Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 26 Maret 2013, 07:24 WIB

Akhir-akhir ini banyak yang menyuarakan akan pentingnya fungsi ruang publik. Salah satu contoh ruang publik itu adalah trotoar, tempat di mana orang bisa berjalan kaki dengan aman dan nyaman walau yaaa... pada kenyatannya ya tidak selalu seperti itu kan?

 

Omong-omong tentang jalan kaki nih, di Kota Jogja ini aku jarang melihat ada orang yang berpergian dengan berjalan kaki. Seringnya ya lihat orang berpergian naik sepeda motor lah. Belum lama ini juga ada penelitian yang mengungkapkan bahwa Orang Jogja itu Malas Berjalan Kaki.

 

Eh!? Masak sampai sebegitunya sih?

 

5 Alasan Tidak Berjalan Kaki di Kota Jogja
Eh iya, siang-siang sepi juga ya?

 

Jadi, aku mengadakan penelitian kecil-kecilan gitu. Aku tanya-tanya deh ke orang-orang di sekitarku tentang alasan mereka tidak jalan kaki di Kota Jogja dan memperoleh jawaban seperti di bawah ini.

 

Faktor Eksternal Tidak Berjalan Kaki

Faktor eksternal ini terkait dengan kondisi lingkungan yang membuat orang tidak nyaman berjalan kaki. Misalnya trotoar sempit, rusak, tidak teduh, banyak obyek yang merintangi, dan lain-lain. Nah, kalau untuk urusan yang ini nih, lebih banyak yang disalahkan adalah pemerintah. Alasannya karena mereka tidak becus mengurusi fasilitas publik.

 

Padahal sebetulnya ya nggak salah pemerintah juga, sebab ada juga masyarakat yang memperlakukan ruang publik tidak dengan semestinya. Misalnya ya bikin warung di atas trotoar. Tapi ya... mayoritas lebih memilih menggugat yang bertahta daripada menggugat sesama jelata. Soalnya terkesan nggak adil gitu. Para jelata itu kan golongan tak berada yang hanya berusaha mencari sesuap nasi. Masak digugat?

 

5 Alasan Tidak Berjalan Kaki di Kota Jogja
Mereka cuma berusaha nyari sesuap nasi. Pemerintah aja yang disalahin.

 

Oleh karena itu pemerintah lah yang digugat. Pokoknya, selama pejalan kaki dan jelata yang lain tidak mendapat kemanjaan dari pemerintah di ruang publik, ya... gugat terus aja tuh pemerintah. Selama belum mendapat kemanjaan ya... nggak ada yang mau jalan kaki deh.

 

Faktor Internal Tidak Berjalan Kaki

Faktor internal ini terkait dengan motivasi dalam diri seseorang yang menghalanginya untuk berjalan kaki. Sebenernya ya faktor internal ini sih yang lebih mempengaruhi seseorang untuk memilih berjalan kaki. Yaaa, kan kalau sudah niat kan apa saja bakal dilakukan toh?

 

Yang menarik nih, aku mencoba bertanya pada responden wanita tentang faktor internal ini. Kenapa? Soalnya, para wanita itu kan lebih menuntut kenyamanan dibanding pria. Ya toh? Mudahnya aja, kalau para wanita nyaman berjalan kaki, maka pria juga pasti nyaman berjalan kaki.

 

Nah, ini dia 5 alasan dari para wanita kenapa mereka enggan berjalan kaki di kota Jogja.

 

1. Gengsi

Ini beneran, sebab mayoritas orang beranggapan berjalan kaki itu identik dengan orang susah. Lha wong pemulung saja naiknya sepeda motor, masak manajer bank ke kantor berjalan kaki?

 

Coba deh, keluar dari rumah terus berjalan kaki dengan tujuan < 1 km. Kalau berpapasan dengan tetangga misalnya sebagian besar omongan yang terucap dari mereka adalah:

 

“Mau ke mana? Kok jalan kaki?”

 

Tuh kan! Rasanya jalan kaki itu sesuatu yang tidak pantas kan? Hahaha. Bikin pencitraan diri jadi gimanaaa gitu kan? Masak mau disamakan dengan anak-anak sekolahan?

 

oki putat sendangsari hidup sekolah jalan kaki tanjakan Gunungkidul patuk batur bobung
Teringat Oki yang jalan kaki ke sekolah.

 

2. Jauh

Aku tahu, ukuran “jauh” itu berbeda-beda buat setiap orang. Tapi, rata-rata orang memilih tidak berjalan kaki karena tempat tujuan mereka itu jauh.

 

Sejauh apa sih? Apa tidak bisa dijangkau dengan angkutan umum? Nah sayangnya, sebagian besar angkutan umum di Kota Jogja itu tidak melewati semua tempat. Jadi ya misalkan saja ada orang yang rumahnya di pelosok kampung. Untuk naik angkutan umum mereka harus berjalan kaki menuju jalan raya yang jaraknya menurut mereka... lumayan jauh.

