya si Mbah makan wader Bu!”, jawabku sewot

 

“Wadernya sudah dateng Bu?”, tanya Mbah Gundul

“Sudah, tapi lauknya sudah pada habis, seadanya saja ya”

 

nasi sambel wader enak dan murah di warung makan sederhana dekat jembatan siluk, imogiri, bantul
Menu makan siang. Akhirnya nemu nasi wader juga.

 

Pukul setengah dua siang, akhirnya Mbah Gundul keturutan menyantap nasi wader juga. Menurutku sih rasa wadernya biasa-biasa saja. Tapi yang namanya selera orang kan ya beda-beda ya?

 

Eh, apa nasi wader itu salah satu syarat ilmunya Mbah Gundul agar kuat nanjak ya? Hmmm...

 

Pembaca suka nasi wader?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • MAS FEB
    avatar 7527
    MAS FEB #Kamis, 23 Apr 2015, 08:28 WIB
    Itu warungnya yang dekat dengan jembatan Siluk yo mas? Yang ke arah Parangtritis
    bukan? Kayak pernah lihat...
    yup, di pertigaan arah ke Parangtritis dan ke tanjakan Siluk Mas :)
  • FAHMI
    avatar 7528
    FAHMI #Kamis, 23 Apr 2015, 10:09 WIB
    Aaaak, udah lama banget nggak makan cemplon~ itu biasanya kan banyak di pasar
    tradisional, jajanan pasar yang makin susah dicari jaman sekarang ini :D
    Hehehe, bener, di pasar biasanya masih banyak yang jual cemplon dengan harga Rp 1.000.
  • ANDIKA HERMAWAN
    avatar 7530
    ANDIKA HERMAWAN #Kamis, 23 Apr 2015, 11:58 WIB
    aku lebih tertarik cemplonnya mas drpd
    wadernya :P
    Hahaha, cemplon memang lebih mengenyangkan :D
  • BUKANRASTAAMAN
    avatar 7531
    BUKANRASTAAMAN #Kamis, 23 Apr 2015, 12:27 WIB
    kangen makan nasi wader mas..

    jarang udah makan wader gitu :(
    Kalau di kota memang jarang nemu menu wader, umumnya wader kan hidup di sungai, yang budidaya wader juga masih jarang.
  • BEBY
    avatar 7535
    BEBY #Sabtu, 25 Apr 2015, 01:14 WIB
    Yang putih itu kayak ager-ager kan, Bang? Di pengajian Nenek ku sukak ada tuh. Aku demen makanin :P
    Bukan ager-ager Beb, tapi ya lembek-lembek gitu dari santan.
  • ELISA
    avatar 7537
    ELISA #Sabtu, 25 Apr 2015, 09:22 WIB
    wader goreng itu nikmat sekali lho...apalgi pakai sambel puedes dan nasi panas kemebul...hmmm uenak tenan...:D
    JOS! Wader memang enaknya disantap hangat mbak pakai sambel. Sayang wader yang ini nggak hangat karena nggak dimasak langsung.
  • DITTER
    avatar 7538
    DITTER #Sabtu, 25 Apr 2015, 09:37 WIB
    Hahaha... segitunya ya sama wader... :))

