Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 18 Desember 2009, 23:21 WIB

Diawali dari pesan singkat yang sudi mampir ke hapeku hari Kamis malam (17/12/2009). Sempat khawatir pesannya dikirim oleh dhemit, sebab hari itu pas banget dengan malam Jum’at Kliwon. Namun ternyata yang mengirim adalah sesama penggiat Bike2Work Jogja. Isinya ajakan untuk ngumpul di Monumen Satu Maret jam sebelas malam.

 

Mau nyari dhemit po ya?

 

Aku terakhir kali keluar malam pas malam Satu Suro itu ya di tahun 2006 silam. Setelah tiga tahun nggak keluar apa ada bedanya ya? Ternyata eh ternyata, di sekitar Monumen Satu Maret penuh sesak dengan manusia. Apa ini karena hari libur ataukah memang mereka ingin ”merayakan” malam Satu Suro?

 


Ngumpul bareng teman-teman Bike 2 Work.

 

Suro adalah bulan pertama dalam kalender Jawa yang mengadopsi kalender Hijriyah. Urutan bulannya adalah Sura, Sapar, Mulud, Bakda Mulud, Jumadilawal, Jumadilakhir, Rajab, Ruwah, Pasa, Sawal, Sela dan Besar. Dengan kata lain, ini adalah malam tahun baru.

 

Karena mengadopsi kalender Hijriyah yang berlatar belakang agama Islam, maka ”perayaan” tahun baru inipun juga tak lepas dari pengaruh agama Islam. Contoh mudahnya ya banyak digelar pengajian di masjid-masjid. Yang tujuannya agar umat muslim bermuhasabah (mengevaluasi diri). Namun karena di Jogja ini mayoritas masyarakat merayakan dengan mengacu kepada kalender Jawa, jadi ”perayaan” tersebut juga kental akan unsur budaya Jawanya.

 

Yang aku maksudkan adalah ritual Tapa Bisu Mubeng Benteng (ada yang menyebutnya Patigeni). Ritual itu adalah berjalan kaki tanpa bersuara mengelilingi benteng keraton sejauh kurang-lebih 4,5 km. Mushalla disamping rumahku mengadakan ceramah tentang ritual itu yang katanya merupakan perilaku syirik bahkan sia-sia. Tapi menurutku sendiri tidak. Beberapa alasan yang menjadi pertimbanganku:

 

  1. Kapan terakhir kali kita berolahraga dengan berjalan kaki? Sangat jarang bukan? 
  2. Ritual Jawa itu sarat akan makna tersembunyi. Tidak berbicara contohnya adalah upaya menjaga lisan kita dari kata-kata tak terpuji. Selain itu selama berjalan kaki bisa kita pakai untuk merenung dan berzikir.
  3. Yah tidak bisa sepenuhnya dikatakan syirik karena toh sebelum ritual ini dimulai terlebih dahulu memanjatkan doa kepada Gusti Allah SWT.

 


Ada ambulans yang juga tapa bisa (sirene ndak bunyi) dan juga wanita bule yang sepertinya sudah kelelahan jalan jauh.

 

Aku pikir mungkin ritual ini bisa dikemas lebih menarik. Karena bentuknya mirip lomba gerak jalan, bisa saja toh dibuat semacam lomba. Contohnya peserta dalam grup dipilih yang berbusana terbaik atau yang paling bisa diam sepanjang perjalanan.

 

Ah, tapi itu cuma angan-angan kok. Dari seorang manusia pesepeda yang malah ngobrol-ngobrol di pinggir jalan.

 

Eh ya, apa yang Pembaca lakukan di Malam Satu Suro kemarin?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • VIZON
    avatar 1946
    VIZON #Sabtu, 19 Des 2009, 05:19 WIB
    Menyatakan sesuatu sebagai syirik atau bukan, janganlah dilihat dari apa yang terlihat, tapi coba dalami filosofi yang dikandungnya. Tapa bisu, menurutku bisa berakhir sebagai syirik atau bukan, tergantung dari tujuan yang ingin dicapai. Bila melakukan itu dengan niatan seperti yang dirimu sampaikan di tulisan ini, ya tentunya tidaklah syirik sama sekali.

    Karena aku tidak begitu akrab dengan budaya suro, maka malam kemarin aku justru luput dari peristiwa itu. Setelah menulis postingan soal hijrah, langsung mblusuk ke tempat tidur deh, hehehe... :D

    Selamat tahun baru Wijna...
    Selamat tahun baru juga uda. Terima kasih buat pencerahannya :D
  • SEPTIA RANI
    avatar 1948
    SEPTIA RANI #Minggu, 20 Des 2009, 14:33 WIB
    malam satu suro aku tidur, tapi selama tidur HPku
    bunyi2 terus tapi aku cuekin :p

    monumen satu maret tu mana ya mas? perempatan nol
    kilometer bukan?

    kalo olahraga jalan kaki, aku tiap hari ituh, belum
    lagi ditambah beban tas yang berattt banget :D
    kok kamu gak ngucapin met tahun baru ke aku sih mas??
    Monumen Satu Maret itu dekat simpang empat Kantor Pos Besar. Jalan kaki sejauh 4 km sehari apa pernah? Aku ndak ada kebiasaan ngucapin selamat tahun baru ke orang.
  • NUR
    avatar 1957
    NUR #Senin, 21 Des 2009, 08:32 WIB
    Lama ga berkunjung.

    Eh, aku setuju. Kayane dulu pas diciptakan juga maksudnya buat merenung tafakur gitu deh. Kan kalo orang diem ga boleh ngobrol, jatuhnya pasti mikir atau ngelamun.. :)
    Selamat datang kembali :D. Pemikiranmu bagus juga Nur.
  • SUWUNG
    avatar 1964
    SUWUNG #Selasa, 22 Des 2009, 09:16 WIB
    ulasane hebad......
    matur nuwun mbah
  • IES
    avatar 1965
    IES #Selasa, 22 Des 2009, 10:35 WIB
    malam 1 syuro aku abiskan dgn nonton tipi hohoho ngga penting bgt
    sangat Nyai sekali :p
  • INDOMIELEZAT
    avatar 2014
    INDOMIELEZAT #Senin, 4 Jan 2010, 13:47 WIB
    ada potoku ada potoku...cantiknyaaaaaaaa
    Perasaan saya ndak menampilkan foto Indomie goreng deh.
  • RY
    avatar 2017
    RY #Senin, 4 Jan 2010, 18:35 WIB
    1 Suro kmaren ntn Suzana dan Om Bokir...
    heheh
    Malam satu Suro dimana-mana penuh hantu rupanya :p