Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 10 Desember 2012, 06:23 WIB

Etika Berwisata Alam

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak alam!
  3. Patuhi peraturan dan tata krama yang berlaku!
  4. Jaga sikap dan sopan-santun!
  5. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  6. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Di suatu pagi yang cerah, seorang pria terbangun dari tidurnya dan mendapati dirinya sudah tidak perkakas lagi. Eh, perkasa deng bukan perkakas.

 

Menyadari ada yang aneh dengan dirinya, Uncle Wind–begitu ia disapa–membangunkan kedua muridnya yang masih terlelap. Di hari Sabtu (3/11/2012) itu, Uncle Wind menugaskan keduanya untuk turut serta menemaninya berburu batu meteorit sebagai pusaka untuk mengembalikan keperkakasannya keperkasaannya yang hilang.

 

tiga pesepeda jogja mencari batu meteorit di Goa Cerme, bantul
Sayangnya, bukan termasuk geng Power Ranger.

 

Waduh? Di mana mencari batu meteorit di bumi Mataram ini?

 

Tenang! Dari sisa ilmu penerawangan Uncle Wind (dia ini sakti mandraguna kalau masih perkakas perkasa), ia memperoleh “bisikan” bahwa ada benda langit yang jatuh sembari diiringi oleh puluhan kilat di pelosok Kabupaten Bantul. Tepatnya, di Dusun Srunggo, Desa Selopamioro, Kecamatan Imogiri.

 

Tanpa menunggu lama, berangkatlah Uncle Wind bersama kedua muridnya...bersepeda menuju lokasi yang dimaksud.

 

 

Bersepeda Menuju Goa Cerme

Perjalanan dimulai dengan menyusuri Jl. Imogiri Barat hingga km 13 untuk kemudian mengarah ke Desa Siluk. Setelah menyeberangi jembatan yang membentang di atas Kali Opak, Uncle Wind mengajak kedua muridnya untuk bersantap terlebih dahulu. Katanya, sebagai bekal menghadapi kejutan yang menanti di depan.

 

sarapan di warung makan sederhana dekat jembatan siluk, selopamioro, imogiri, bantul
Yang satu sibuk mainan Android, yang satunya lagi sibuk mikir batu meteorit.

 

Kejutan apa itu?

 

Ini!

 

medan jalan tanjakan terjal arah ke gua cerme, Gunungkidul
Pasti sudah banyak yang bisa menebak kejutan ini.

 

papan petunjuk arah ke gua cerme, imogiri, bantul
Mungkin memang tidak ada jalur untuk sepeda karena medan jalannya memang banyak "kejutan".

 

Rahasia Bersepeda Menaklukkan Tanjakan

Dengan termegap-megap, kedua murid Uncle Wind berusaha mengikuti jejak gurunya itu menaklukkan tanjakan demi tanjakan yang menghadang jalan. Uncle Wind sendiri mengayuh sepedanya tanpa beban. Sepertinya, lenyapnya keperkasaanya hanyalah bualan belaka.

 

Ternyata Uncle Wind punya rahasia untuk menaklukkan tanjakan, dan ia dengan senang hati berbagi rahasia itu kepada para pembaca sekalian serta kedua muridnya yang nampak kelelahan. Rahasianya adalah MINUM AIR GARAM. (he!?)

 

Aneh-aneh wae...

 

lokasi camping berkemah dekat gua cerme, bantul. yogyakarta

pesepeda jogja kelelahan melibas tanjakan gua cerme, bantul
Dua murid yang terkapar kehabisan stamina.

 

Sampai di Goa Cerme!

Singkat tanjakan, sampailah Uncle Wind dan kedua muridnya di sebuah gua. Warga sekitar menyebutnya Goa Cerme. Terletak di ketinggian 300 meter di atas permukaan laut.

 

lokasi parkir pengunjung gua cerme, imogiri, bantul
Parkir sepeda dulu ya!

 

Dari informasi warga sekitar, beberapa hari yang lalu ada sebuah benda langit yang jatuh ke dalam gua. Jatuhnya benda langit itu diiringi oleh puluhan kilat yang nampak membekas dengan tumbang dan terbakarnya beberapa pepohonan di sekitar gua.

 

Uncle Wind yakin, bahwa inilah lokasi yang dimaksud “bisikannya” itu.

