Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 14 Desember 2012, 08:50 WIB

Kota Jogja itu mirip magnet, menarik banyak orang untuk datang kemari. Katanya sih kotanya asyik gitu. Tapi, untuk urusan naik angkutan umum, misalnya bus kota, sepertinya jauh dari kata asyik deh. Makanya, banyak yang kemudian memilih naik kendaraan pribadi deh.

 

Jadi, langsung to the point aja deh, ini dia 5 alasan untuk tidak naik bus kota Jogja.

 

1. Tidak Melewati Semua Tempat (Jalan)!

Kebayang nggak sih kalau bus kota itu harus melewati setiap jengkal tempat di kota Jogja? Macamnya perumahan, tempat usaha, sekolah, rumah sakit, dsb? Pasti rutenya bakal berbelit-belit kan?

 

Kalau misalnya nih ada zonasi perumahan, tempat usaha, dll kan rutenya bakal lebih enak. Apalagi kalau bangunannya berwujud gedung, yang bisa menampung banyak kepentingan jadi satu. Bus kota kan jadi nggak perlu muter-muter ke banyak tempat kan?

 

Sayangnya ya di Kota Jogja nggak seperti itu.

 

Sebabnya Kota Jogja itu masih punya ciri khas desa yang masih tradisional. Bukan karena masih banyak sawah dan juga ayam kejar-kejaran di jalan lho ya!

 

Kita tahu kalau bangunan desa nggak mengenal konsep gedung. Perumahan desa pun tidak mengenal konsep rumah susun. Rata-rata suatu bangunan desa itu menempati lahan yang cukup luas dan itu hanya untuk satu kepentingan, misalnya rumah, tempat ibadah, atau balai rakyat.

 

Semakin banyak tempat, maka jumlah jalan jadi banyak. Akibatnya, mengatur rute bus untuk melewati semua jalan itu adalah sesuatu yang repot! Kalau mau cepat sampai tujuan yang ada di pelosok Kota Jogja pakai aja taksi atau ojek, walau ya....

 

5 Alasan Tidak Naik Bus Kota Jogja
Bus Kota Jogja seperti Bus Kota pada umumnya.

 

2. Tidak Tertib!

Kalau perilaku pengemudi bus kota yang suka seenaknya sendiri sih, yaaah ... sepertinya kita sudah paham ya?

 

Tapi, sebetulnya yang sering dipermasalahkan adalah tidak tertibnya jadwal bus kota. Yah, kan tidak semua orang yang naik punya jadwal yang lenggang. Misalnya saja siswa sekolah atau pekerja kantoran, mereka kan perlu tiba di lokasi tepat waktu kalau nggak mau kena hukuman, hehehe. Solusinya ya harus berangkat lebih awal.

 

Nah sayangnya ya itu, untuk kondisi dan situasi yang serba ketat bin mendesak, sangat tidak nyaman bila kita menggantungkan harapan pada bus kota. Kalau situasinya begini lebih baik naik taksi atau becak, walaupun....

 

3. Armadanya Terbatas!

Terbatas yang aku maksud ini bukan terbatas dalam hal fasilitas di dalam bus kota lho ya! Namanya juga bus kota itu angkutan umum = angkutan rakyat. Rakyat yang dimaksud di sini adalah rakyat pada umumnya. Jadi, fasilitasnya ya disesuaikanlah dengan apa yang sehari-hari dinikmati, seperti nggak ada AC, joknya keras, dan asap rokok masih melayang di mana-mana. Hal biasa itu.

 

Perlu diingat bahwa angkutan umum tradisional warga Jogja dahulu kala (dan masih ada hingga kini) adalah becak dan andong. Jadi, bus kota yang “merakyat” itu bisa dibilang adalah evolusi, bahkan mungkin akulturasi budaya. Anggaplah seperti orang Indonesia menyantap steak bersama nasi pakai tangan kosong gitu deh.

 

Terbatas yang aku maksudkan ini lebih kepada jumlah armada angkut yang terbatas, yang tidak tersedia setiap saat ketika warga kota membutuhkannya. Apalagi, jam beroperasi bus kota pun juga terbatas hanya sampai azan magrib. Untungnya ada bus TransJogja yang beroperasi sampai malam, tapi ya....

 

5 Alasan Tidak Naik Bus Kota Jogja
TransJoga diharapkan menjadi angkutan yang nyaman,
tapi banyak orang lebih "nyaman" naik kendaraan beroda dua.

 

4. Tarifnya Mahal!

Kalau pembaca naik taksi sih memang mahal! Jadi, mari kita tidak membahas taksi, hahaha. Naik becak sebenarnya juga sama mahalnya, tapi masak ya tega membayar jernih-payah pak becak dengan upah murah?

