Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 19 Juli 2011, 12:46 WIB

Mungkin ini bisa dianggap suatu keanehan, bahwa diriku betah duduk menyaksikan kesenian kethoprak yang digelar di Taman Budaya Yogyakarta saat Pasar Kangen Jogja 2011 berlangsung. Eh, apa itu kethoprak?

 

Kethoprak merupakan salah satu kesenian rakyat dari Jawa Tengah dan Jawa Timur. Bentuk kesenian ini adalah pentas drama dengan warga desa sebagai pemainnya. Kethoprak lahir dari budaya warga pedesaan yang kerap menggelar kemeriahan di malam bulan purnama. Konon, raksasa bernama Buta Kala tak akan sudi menyantap bulan bila warga desa menggelar keriuhan.

 

Ketoprak Lesung dari Turi, SLeman, DI Yogyakarta

 

Kethroprak yang dipentaskan di Pasar Kangen Jogja 2011 ini digelar pada sore hari. Jadi, mungkin Buta Kala masih berkesempatan untuk bisa menyantap bulan, hehehe.

 

Dengan jalan cerita yang sederhana dan penuturan memakai bahasa sehari-hari (jawa ngoko diselingi beberapa bahasa jawa krama madya yang sering dituturkan), membuatku cukup mudah untuk menikmati kesenian rakyat yang kian jarang ditemui di hiruk-pikuk perkotaan.

 

Sanggar kethoprak ini berasal dari kecamatan Turi, Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta. Adapun mengusung nama kethoprak lesung sebab iringan musiknya berasal dari irama gejog lesung.

 

Ketoprak Lesung dari Turi, SLeman, DI Yogyakarta

 

Cerita berawal dari Pak Kromo yang mengeluh tentang istrinya yang rupawan namun tak kunjung hamil, mengingat usia mereka yang kian menua. Di rumah, Bu Kromo mengabarkan bahwa dirinya sering merasa mual dan meminta dicarikan sarang lebah untuk dimasak. Pak Kromo lantas menduga bahwa istrinya hamil dan sedang mengidam. Untuk itu ia pergi mencari sarang lebah permintaan Bu Kromo.

 

Tak disangka, ketika Pak Kromo baru saja pergi, ada seseorang yang menyaru sebagai Pak Kromo datang ke rumah sambil membawa sarang lebah. Bu Kromo heran, dan tambah keheranan lagi ketika Pak Kromo kembali ke rumah dan mendapati dirinya memiliki kembaran.

 

Ketoprak Lesung dari Turi, SLeman, DI Yogyakarta

 

Bu Kromo yang kebingunan lantas melaporkan kejadian ini ke perangkat desa. Kebetulan tak jauh dari rumah, sedang berkumpul Pak Lurah, Pak Dukuh, dan Pak Carik. Ketiga perangkat desa ini sedang memberikan petuah-petuah kepada penonton. Lantas, mereka dikagetkan oleh Bu Kromo yang menghampiri mereka sambil menangis.

 

Setelah Bu Kromo menceritakan ihwal duduk perkara permasalahannya, dipanggillah dua Pak Kromo itu menemui ketiga perangkat desa. Pak Lurah menyarankan Bu Kromo memeriksa tanda lahir di badan Pak Kromo untuk mengetahui siapa diantara mereka berdua yang palsu. Namun, ternyata keduanya memiliki tanda lahir yang serupa.

 

Ketoprak Lesung dari Turi, SLeman, DI Yogyakarta

 

Oleh Pak Kadus, mereka berdua diperintahkan untuk saling membuktikan siapa diantara mereka yang palsu. Namun, masing-masing dari mereka tidak ada yang mau mengaku. Bu Kromo makin bingung dan tangisannya makin menjadi-jadi. Untuk memecah keributan, Pak Carik mengusulkan agar Bu Kromo dibelah jadi dua saja sama rata agar masing-masing Pak Kromo mendapatkan Bu Kromo.

 

Namun, tiba-tiba salah satu Pak Kromo bersujud dan menangis kepada para perangkat desa. Sebab, ia tak rela kehilangan Bu Kromo, istrinya yang tengah mengandung anak yang mereka nanti-nantikan. Nah, terbukti sudah siapa Pak Kromo yang asli. Sementara Pak Kromo palsu akhirnya mengaku sebagai dhemit penunggu hutan.

 

Ketoprak Lesung dari Turi, SLeman, DI Yogyakarta

 

Mengingat prestasiku ini yang betah nonton kethoprak, mungkin suatu saat kelak aku akan mencoba nonton wayang. Tapi, wayang nggak ada yang siang ya? Kalau malam kan ngantuk, hehehe .


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • JARWADI
    avatar 4032
    JARWADI #Rabu, 20 Jul 2011, 07:57 WIB
    wah, aku pengin nonton kethoprak di tb yg main pada tanggal 27 juli besok :)
    saya juga pingin lihat Kang. Eh itu bukannya tanggal 28 yah?
  • BEJOKAMPRET
    avatar 4036
    BEJOKAMPRET #Kamis, 21 Jul 2011, 11:23 WIB
    saya suatu saat malah pingin nonton Wijna main kethoprak
    wooo... rakalap >.<
  • ANNOSMILE
    avatar 4046
    ANNOSMILE #Jum'at, 22 Jul 2011, 06:55 WIB
    wah kok aku ra ngerti acara ini #doh
    ng Pasar Kangen Jogja wingi kae kuwi lho
  • MBAREP
    avatar 4057
    MBAREP #Rabu, 27 Jul 2011, 20:11 WIB
    Lho gamelane itu untuk apa mas , emangnya nggak ditabuh , cuma buat pajangan ya .
    Gamelannya nggak ditabuh, itu perlengkapan pentas kelompok lain :)
  • PEIN
    avatar 4060
    PEIN #Minggu, 31 Jul 2011, 19:19 WIB
    Wah, ketoprak
    Disini jarang dan hampir bisa dikatakan ga ada

    Kemarin ada sebulan nanggep Ketoprak, tapi tanpa promosi jadinya ga tahu deh

    Kalo wayang dah 3 kali nonton full time
    Terakhir nonton pak Manteb tanggal 27 Juli 2011 :D
    iya, mencari tontonan kethoprak di kota besar memang sulit... >.<
  • NAJIB
    avatar 4496
    NAJIB #Selasa, 6 Mar 2012, 17:16 WIB
    pngen dong,,blogku sperti ini.,,
    kalo bisa di ajarin,hhe
    kalau untuk proyek website bisa merujuk ke alamat project.mblusuk.com :D