Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Minggu, 27 April 2008, 01:44 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Foto Candi Sari, Biara Tempat Tinggal Pendeta Zaman Lampau di tahun 2008

Setelah puas menjelajah dan memotret Candi Kalasan, aku dan Andreas melanjutkan perjalanan menuju Candi Sari. Masih di seputar Kalasan dan di hari Jum’at pagi (18/4/2008). Candi Sari masih termasuk candi yang ada di seputar pinggiran jalan raya Yogyakarta – Solo. Tapi letaknya lebih masuk ke dalam perkampungan. Sekitar 100 meter lah dari jalan raya. Jadinya ya dari jalan raya tidak kelihatan seperti Candi Kalasan

 

Rute Menuju Candi Sari

Rute menuju Candi Sari cukup mudah diingat. Sekitar 300 meter di timur jalan raya Yogyakarta - Solo dari lokasi Candi Kalasan, nanti kita bakal berjumpa dengan masjid berkubah unik dan berwarna-warni di pinggir jalan raya yang bernama masjid An-Nurumi.

 

Nah, tepat di dekat masjid An-Nurumi tersebut ada jalan yang mengarah ke perkampungan. Ikuti jalan tersebut. Setelah kira-kira 100 meter kita akan berjumpa dengan Candi Sari. Secara administratif Candi Sari terletak di Dusun Bendan, Desa Tirtomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta.

 

Foto Candi Sari, Biara Tempat Tinggal Pendeta Tempo Dulu di tahun 2008

 

Biara para Pendeta Tempo Dulu

Pengunjung dikenakan retribusi Rp500 per orang untuk memasuki Candi Sari. Menurut kertas yang dipajang di papan informasi, fungsi Candi Sari bukan sebagai tempat ibadah, melainkan asrama atau biara bagi pendeta agama Buddha.

 

Karena Candi Sari berciri agama Buddha, wajar bilamana bangunan Candi Sari menghadap ke arah barat. Para ahli arkeologi belum mengetahui secara pasti tahun pendirian Candi Sari. Mereka menduga bahwa Candi Sari didirikan pada kurun tahun yang sama seperti pendirian Candi Kalasan.

 

Logikanya kan Candi Kalasan itu tempat ibadah. Sementara Candi Sari itu tempat tinggalnya pendeta. Jarak Candi Kalasan dan Candi Sari juga terbilang dekat. Kalau jalan kaki paling ya sekitar 15 - 20 menit. Jadi mungkin dugaannya, para pendeta Candi Kalasan bertempat tinggal di Candi Sari.

 

Arsitektur Candi Sari

Candi Sari memiliki tiga ruangan. Jika menilik isi ruangannya, memang terkesan bahwasanya dahulu kala bangunan Candi Sari difungsikan sebagai tempat tinggal. 

 

Diduga kuat bangunan Candi Sari dahulunya terdiri dari dua lantai. Sebab, di setiap ruangan terdapat relung-relung pada dinding yang berfungsi sebagai tempat meyangga kayu dan tangga. Kalau mengamati sisi luar bangunan candi, kita juga bisa melihat adanya jendela-jendela di lantai dua.

 

Hal unik lainnya pada Candi Sari adalah adanya relief kinarra-kinarri sebagai penghias bangunan yang digambarkan seperti malaikat bersayap pada agama Katolik. Hmmm, apa ini artinya agama Buddha menginspirasi wujud malaikat yang kerap digambarkan pada agama Katolik?

 

 

Untuk Pembaca yang penasaran seperti apa bentuknya bangunan biara para pendeta di zaman dulu, silakan mampir ke Candi Sari.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ZAM
    avatar 42
    ZAM #Selasa, 22 Apr 2008, 16:21 WIB
    wah, menarik ini..

    soal relief wanita di Candi Sari itu, kok beda versi ya? Setahu saya, patung wanita itu adalah Dewi Tara dan di sampingnya adalah Bodhisatva. secara histori, memang Candi Sari dan Kalasan mempunyai keterikatan. Candi Sari dulunya dipakai sebai tempat tinggal (asrama) pendeta budha.

    soal mkhluk di foto, kalo boleh menebak sepertinya itu adalah makhluk pada mulut Makara?

    Soal candi ini, sudah pernah saya tulis di http://jengjeng.matriphe.com/index.php/2007/08/06/candi-kalasan-candi-budha-tertua-di-jogja.html dan http://jengjeng.matriphe.com/index.php/2007/08/26/candi-sari-tempat-tinggal-pendeta-budha.html
    Wah terima kasih Mas Zam buat infonya. Maklum, pengetahuan saya tentang candi awam banget. Makhluk itu memang benar makhluk pada mulut Makara. Saya kagum saja kok bisa-bisanya orang jaman dahulu sudah memikirkan bentuk makhluk seperti itu. Mari kita sama-sama mempromosikan pariwisata di bumi Indonesia ini!
  • TIA
    avatar 946
    TIA #Selasa, 14 Jul 2009, 19:37 WIB
    aku jadinya geladi di kantor telkom yang deket candi sari ini mas.. kemaren yang di sleman dipecah ke kalasan ini, he3..
    huhuhu, aku capek PP nya, pergi pagi, nyampe rumah maghrib, he3, tapi aku menikmatinya kok :D.
    kamu gak maen ke candi sari lagi mas wijna?
    Maen ke Candi Sari ato ke Kantor Telkomnya? hehehe?
  • TCMY
    avatar 2641
    TCMY #Minggu, 2 Mei 2010, 20:11 WIB
    semakin giat ya semoga mendapatkan situs situs baru
    wah kalao sekarang udah jarang jalan2 je mas
  • ANDHOYO
    avatar 4604
    ANDHOYO #Sabtu, 19 Mei 2012, 16:43 WIB
    info&picture nya mantaff...
    terimakasih karna karena sampeyan menambah destinasi tujuan saya..
    nuwun..
    sama-sama mas Brow