Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 25 September 2012, 01:26 WIB

Hari Minggu (16/9/2012) kemarin, di alun-alun utara Kota Jogja digelar acara bernama Festival Bentara Upacara Adat 2012. Sesuai dengan namanya, acara ini menampilkan ritual upacara adat dari empat kabupaten dan 1 kotamadya yang ada di provinsi DI Yogyakarta. Menarik bukan?

 

Eh, tunggu dulu!

 

Secara konsep sih sudah oke. Panitia ingin lebih mengenalkan ritual upacara adat kepada masyarakat umum. Oleh sebab itu diboyonglah beragam ritual upacara adat ke satu lokasi untuk dipertontonkan kepada masyarakat. Praktis, sebab sebagian besar upacara adat hanya dilangsungkan pada saat-saat tertentu dan di tempat tertentu pula.

 

Suasana meriah dan ricuh di Festival Bentara Upacara Adat 2012 Yogyakarta
Berdesak-desakan seperti ini jauh dari nyaman, tapi katanya sih lebih merakyat.

 

Sayangnya konsep menarik seperti itu pada hari-H sering tersandung-sandung oleh hal-hal kecil bernama ... teknis pelaksanaan.

 

Sebelum aku mengulasnya lebih lanjut, secara keseluruhan aku memberi nilai 5 (dari skala 10) untuk pelaksanaan acara ini. Kenapa begitu? Berikut ulasanku.

 

Tempat Parkir

Tempat parkir kendaraan untuk pengunjung tampak tak tertata apik. Beruntung sebab acara dilangsungkan di alun-alun utara yang notabene lapangan luas, jadi mungkin banyak yang beranggapan “asalkan tertib, silahkan parkir di mana saja”.

 

Tempat Nonton

Pengunjung bebas memposisikan diri untuk menonton acara, di mana pun termasuk di area pementasan. Mayoritas pengunjung berdiri untuk menyaksikan acara. Jadi, pengunjung yang datang belakangan akan kesulitan untuk menyaksikan karena terhalangi oleh pengunjung di depannya. Yah... lagi-lagi mungkin semua maklum dengan anggapan “asalkan tidak menganggu penonton dan peserta, bebaslah memposisikan diri di mana saja”.

 

Kaki-kaki Peserta yang Kepanasan

Mungkin terdengar sepele, tapi beberapa peserta (umumnya anak-anak) tampak berjingkat-jingkat tatkala menunggu giliran tampil. Sebab, kaki mereka kepanasan memijak konblok yang panas. Terang saja, wong acaranya dilangsungkan pukul 2 siang saat matahari masih panas. Ini panitia yang menyiksa peserta atau kaki peserta yang tidak tahan panas ya?

 

Kaki peserta kepanasan di Festival Bentara Upacara Adat 2012 Yogyakarta
Tanpa alas kaki sembari memijak konblok yang panas.

 

Kaki peserta kepanasan sakit Festival Bentara Upacara Adat 2012 Yogyakarta
Air dari minuman kemasan jadi solusi instan pereda nyeri panasnya kaki.

 

Ritual tanpa Penjelasan

Aku duduk di tanah sembari merenung, mengira-ngira maksud dari gerakan-gerakan yang diperagakan para peserta.

 

Ritual Festival Bentara Upacara Adat 2012 Yogyakarta
Mirip pertunjukan tari tapi bukan tari... yang jelas gerakannya kurang semangat.

 

Ritual yang Kurang Greget

Harus aku akui, menyaksikan ritual upacara adat secarang langsung (live) di daerah asalnya jauh lebih terasa gregetnya dibandingkan di acara massal seperti ini. Harus diakui bahwa mayoritas upacara adat berkaitan dengan unsur-unsur yang terdapat di daerah asalnya. Mudahnya, untuk upacara adat yang berkenaan dengan sungai ya kan tidak mungkin dilakukan tanpa sungai toh?

 

Kambing Ettawa besar di Bentara Upacara Adat 2012 Yogyakarta
Kambing Ettawa yang besar diusung dari Kulon Progo untuk dipertontonkan.

 

Bukan Best of the Best

Aku beranggapan tiap-tiap kabupaten dan kotamadya mengirimkan wakil terbaik mereka untuk mengikuti acara ini. Istilahnya, best of the best dari tiap kabupaten dan kotamadya. Jadi, penonton akan disuguhi oleh pertunjukan spektakuler tapi sayangnya ya ... tidak terjadi.

 

Peserta Kulon Progo di Bentara Upacara Adat 2012 Yogyakarta
Mungkin sebaiknya dibuat pertunjukan skala kecil saja.

 

Dibuat Pertunjukan Skala Kecil Saja 

Jadi, untuk ke depannya mungkin panitia bisa membenahi teknis pelaksanaan agar konsep mulia yang diusung menjadi tepat sasaran. Menurutku, fokus saja ke pelaksanaan kecil. Misalnya, satu upacara adat dalam satu hari yang dilaksanakan di tempat pementasan yang benar-benar terkonsep untuk penonton, peserta, dan juga fotografer. Ibaratkan seperti melangsungkan pementasan teater lah.

 

Aku tak begitu paham akan hitung-hitungan biaya. Aku hanya ingin menyaksikan pertunjukan rakyat yang meninggalkan kesan yang mendalam bagi penontonnya.

 

Aku khawatirnya, konsep pelaksanaan seperti ini malah terkesan hanya untuk menghabiskan dana pemprov saja. Kalau acara seperti ini terus-menerus berpegang pada prinsip “Pokoknya ...”, “Mau Bagaimana Lagi ...”, “Boleh, Asalkan ...” tidak bakal ada terobosan yang bisa dilakukan untuk memasyarakatkan upacara adat. Yah, jangan sampai marah-marah kalau diklaim negara tetangga ya!  


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • JOKO
    avatar 4816
    JOKO #Selasa, 25 Sep 2012, 12:02 WIB
    Ngawur saja kamu, ...
    ngawur di mana Kang? bener terjadi toh?
  • CHICI
    avatar 4825
    CHICI #Selasa, 2 Okt 2012, 15:51 WIB
    Wah itu kebayang gimana panasnya itu kaki-kaki mereka...
    mandangin kaki sendiri
    iya mbak emang panas banget!