 

3. Buang-Buang Waktu

Berjalan kaki itu memang memakan banyak waktu dibandingkan naik kendaraan bermotor yang kecepatan minimalnya 15 km/jam. Apalagi kalau jarak tempuhnya jauh dan sedang diburu waktu. Duh! Makin nggak nyaman kan berjalan kaki?

 

4. Capek dan Panas

Ya ini resiko kita hidup di Indonesia yang notabene negara tropis. Kalau jalan kaki siang hari yaaa pasti... panas. Jangankan pas musim kemarau, di musim hujan sesaat sebelum hujan turun kan panasnya bukan main. Kalau kata banyak orang tuh siang hari di Jogja panasnya menyengat kulit dan bikin sakit.

 

Silakan beralasan kalau panas itu karena hidup di dataran rendah. Tapi kalau dipikir-pikir, hidup di dataran tinggi ya sama saja. Di dataran tinggi memang lebih sejuk, tapi kontur jalannya tidak landai, menanjak atau naik-turun, ya sama-sama bikin capek kan? Tapi bukankah jalan kaki itu menggerakkan tubuh yang ujung-ujungnya ya capek?

 

Ide untuk menanam pohon perindang juga menjadi kendala. Wong lahan untuk trotoar saja susah sempit, lha mau menanam pohon di mana? Apalagi kalau musim angin kencang, pohon bisa saja tumbang dan menimpa pejalan kaki. Belum lagi kabel listrik dan telepon yang malang-melintang.

 

Ya gitu deh, udah dandan cantik dan ganteng, masak sampai di tempat tujuan basah dan bau keringat?

 

5 Alasan Tidak Berjalan Kaki di Kota Jogja
Sebagian besar trotoar nggak seluas dan serindang ini. Kurang lahan!

 

5. Malas

Nah ini dia nih. Kata sederhana yang menduduki urutan pertama dari alasan untuk tidak berjalan kaki.

 

Bagaimana ya? Sepertinya berjalan kaki itu tidak menjadi budaya di negeri kita. Berjalan kaki itu belum bisa seperti tempe-tahu penyet atau pecel lele, yang bisa dibilang santapan kelas bawah tapi bisa diterima di lidah semua golongan.

 

Ya, kalau ada orang yang beralasan mereka malas berjalan kaki pasti ya disertai dengan alasan tambahan dari no 1 sampai 4. Memang sih, daripada berjalan kaki lebih enak ya secepatnya ngadem di dalam bangunan.

 


 

Kembali ke Diri Sendiri

Oleh karena itu, jangan heran kalau sebagus apa pun trotoar yang dibuat oleh pemerintah, besar kemungkinan bakal jadi sepi karena lima alasan di atas. Tapi mungkin nggak bakal pemerintah membuat trotoar bagus, sebab ya warga yang mau jalan kaki saja sedikit kok.

 

Ada orang yang pernah bilang ke aku,

 

“Kamu saja ke mana-mana naik sepeda, kapan mau jalan kaki!?”

 

Iya memang benar sih, sebab bersepeda lebih efisien dibandingkan harus berjalan kaki. Tapi ya nggak tepat juga kalau sepeda diusung menggantikan berjalan kaki. Lha kita ini manusia kan fitrahnya berjalan kaki kan? Eh, aku juga belum membahas tentang kaum difabel dalam memanfaatkan ruang publik.

 

Jadi apa penyelesaiannya agar orang-orang mau berjalan kaki? Ah! Semua itu berpulang pada niat kita masing-masing kok! Mau nggak sih kita berjalan kaki dengan segala macam kondisi yang ada dan jawabannya adalah ...

 

Silakan tulis di kotak komentar yah! Terima kasih!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • DANI WAWAN
    avatar 5168
    DANI WAWAN #Rabu, 27 Mar 2013, 12:47 WIB
    Kalo aku berangkat jalan kaki bisa-bisa sampai tempat kerja terus tidur....