 

Tarif bus kota di Kota Jogja ini tarifnya flat Rp2.500 sekali jalan. Sekilas memang terlihat murah nan menggiurkan. Bisa keliling Kota Jogja hanya dengan Rp2.500 aja lho!

 

Tapi, uang Rp2.500 itu kalau di Jogja sudah bisa buat makan. Di banyak angkringan yang tersebar di kota Jogja, rata-rata 1 bungkus nasi kucing ditambah 2 gorengan dihargai Rp2.500. Bukan melebih-lebihkan, tapi kenyataannya memang uang makan dan uang transportasi itu bisa sama nilainya di kota Jogja, hahaha.

 

Nah, tarif yang relatif murah itu bisa jadi mahal tatkala seseorang harus berpindah-pindah angkutan umum. Apalagi kalau dihitung ongkos pergi-pulang, kan jadinya dilipat-gandakan.

 

Bayangkan, kalau ada orang yang rumahnya di Bantul, dia mesti 3 kali naik angkutan umum yang berbeda untuk sampai di tempat kerjanya. Bisa-bisa dia mengeluarkan uang lebih dari Rp10.000 dalam sehari hanya untuk pergi-pulang. Dalam sebulan berapa pengeluarannya? Mahal kan?

 

Untungnya sekarang sudah ada angkutan TransJogja. Tarifnya memang lebih mahal, Rp3.000 sekali jalan. Tapi untuk berganti angkutan TransJogja yang beda jalur, pengguna tidak ditarik tarif lagi asalkan masih berada dalam halte. Sayangnya ya itu....

 

5. Tidak Efisien!

Nah! Ini dia nih alasan paling top untuk tidak naik angkutan umum di kota Jogja. Apa saudara-saudara?

 

Tidak Efisien!

 

Lha terus yang efisien apa? Menurut orang Jogja pada umumnya, berhubung satu liter premium di SPBU masih dihargai Rp4.500 dan satu liter premium bisa menggerakkan sepeda motor hingga belasan kilometer, maka ... ya ... begitu deh

 


 

Sepengamatanku, orang-orang baru mau berubah ketika hidup dalam kondisi yang serba terpaksa. Ketika faktor alam tidak menjadi hal utama yang membuat hidup susah, ya... untuk apa berubah? Sehingga yang bisa membuat orang berubah adalah “paksaan” dari orang-orang di sekitar.

 

Kalau harga BBM menembus angka belasan ribu rupiah, pajak kendaraan pribadi yang tinggi, mungkin baru bakal banyak orang yang beralih ke angkutan umum. Lantas sesuai permintaan pasar, semakin banyak orang yang membutuhkan angkutan umum, jumlah armada yang tersedia pun semakin banyak dan jumlah jalan yang dilalui juga makin banyak. Efek lainnya adalah bisa jadi angkutan umum jadi makin tertib dan tarifnya tidak lagi mahal.

 

Selama pengandaian di atas belum terjadi, ya jangan harap deh angkutan umum menjelma menjadi moda transportasi yang efisien. Walaupun begitu, kalau pembaca orangnya termasuk penyabar, tidak diburu oleh waktu, mungkin poin-poin yang aku sebutkan di atas bakal tidak terlalu berpengaruh.

 

Eh iya, setelah aku baca ulang, secara garis besar sepertinya bukan hanya berlaku di Kota Jogja saja deh, tapi di kota-kota Indonesia pada umumnya ya?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TRI SETYO WIJANARKO
    avatar 4934
    TRI SETYO WIJANARKO #Jum'at, 14 Des 2012, 10:01 WIB
    Dulu waktu masih tinggal di Glagahsari dan belum punya kendaraan sering naik jalur 12 dari Glagahsari ke Kantor Pos Besar. Tujuannya ke Malioboro doang sih. Tapi itu dulu, 8 tahun yang lalu. Setelah dibekali motor sama ortu nggak pernah naik lagi.

