Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 4 September 2012, 16:37 WIB

Takjil. Istilah ini sering kita dengar saat bulan Ramadhan tiba. Banyak orang yang memaknai takjil sebagai santapan berbuka puasa. Walaupun ada juga orang yang memaknai takjil sebagai sesuatu yang lain, pada kesempatan ini aku memaknai takjil sebagai santapan berbuka puasa.

 

Seperti rutinitas yang kerap aku lakukan di bulan Ramadhan di tahun-tahun silam. Bersepeda di sore hari sembari mencari takjil merupakan salah satu kegiatan ngabuburit favoritku. Nah, di Ramadhan kali ini, aku bersama Paris menyusun rencana bersepeda mencari takjil bubur yang merupakan sajian tradisi dari Masjid Sabilurrosyad. Masjid ini terletak di Kelurahan Wijirejo di Kecamatan Pandak, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta.

 

Selasa (7/8/2012), seusai menuntaskan kewajiban memburuh, berangkatlah kami berdua bersepeda menuju Masjid Sabilurrosyad. Jarum jam rupa-rupanya sudah menunjukkan pukul 15.30 WIB. Sempat terbesit kekhawatiran, nyandak ora yo tekan Pandak? (arti: keburu sampai nggak ya di Pandak?). Sebab, Kecamatan Pandak itu lumayan jauh dari Kota Jogja. Ya, jaraknya ada lahsekitar 15 km. #lumayan.jauh

 

Bertolak Kota Jogja, kami menyusuri Jl. Bantul ke arah selatan, yang di sore hari itu nampak ramai oleh kendaraan bermotor. Melalui Jl. Bantul itu, tibalah kami di Kota Bantul. Dari Kota Bantul kami masih tetap melanjutkan bersepeda ke arah selatan menuju perempatan Palbapang. Dari perempatan Palbapang kami mengambil arah ke Jl. Srandakan. Kira-kira di Jl. Srandakan km 1, di pertigaan yang dijaga lampu lalu lintas, kami mengambil jalan ke barat menuju Kelurahan Wijirejo.

 

Hamparan sawah di Wijirejo Pandak Bantul
Bersepeda dikelilingi hamparan sawah yang cantik saat senja...amboinya...

 

Di sepanjang perjalanan menuju Kelurahan Wijirejo ini, mata kami dihibur oleh pemandangan hamparan padi yang menguning diterpa hangatnya cahaya mentari senja. Ah, rasa-rasanya kok jadi ingin berlama-lama bersepeda di sini ya?

 

Sesampainya di Kelurahan Wijirejo, kami lantas kebingungan mencari letak Masjid Sabilurrosyad. Alhamdulillah, ada seorang warga baik hati yang kemudian menunjukkan arah kepada kami. Ternyata, Masjid Sabilurrosyad itu persisnya terletak di Dusun Kauman. Lokasi Masjid Sabilurrosyad berada tidak jauh dari pertigaan yang dijaga beringin besar.

 

Suasana di dalam Masjid Sabilurrosyad, Kauman, Wijirejo, Pandak, Bantul
Suasana di dalam Masjid Sabilurrosyad, sepi ternyata.

 

Sekitar pukul 17.00 WIB, sampailah kami di Masjid Sabilurrosyad. Suasana di masjid terlihat sepi sehingga membuat kami canggung dan bertanya-tanya.

 

Apa benar ini masjid di Pandak, Bantul yang konon menyajikan tradisi takjil bubur?
Apa jangan-jangan takjil buburnya sudah habis?

 

Ah, mungkin saja aku terlalu membandingkannya dengan kemeriahan tradisi takjil bubur yang disajikan oleh Masjid Darussalam di Serengan, Solo, Jawa Tengah.

 

Prasasti pemugaran Masjid Sabilurrosyad, Kauman, Wijirejo, Pandak, Bantul.
Masjid ini pernah dipugar untuk diperluas.

 

Sebetulnya, di sore hari itu terjadi pergolakan batin di dalam diriku. Datang ke masjid hanya untuk takjil kok rasa-rasanya nggak pantas ya? Tapi, masak jauh-jauh singgah kemari nggak dapat apa-apa? Hmmm, bagaimana ya?

