Selamat datang pembaca
di blog saya ini!

Pembaca hendak

Mblusuk


apa, kemana, dan dimana ya

PEKOK Keliling Mertua

Entok Slenget Kang Tanir di Turi

Karena masih satu keluarga dengan bebek, entok memiliki wujud yang sama dengan bebek. Tapi entok itu bukan bebek, sebab entok dan bebek jelas berbeda! Supaya jelas perbedaannya, silakan pembaca bandingkan foto antara entok dengan bebek berikut ini.

 

kuliner warung entok mentok enthok menthok bebek slenget turi donokerto randusongo sleman kang tanir pedas
Kiri bebek dan kanan Entok.
Gambar dipinjam dari http://www.trubus-online.co.id/trindo7/images/stories/media039/Hal-69-3.jpg
dan http://kroma.co.uk/photos/muscovy-duck.jpg

 

Entok adalah unggas asal daratan Amerika dan punya nama latin Cairina moschata. Di Indonesia, entok punya banyak panggilan nama sebab eja dan lafalnya berbeda-beda. Ada yang menyebut entok, enthok, menthok, mentok, entog, dan lain-lain. Banyak kan?

 

Untuk info lebih rinci tentang entok, pembaca bisa simak di situs wikipedia ini atau ini.

 

Seperti halnya bebek yang dagingnya bisa membuat lidah bergoyang, entok juga tak kalah nikmat dari bebek. Sayangnya, tidak banyak tempat makan yang menyajikan entok. Mungkin karena entok lebih merakyat sebagai santapan desa dibandingkan bebek yang sudah masuk kota (eh?).

 

kuliner warung entok mentok enthok menthok bebek slenget turi donokerto randusongo sleman kang tanir pedas
Entok slenget Kang Tanir yang pedas itu...

 

Di Jogja, entok umum dijumpai dalam sajian bernama slenget. Slenget ini berwujud seperti semur. Yakni daging entok dipotong kecil-kecil kemudian dimasak berkuah coklat pekat seperti semur atau tongseng. Uniknya, slenget biasa disajikan dalam rasa pedas. Wow!

 

Salah satu warung makan yang menyajikan hidangan entok slenget adalah warung Entok Slenget Super Pedas Kang Tanir. Lokasinya lumayan jauh, yaitu di dusun Randusongo, kel. Donokerto, kec. Turi, kab. Sleman. Kalau dijarak ada sekitar 20 km dari kota Jogja.

 

Tapi tenang saja! Rute ke sana mudah diingat kok! Dari kota Jogja, ikuti saja Jl. Palagan Tentara Pelajar ke utara hingga sampai di km 17 yakni perempatan Turi. Di perempatan tersebut ambil jalan ke barat menuju Turi. Warung yang menjajakan sajian slenget ini terletak di pinggir jalan raya besar, timur jembatan Sempor, sekitar 200 Meter dari kantor Polsek Turi.

 

kuliner warung entok mentok enthok menthok bebek slenget turi donokerto randusongo sleman kang tanir pedas
Lesehan sambil makan slenget...

 

Di warung ini pengunjung bisa memesan slenget dengan cita rasa pedas atau super pedas. Itu tergantung dari jumlah cabai merah yang disertakan, hehehe. Pengunjung yang tidak tahan pedas juga bisa memesan slenget versi tidak pedas. Hanya saja, rasanya jadi kurang nikmat. Jadi memang warung ini bagaikan surga bagi para penikmat pedas.

 

Seporsi entok slenget dan segelas minum dihargai Rp 11.000. Pelengkap sajiannya adalah nasi dan cacahan kubis beserta timun. Senangnya, pengunjung bebas untuk menambah nasi sesuka hati. Cocok untuk pengunjung yang doyan makan banyak! Tapi masuk akal, soalnya untuk menetralisir rasa pedas entok slenget tidak cukup hanya dengan mengandalkan minuman saja. :p

 

kuliner warung entok mentok enthok menthok bebek slenget turi donokerto randusongo sleman kang tanir pedas
Memasak entok slenget

 

Warung Entok Slenget Kang Tanir buka dari pukul empat sore. Luas warung tidak seberapa besar, jadi kalau sedang ramai ya terpaksa harus antri makan, hehehe. Biar nggak kecewa, bisa telepon dulu di nomer 081804338944.