    Di Surabaya sama aja mas, transportasi umum mahal dan nggak efisien. Naik bus kota sekali naik 4.000. itupun nggak ngelewatin semua tempat. Cuma lewat jalan-jalan utama aja. Buat sampai ke rumah atau kantor mesti naik angkot lagi 3.000. Itupun kadang nunggu angkotnya sampe jenggotan nggak nongol-nongol. Beda sama di Jabodetabek yang angkotnya super banyak, di Surabaya juga banyak sih.. Tapi yang jalan satu per satu dengan jarak yang cukup jauh. Kalo di Jabodetabek sih angkot balap-balapan cari penumpang. Ya kalo dihitung udah berapa tuh? Sehari bisa habis 14.000 buat transport. Uang segitu bisa buat beli premium 3 liter yang bisa dipake buat motoran tiga hari.
    Motor memang membuat segalanya jadi praktis Mas. Tapi lama-lama kalau dipikir, semakin banyak motor, ya jalanan bakal semakin padat toh? Macet deh.
  • JARWADI
    avatar 4942
    JARWADI #Selasa, 18 Des 2012, 11:31 WIB
    sayang transjogja yang pernah diandalkan pemkot itu sekarang sudah reot, meski kalau
    sedang turun gunung saya pakai transj juga, hihi
    Saya juga mengandalkan Transjogja kok Kang sebagai transportasi bus yang "lebih" nyaman. Sayangnya ya kondisi fisiknya makin memprihatinkan. Mungkin ya karena pengelola lebih memprioritaskan mensejahterakan karyawan dibandingkan meremajakan bus.
  • PAKDHETIMIN
    avatar 4943
    PAKDHETIMIN #Selasa, 18 Des 2012, 19:39 WIB
    pernah merasakan yg namanya naik bus kota selama 3 thn..saat sekolah SMA, pagi hrs standby dipinggir jln nyegat bis jam 5.30...
    Hoooo, dirimu pernah muda juga toh Pakdhe? hehehe. Nyegat bus di mana e Pakdhe?
  • ELISA
    avatar 4944
    ELISA #Selasa, 18 Des 2012, 21:19 WIB
    setuju...apalagi dg alasan no 4...naik bis bs buat sehari, kalau dg motor bs 3 hr, dg uang
    sebesar Rp 10.000,-....tp sedih banget lihat bis kota jogja skrg, jalur andalanku sdh mati
    skrg alias ndak jln lg, pdhl dulu rebutan sampe nggandul...
    Mungkin kalau tarifnya turun jadi Rp 500 gitu bakal banyak banget yang mau naik ya mbak? Memang dulu naik jalur berapa mbak? Jalur 1?
  • DANI WAWAN
    avatar 4945
    DANI WAWAN #Rabu, 19 Des 2012, 11:25 WIB
    Pernah merasakan naik bus kota, jamaan kuliah dulu... tarifnya untuk mahasiswa masih
    Rp. 200 dan bisa keliling jogja... dari Gejayan sampai Alun2 ya cuma habis Rp. 200
    cuma mengandalkan kartu mahasiswa.... hehehehe....

    Cuma ya itu bis kota sering ngetem terlalu lama, dan tidak semua jalan dilalui... harus
    ganti2 jalur, copet... dari rumah mau naik bis harus jalan kaki dulu... yah begitulah...
    kalau pergi ke malioboro tidak bisa sampe malem2 soale habis jam maghrib bis habis
    kalo habis pulang bisa jalan kaki.....
    Aku juga masih merasakan jamannya naik bus kota cuma bayar Rp 1.000. Tapi ya itu dulu pas jamannya premium masih Rp 2.500 :p.
  • TURTLIX
    avatar 4946
    TURTLIX #Rabu, 19 Des 2012, 11:52 WIB
    Hehehe...
    Pernah naik Kobutri kuning yang kecil?
    Saya setahun SMA naik itu, rasanya kayak di dalam kaleng Khong Guan
    yang sudah terinjak-injak. Itu sih sedikit pengalaman saya naik bus di Jogja.

    Kalau masalah point-point di atas, menurut saya masih spesifik ke akibat.
    Saya lebih suka menilik dari sebabnya. Point 4 saya kira lebih tepat untuk merujuk ke
    sebab mengapa bus di Jogja kondisinya seperti saat ini.

    Sebab itu yang saya masih bingung adalah "Mengapa yang disubsidi kok BBM bukan
    kendaraan umum?"

    NB: kok harus centang dulu sebelum kirim?
    Di negara ini, kenyamanan bus berbanding lurus dengan ukurannya kan?

    Memang kalau ditelisik, tarif merupakan penyebab utama yang "mengendalikan" keempat faktor yang lain. Mungkin, selama kita masih berpegang pada prinsip value for money, faktor tarif masih akan tetap menjadi "pengendali" faktor yang lain.