 

warung-warung sederhana yang ada di dekat gua cerme, bantul
Banyak kios yang menjual "kebutuhan kering" termasuk di antaranya pakaian dalam (yang dilingkari merah).

 

Segeralah Uncle Wind mentaati peraturan untuk menjelajah Goa Cerme,  membayar biaya retribusi sebesar Rp2.500 per orang dan menyewa pemandu dengan tarif Rp30.000. Benar-benar pribadi yang taat kepada peraturan pemerintah daerah bukan?

 

Namun ternyata ada tambahan peraturan yang sempat membuat mangkel.

 

Weleh! Ada Dua Pungutan Retribusi di Goa Cerme!

Di mulut gua, sudah menanti dua warga dari desa sebelah yang turut meminta retribusi. Lho? Menurut mereka, Goa Cerme itu termasuk wilayah Kecamatan Panggang, Kabupaten Gunungkidul, tempat di mana desa mereka berada. Sedangkan pelataran parkir pengunjung itu masuk wilayah Kecamatan Imogiri, Kabupaten Bantul. Terlebih lagi, pungutan retribusi yang dilakukan oleh warga desa sebelah itu mendapat “dukungan” dari pemerintah kabupaten Gunungkidul. Pungutannya sih “hanya” Rp3.000 per orang.

 

Jadi, pengunjung yang ingin menjelajah Goa Cerme akan dikenakan dua pungutan: satu dari Kabupaten Bantul, dan satunya lagi dari Kabupaten Gunungkidul.

 

pungutan liar di kawasan gua cerme oleh penduduk gunungkidul
Bentuk dukungan pungutan "resmi" dari pemerintah kabupaten Gunungkidul.

 

Banyaknya pungutan tentu bisa menimbulkan kesan negatif dari pengunjung. Bukankah lebih baik dua pungutan itu dijadikan satu, kemudian nanti hasilnya baru dibagi dua? Sayang, kecemburuan sosial yang tinggi antar warga dua desa di perbatasan kabupaten itu menyulitkan segalanya. Bisa jadi, masa depan wisata Goa Cerme akan suram.

 

Tidak ingin larut dalam ribetnya birokrasi retribusi, kami pun membayar “tambahan” retribusi tersebut. Siap untuk menjelajah Goa Cerme!

 

pos retribusi tidak resmi gua cerme yang dijaga oleh warga gunungkidul
Para penunggu pos retribusi "resmi" yang merupakan warga sekitar.

 

Gelap...Dingin...dan Basah...

Di dalam Goa Cerme suasananya seperti ini.

 

suasana di dalam gua cerme, bantul
Gelap!

 

Eh salah! Tadi itu lampu flash kamera belum nyala. Ini yang sudah nyala.

 

stalaktit di dalam gua cerme, imogiri, bantul
Basah! Sebenernya sih nggak perlu sampai buka baju segala.

 

Sekilas sudah paham medannya kan? Berikut ini persiapannya.

 

Persiapan Menjelajah Goa Cerme
  1. Lebih nyaman pakai sendal gunung.
  2. Bawa senter dengan lampu LED.
  3. Bawa busana ganti (atasan, bawahan, daleman).
  4. Tas dititipkan saja. Tidak perlu dibawa kalau tidak ada yang penting.
  5. Siapkan (banyak) plastik untuk membungkus benda elektronik.

Info Penting:

100% tidak ada yang bisa keluar Goa Cerme tanpa basah!

 

pengunjung kecelakaan saat menyusuri gua cerme, bantul
Oh iya, hati-hati melangkah kalau tidak mau terpeleset seperti mbak pengunjung ini.

 

Uncle Wind dengan bersemangat menembus gelapnya Goa Cerme, mengimbangi langkah pak pemandu yang menuntun tanpa banyak cakap. Sementara itu kedua murid Uncle Wind tertatih-tatih mengikuti dari belakang. Muridnya yang pertama meraba dasar sungai menggunakan tripod. Sedangkan muridnya yang kedua memotret suasana di dalam gua dengan kamera yang daya baterainya kian menipis.

 

batu mirip alat kelamin pria di gua cerme, bantul
Dia lebih tertarik dengan batu-batu yang menyerupai lingga.

 

batu mirip alat kelamin wanita di gua cerme, bantul
Mungkinkah batu meteoritnya tersembunyi di dalam benda seperti ini?