    Aku terakhir makan wader beberapa hari yg lalu, di sebuah restoran pinggir sawah di daerah Godean. Aku pesen mangut wader, dan rasa wadernya sih gitu-gitu aja. Aku lebih suka ikan laut, hehe....
    Hmmm, mungkin kamu kurang beruntung Bro. Mestinya klo di Godean dirimu pesan belut goreng aja Bro. Aku sendiri juga beranggapan kalau ikan laut itu lebih enak sih. Lebih mengenyangkan.
  • ASEP ABDUL ROZAK
    avatar 7540
    ASEP ABDUL ROZAK #Sabtu, 25 Apr 2015, 16:15 WIB
    Jangankan suka, tau aja baru sekarang :D
    Hahaha, kapan-kapan boleh dicoba mampir Bro :D
  • DEDEW
    avatar 7544
    DEDEW #Minggu, 26 Apr 2015, 19:23 WIB
    menggiurkan makanannya...cemplon, lucu namanya ya :)
    Hihihi, sudah lucu manis pula rasanya :D
  • ANNOSMILE
    avatar 7545
    ANNOSMILE #Senin, 27 Apr 2015, 08:10 WIB
    penasaran dengan warungnya..
    kok bisa lupa namanya :p
    Seingetku nggak ada papan namanya No...
  • CUMILEBAY.COM
    avatar 7548
    CUMILEBAY.COM #Senin, 27 Apr 2015, 10:38 WIB
    Aku ngak suka pare coz pahit ihik ihik
    Ish kangen masakan kampung macam ini dech :-)
    Tiga bulan lagi kan ke Gresik Om Cumi :D
  • INNA RIANA
    avatar 7551
    INNA RIANA #Rabu, 29 Apr 2015, 10:04 WIB
    nah wader itu enak banget
    jelas Mak! :D
  • PAKDHETIMIN
    avatar 7598
    PAKDHETIMIN #Minggu, 10 Mei 2015, 00:05 WIB
    kayaknya The Lethong muncul dalam foto yak? aku ga lupa wujudnya itu sepeda :D
    itu pas jamannya lenchung udah ilang Dhe
  • NDOP
    avatar 7608
    NDOP #Selasa, 12 Mei 2015, 22:41 WIB
    "nggak bergeming" itu artinya justru "bergerak". Kudune kalau yg kau maksud "diam", harusnya "bergeming", bukan "tak bergeming". Begitu kak. banyak yg salah kaprah sih haha..

    Btw cemplon itu kalau di sini namanya jemblem. Duh nek wis ngidam, diiming2i opo ora direwes ya hahah
    Nah itu, ada yg bilang arti kata bergeming di KBBI itu salah ketik Ndop. Coba aja dirimu googling, pasti nemu banyak perdebatan di situ.
    Woh! Bedo meneh jenenge cemplon. Tur yo isine podo ra?
  • NDOP
    avatar 7610
    NDOP #Selasa, 12 Mei 2015, 23:50 WIB
    Podo persis. Nek gak podo aku bakalan menjelaskan perbedaannya. Jemblem is cemplon.

    Nek menurut rata2 selebtwit, yg juga penulis, bergeming artine diam. Tak bergeming berati bergerak. KBBI kok salah ketik. Yo ga mungkin hahaha.
    coba baca ini Ndop: http://riyyadh.blogspot.com/2015/04/kerancuan-kata-geming-dan-tak-bergeming.html
  • RIFQY FAIZA RAHMAN
    avatar 8192
    RIFQY FAIZA RAHMAN #Selasa, 1 Sep 2015, 10:50 WIB
    Hahaha, ternyata rasa penasarannya belum hilang juga sampai dibelain datang ke warung yang
    sama saat pulang :D
    Rasa penasaran itu selalu jadi alasan untuk datang kembali Qy :D
  • ARIP
    avatar 8195
    ARIP #Selasa, 1 Sep 2015, 14:30 WIB
    Itu cemplon kalau di sini namanya misro (amis di jero manis di dalamnya), kadang dari
    singkong, tapi seringnya dari ubi.
    Oh iya betul. Aku ingetnya malah cuma combro. Hahaha
  • PENJELAJAH
    avatar 8553
    PENJELAJAH #Jum'at, 30 Okt 2015, 15:00 WIB
    Wuoo... :D enak-enak banget ya :3 hehe
    namanya juga di Jogja, hehehe :p
  • JAKA
    avatar 10134
    JAKA #Jum'at, 23 Sep 2016, 19:55 WIB
    makasih bos infonya dan salam sukses
    yoi