    pertamax......................
    Itu kan tergantung dirimu jalan kakinya dari mana, pindah rumah dong...
  • AULIAFASYA
    avatar 5171
    AULIAFASYA #Rabu, 27 Mar 2013, 21:34 WIB
    Tapi kalau saya ke Jogja, saya paling suka jalan kaki dan naik becak. Soalnya ga terlalu banyak mobil hehehe jadi seru-seru aja.
    wah, kalau keseringan naik becak bisa bangkrut saya, lha lebih mahal dari naik bus...
  • WARGA_CILEGON
    avatar 5172
    WARGA_CILEGON #Kamis, 28 Mar 2013, 13:49 WIB
    Wah Oki nongol lagi...
    kangen Oki ya Ngga?
  • SEVERUS
    avatar 5175
    SEVERUS #Sabtu, 30 Mar 2013, 22:39 WIB
    suka kok..jalan kaki kalo lg shopping di malioboro...XD
    mosok ya di Malioboro belanja di emperan trotoar sambil motoran?
  • AMOS
    avatar 5184
    AMOS #Rabu, 3 Apr 2013, 05:17 WIB
    ngirid and sehat
    asiiiik!!
  • RESTI
    avatar 5191
    RESTI #Rabu, 3 Apr 2013, 20:37 WIB
    Kalau saya lebih suka jalan kaki kalau
    disekitaran malioboro. Lebih enjoy. Bln mei ni
    mau ke jigja lagi. Tlg info nya dong tmpt
    wisata sekitar jogja selain candi, pantai dan
    pasar. Mau blusukan bareng temen dr sby :D
    Ada banyak curug di Jogja yang belum terungkap ke publik, cek aja di blog saya
  • ELISA
    avatar 5195
    ELISA #Kamis, 4 Apr 2013, 07:25 WIB
    jalan kaki di jogja...msh enak sj sih...resikonya panas n debu memang tp msh nyaman sih
    bagi saya...sehat pula...:D
    ayo mbak tetap jalan kaki di Jogja, biar makin ramai trotoarnya :D
  • PARIS
    avatar 5196
    PARIS #Jum'at, 5 Apr 2013, 10:22 WIB
    kan, makanya dulu saya ngajak situ jalan menyusuri malioboro dari siti sewu ke alun-alun... kan, kan..
    terus capek ya? :p
  • EMMAA
    avatar 5213
    EMMAA #Sabtu, 13 Apr 2013, 19:37 WIB
    kalo di jogja muter2, sukanya naruh sepeda motor di parkiran yang gratis, trus jalan ke beberapa tujuan. karena oh karena parkir seribu itu bisa buat beli 2 tahu susur :p
    asal ati-ati wae motore dikunci merga parkir gratis yo ora ono sing njogo eM
  • MOKO
    avatar 5220
    MOKO #Senin, 15 Apr 2013, 16:18 WIB
    sehat sehat sehat! rute jalan kakiku seminggu 3 kali jalan letjend suprapto-jalan kha dahlan-jalan bhayangkara )
    kalau pagi hari masih enak blum banyak kendaraan
  • ALID ABDUL
    avatar 5223
    ALID ABDUL #Selasa, 16 Apr 2013, 13:43 WIB
    klo saya sih lebih ke ngirit hahaha
    cen ngirit kie pangkal sugih! :D
  • RISNADIAN
    avatar 5282
    RISNADIAN #Senin, 13 Mei 2013, 12:42 WIB
    Sebagai seorang wanita saya gemar jalan kaki ... kalaupun di Jogja saya juga milih jalan
    kaki kalau mau ke beberapa tempat dengan jangkauan luamyan dekat karena sekarang di
    Jogja dikit2 parkir :)
    Memang begitu mbak, di mana ada motor di situ ada tukang parkir. hehehe. Ambil uang di ATM aja kena parkir (depan UNY).
  • LIZA DE SAIRE
    avatar 5317
    LIZA DE SAIRE #Kamis, 30 Mei 2013, 16:18 WIB
    kalo saya, emang bener" gak memungkinkan untuk berjalan kaki ke suatu tempat.
    misalnya nih, saya bertempat tinggal di Kota Binjai dan kampus saya pada saat itu di
    Kota Medan. jarak antara rumah saya dan kampus 20 kilometer. bisa bayangin gak kalo
    saya harus jalan kaki ke kampus? wakakakakakakaka .

    tapi kemarin pas saya ke jogja, saya tinggal di dekat Pasar Klitikan. katanya ada shelter
    busway disana, tp saya liat" kok gak ada yah, ato mungkin berada ditempat lain kali yah.
    jadi saya putuskan untuk berjalan kaki dari Pasar Klitikan ke Malioborro. emang ga
    terlalu jauh sih :p
    pernah juga dari Babarsari saya jalan kaki sampai ke SPBU di jalan Solo. sama sekali
    ga ngeliat ada angkutan umum atau becak. yang ada cuma taxi. jadi demi penghematan
    jalan kaki lagi deh hahaha :p
    Hihihi, memang kondisi yang memaksa kita untuk berjalan kaki seringnya adalah "paksaan" ya mbak Liza? :D
  • JOGJA WISATA
    avatar 5359
    JOGJA WISATA #Sabtu, 22 Jun 2013, 22:32 WIB
    Mantab gan...Jogja harus lebih berbenah lagi.
    Sebagai warga Jogja, kita mesti menjaga suasana Jogja agar senantiasa tentrem Kang.