 

makhluk hidup endemik di gua cerme bantul
Seandainya makhluk penghuni gua ini bisa ngomong, mungkin dia bisa memberi petunjuk.

 

menyusuri gua cerme di bantul mencari batu meteorit
Mencari batu meteorit hingga ke setiap sudut goa.

 

Sayangnya, setelah menelusuri Goa Cerme sepanjang 1,2 km (kayaknya lebih deh), Uncle Wind tidak menemukan batu meteorit yang dimaksud. (Grrrr! Ya iyalah! )

 

Jadi, apakah Uncle Wind akan kehilangan keperkasaannya untuk selamanya? Nantikan petualangan bersama Uncle Wind berikutnya, hanya di blog Maw Mblusuk?!

 

sungai panjang yang ada di dalam gua cerme
Mengarungi sungai dengan medan yang aneh bin ajaib.

 

gua-gua kecil tempat semedi dan bertapa di dalam gua cerme
Salah-salah bisa nyasar dan ketemu jalan buntu.

 

air terjun kecil yang ada di dalam gua cerme
Selagi sempat, foto-foto dulu di air terjun Grojogan Sewu.

 

Catatan:

Cerita Uncle Wind ini perpaduan antara kenyataan dan fiksi. Terinspirasi dari serial film komedi-horor asal Hongkong berjudul Mr. Vampire, yang menampilkan aktor Lam Ching-ying sebagai Uncle Nine, pendeta yang ahli dengan urusan klenik.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • BEJOKAMPRET
    avatar 4909
    BEJOKAMPRET #Senin, 10 Des 2012, 10:27 WIB
    pertamax...jane diteruskan lgs menuju ke pantai parangtritis lewat blusukan atas tempat parkir sepedamu wij..apik pemandangane aku wes tau trus langsung susur pantai selatan tekan pandansimo..sendirian nehh wekekekek
    wueh mantap! kapan2 tak baleni mbah!
  • PAKDHETIMIN
    avatar 4910
    PAKDHETIMIN #Senin, 10 Des 2012, 14:23 WIB
    sayangnya aku gak ikutan :(
    sabar yo Dhe...
  • RASARAB
    avatar 4912
    RASARAB #Selasa, 11 Des 2012, 11:13 WIB
    Kiren ini, ane terahir kesana berapa tahun lalu ya? dah lupa (T_T)
    Dicoba bareng Mbah Gundul ke sananya Bro?
  • DANI WAWAN
    avatar 4948
    DANI WAWAN #Kamis, 20 Des 2012, 11:21 WIB
    Apik-apik.....
    matur nuwun Kang
  • ANTONIUS SUPARJO
    avatar 5487
    ANTONIUS SUPARJO #Sabtu, 17 Ags 2013, 13:01 WIB
    Era 1960-1970 jalan belum aspal. dan jalur naik hanya dapat ditempuh dengan jalan kaki. Ada dua jalur menuju goa: lewat utara ( Siluk ) dan lewat selatan ( Seloharjo ). Memang indah goa Cerme, terakhir kemabali ke sana tahun 2000 an tapi jalan sudah sangat enak naik dari Siluk-Srunggo. Srunggo-Halaman goa sudah di pelur berupa undak-2 an.
    Iya, mungkin karena sudah banyak pengunjungnya. Kan mahasiswa pecinta alam juga banyak yang berkunjung ke sana. Maka dari itu Goa Cerme makin jadi lahan basah, diperebutkan dua kabupaten...
  • NAYLA
    avatar 5661
    NAYLA #Selasa, 3 Des 2013, 20:14 WIB
    apik2 tenan pemandangane,,,
    tanjakan e yo apik
  • CAHYOGYA.COM
    avatar 6239
    CAHYOGYA.COM #Minggu, 6 Jul 2014, 12:53 WIB
    Kemarin saya coba Jelajah ke sana Om lewat jalur motor, tapi belum sempet sampai ke
    Goa nya sudah nyerah.. jalannya surem.. hehehe..
    Hah? Mosok naik sepeda motor saja nggak kuat? Lha kan jalannya cuma satu toh? Sore-sore po ke sananya?
  • GILANGBW
    avatar 9600
    GILANGBW #Kamis, 21 Apr 2016, 07:07 WIB
    subhanallah keren banget 😇🙋