    Fitur centang itu kan pengaman, semacam captcha, memang sudah sejak lama kan?
  • BENAGUSTIAN
    avatar 4977
    BENAGUSTIAN #Selasa, 8 Jan 2013, 17:16 WIB
    Oh gitu ya?
    kalau bus kota di kota saya bisa lebih gila lagi mas haha
    monggo kunjungi palembang kalau mau liat bus kota yang wah wah haha..
    weleh, jadi penasaran niy... kayak apa sih bus kotanya?
  • JATIKUSUMA
    avatar 4980
    JATIKUSUMA #Kamis, 10 Jan 2013, 11:59 WIB
    Salah satu yang bikin saya males pakai bus kota di jogja adalah jam beroperasinya yang
    sangat singkat. Berangkat pagi pakai bus kota lantas pulangnya terpaksa ngojek atau taksi
    karena tak ada bus yang lewat
    Mungkin karena selepas maghrib bapak-bapak supir sudah harus pulang ke rumah untuk mengayomi keluarganya ya?
  • AULIAFASYA
    avatar 4982
    AULIAFASYA #Kamis, 10 Jan 2013, 23:16 WIB
    Kalau ke Jogja, favorit saya naik becak! Mau jauh juga cuma bayar 10rb. Sambil liat kanan kiri, sambil ngobrol sama tukang becak, semuanya seru!
    Pernah naik trans jogja itu, padet dan ngebut. Gasuka :(
    Kalau di Malioboro tarif becaknya naik dua kali lipat mbak :p. Naik Trans Jogja jangan jalur 1A dan jangan pas hari libur, dijamin lumayan sepi.
  • PRIMA
    avatar 8008
    PRIMA #Selasa, 28 Jul 2015, 23:51 WIB
    kalau aku di surus pilih trans jogja sama Bus kota jaman dulu aku mending pilih bus kota jaman dulu

    Negara ini ikut 2 tan negara lain

    Mending jadi negara sendiri brow
  • DAMEN
    avatar 8017
    DAMEN #Kamis, 30 Jul 2015, 12:08 WIB
    jogja kota tujuan wisata tapi transportasi umumnya bobrok !!
    bobrok di sini selain medianya,juga sistemnya.

    menurut saya, sistem transportasi umum di jogja itu paling cocok ketika era 80-2000an
    awal,masih banyak bus kota

    sekarang trans jogja,bikin susah aja,tidak semua jalur biskota lain dilewati,alhasil
    masyarakat ogah nunggu dan pake kendaraan pribadi,imbasnya kalo pas ada libur
    panjang dikit aja langsung padat banget jalanan !!

    selain itu, taksi di kota jogja juga memprihatinkan,mereka hanya muter-muter nyari
    penumpang di jalan protokol saja, coba Anda nunggu taksi di pinggiran kota Jogja,gak
    bakal ada yang lewat !!

    Dan ketika tengah malam mencari taksi, nelpon ke 8 operator taksi gak ada yang
    ngangkat,ada satu itu pun di jawab "maaf armada kami sedang tidak ada di wilayah situ"

    Jogja kota tujuan wisata..ya gitu deh, saya orang jogja asli aja sudah seneb kalo ngeliat
    sistem transportasinya,percuma di sini banyak orang pinter,banyak kampus ternama tapi
    menata transportasi umumnya aja gak bisa
  • ANTOWI
    avatar 8697
    ANTOWI #Selasa, 24 Nov 2015, 16:11 WIB
    Tepatnya sejak kapan sih bus kota di Jogja mulai ilang (mati)? dan sekarang yang masih
    jalan jalur berapa saja? Tahun kemarin (Desember 2014) yang saya liat cuma jalur 2, 12 dan
    15. Itu pun udah beda banget. Dulu jalur 2 yang jaraknya sekitar 5 menitan jadi 1 jam-an
    Kalau saya perhatikan bus yang lewat deket rumah, jalur 2 dan 4 masih beroperasi Mas. Tapi ya itu, frekuensinya lebih jarang. Saya sendiri mengamati sejak tahun 2011 sudah mulai ada penurunan frekuensi. Bisa jadi karena bus kota kalah saing dengan TransJogja dan juga sepeda motor.
  • YOED
    avatar 10453
    YOED #Jum'at, 9 Des 2016, 18:49 WIB
    Seharusnya pemerintah kota jogja mengundang para pakar transportasi yang bertebaran
    di kampus2 ternama di jogja yg jumlahnya bejibun untuk membahas dan mengadakan
    diskusi panel tentang penataan sistem transportasi yang nyaman, aman dan murah di
    kota jogja. Terlebih jogja adalah destinasi wisata dan pendidikan yg sangat populer di
    Indonesia. Kelemahan bangsa kita itu adalah penataan moda transportasi yang
    memadai. Kita sebenarnya bisa kok asal niat dan mau berubah menjadi lebih baik.