 

Akhirnya, setelah pergulatan batin yang nggak seberapa lama, masuklah aku ke dalam masjid. Tentu setelah sebelumnya kami memarkir sepeda, berwudhu, dan mengenakan baju koko. Lha mau ngapain? Ya tadarus lah!

 

Gimana ya? Aku mengambil kesimpulan bahwa di bulan Ramadhan yang suci ini, perkara ibadah harus come first. Ada takjil atau nggak, biarlah itu jadi urusan belakangan.

 

Beberapa saat setelah aku selesai menuntaskan tadarus, berkumandanglah azan magrib. Alhamdulillah, sudah tiba waktu berbuka puasa. Selesai mengumandangkan azan, ndilalah bapak muadzin lantas mengundang aku dan Paris menuju selasar masjid. Tak tahunya, di sana para jamaah sedang duduk rapi menyantap takjil bubur. Alhamdulillah, akhirnya bisa menyantap takjil bubur juga.

 

Jamaah menyantap takjil bubur lodeh yang disajikan Masjid Sabilurrosyad, Kauman, Wijirejo, Pandak, Bantul.
Wah ternyata jamaah yang lain sudah lebih dulu bersantap bubur.

 

Di bawah ini adalah foto takjil bubur lodeh yang disajikan di Masjid Sabilurrosyad. Pelengkapnya sayur lodeh tanpa sayur, hehehe, hanya tahu dan tempe. Penyajiannya di atas piring kaleng. Terkesan unik dan nostalgik.

 

Takjil bubur lodeh yang disajikan Masjid Sabilurrosyad, Kauman, Wijirejo, Pandak, Bantul
Demi sepiring bubur ini kami bersepeda kemari.

 

Penyajian takjil bubur lodeh ini merupakan tradisi warisan Panembahan Bodho. Bubur sendiri memiliki banyak makna, dari sisi ekonomi, kesehatan, hingga filosofi dakwah Islam. Setiap harinya takmir masjid memasak sekitar 50 porsi bubur lodeh.

 

Selain bubur lodeh, di sekitar Masjid Sabilurrosyad juga bisa ditemui warisan Panembahan Bodho yang lain, yaitu yoni yang berada di sisi utara masjid. Di dekat Yoni ada artifak lain. Mulanya aku pikir itu lingga sebagai pasangan yoni, akan tetapi ternyata itu adalah jam matahari penentu waktu salat. Jam ini juga dikenal dengan nama jam istiwak atau jam bancet.

 

Yoni dan jam istiwak atau jam bantet yang ada di Masjid Sabilurrosyad, Kauman, Wijirejo, Pandak, Bantul
Enak sekali duduknya Mas . Yang diduduki itu Yoni, sedangkan sandaran kakinya itu jam bantet.

 

Sumur tua di Masjid Sabilurrosyad, Kauman, Wijirejo, Pandak, Bantul
Sumur tua tempat berwudhu dahulu kala masih ada.

 

Kemegahan arsitektur Masjid Sabilurrosyad, Kauman, Wijirejo, Pandak, Bantul
Semoga di bulan Ramadhan mendatang masih sempat kemari lagi ya.

 

Selepas menunaikan salat Magrib berjamaah aku dan Paris pun bergegas bersepeda pulang ke kota Jogja. Perjalanan pulang masih jauh Pembaca! Meski demikian, kami masih menyempatkan mengikuti salat taraweh berjamaah di masjid di seputar Desa Kasongan, Bantul.

 

Eh ya Pembaca, apa ada takjil unik di sekitar tempat tinggal Pembaca?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • T
    avatar 4926
    T #Selasa, 11 Des 2012, 23:07 WIB
    kayaknya kecanduan baca ni web . .
    wah candu itu berbahaya
  • DINI
    avatar 7812
    DINI #Jum'at, 19 Jun 2015, 07:58 WIB
    Wah seru sekali acara ngabuburit sampai berbukanya :D
    ah jadi kepingin niru, sepedahan sore buat berburu takjil :D
    Salam kenal Kak :)
  • AQIED
    avatar 9792
    AQIED #Sabtu, 11 Jun 2016, 01:37 WIB
    barutau aku kalo di jogja juga ada tradisi takjil bubur.
    tapi aku penasaran banget deh sama bubur yang di solo itu. kapan ya kesana