 

Jadi, kalau pembaca ingin sajian unik khas Jogja yang super pedas, bisa lho menyambangi warung entok slenget ini. Pesan saya sih, hati-hati saja kalau memesan yang super pedas, efeknya sangat dahsyat! Hehehehe.

 

kuliner warung entok mentok enthok menthok bebek slenget turi donokerto randusongo sleman kang tanir pedas
Terima kasih buat Angga yang sudah memperkenalkan Slenget dan Paris yang ikut nemani nyepeda ke sana.
Kapan traktir lagi? :p

 

Eh? Sebenarnya entok slenget atau slenget entok ya?

NIMBRUNG YUK!

  • #Jum'at, 1 April 2011, 11:22 WIB
    pertamax ?

    TOUCH ....
    wah...dia amankan pertamaxnya!
  • #Jum'at, 1 April 2011, 14:53 WIB
    wah gak dapet info. kayak nya enak di lihat dari gambar nya :)
    kapan2 bisa coba kesana
    silakan kontak Angga bero :D
  • #Sabtu, 2 April 2011, 15:19 WIB
    Ibuku dulu pernah piara entok (ada juga yang menyebutnya mentok). Kami pernah satu kali memotongnya. Dagingnya sangat tebal, kulitnya juga, sehingga supaya empuk memasaknya harus lama banget. Telurnya juga kaku kalau digoreng. Karena merasa kurang bermanfaat, akhirnya ibu berhenti piara entok, ganti ayam ... :)
    jadi yang bisa mengolah sajian entok itu hanya orang-orang tertentu ya Bunda...hmm...
  • #Rabu, 6 April 2011, 09:02 WIB
    Dicari: Tempat yang jual entog enak di Surabaya. Mohon kontak saya yaa..
  • #Kamis, 7 April 2011, 11:30 WIB
    Wah enak banget yo ketokke... hmmmmm....
  • MURWANI
    avatar 3771
    #Jum'at, 8 April 2011, 18:15 WIB
    Kata orang itu kandungan kolesterol nya tinggi....janganlah, nanti kena stroke
  • BOBBY
    avatar 4017
    #Rabu, 13 Juli 2011, 11:00 WIB
    marake kencot
    madang wae :p
  • CHI_NOENG
    avatar 4089
    #Selasa, 9 Agustus 2011, 14:41 WIB
    Muuuantap tenan pedesnya sampe ke umbun-umbun hehehehe selamat mencoba dan
    harus mencoba
    Jelas! direkomendasikan banget! Ayo mbak Chi_noeng juga peromosikan ke teman-teman tentang Entok Slenget Kang Tanir ini :)
  • CHAIRUL
    avatar 4312
    #Senin, 7 November 2011, 21:25 WIB
    Pancen wuenag kang .....

    sy skarang domisili di Temanggung tp asli Klaten tiap balik Klaten meti nyempatke mampir tmp kang Tanir ... " mung sayang anger kewengen wis ra kebagian"

    Recomended lah
    bener-bener recomended, sayang cepet banget habisnya >.<
  • SEVEN MARETA
    avatar 4380
    #Minggu, 11 Desember 2011, 09:32 WIB
    sayangnya tidak bisa request daging, karena banyak yang tidak suka kulit
    iya, antara daging dan kulit memang dicampur. Yang bisa request malah jumlah cabai. Hadeh...pedas...
  • ARYA
    avatar 4558
    #Rabu, 25 April 2012, 20:44 WIB
    setahu saya kalau bebek (ind) ituh ya enthok (jawa) dan kalau bebek (jawa) tuh Itik (ind).
    weleh? Rupanya harus ada penyeragaman bahasa nih. Bagaimana kalau menyebut nama latinnya saja ya? :D