Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 3 Juni 2009, 08:16 WIB

Sabtu (23/4/2009) yang lalu itu tergolong hari yang sibuk buatku. Setelah siangnya menghadiri Ruwatan Massal di Kulon Progo, sorenya salat Magrib di "mushalla tetangga", dan malam harinya aku masih harus mengayuh sepeda ke Benteng Vredeburg! Fiuh!

 

Jarak dari rumah ke Benteng Vredeburg sih nggak terlalu jauh. Paling-paling ya cuma 800-an meter. Tapi karena itu weekend saudara-saudara, makanya Jl. Malioboro jadi padet-det-det. Termasuk jalan untuk kendaraan tak bermotor yang penuh sesak dengan wisatawan lokal, becak mangkal, kuda delman yang lagi buang hajat, serta diriku ini yang berjuang mencari celah di antara celah.

 

Foto Kerak Telor, Wedang Ronde, dan Bakpia di Festival Kuliner
Ada juga makanan daerah, tapi udah terlalu populer seperti kerak telor, wedang ronde, dan bakpia.

 

Dengan penuh perjuangan akhirnya sampailah diriku, jam 8 malam lebih dikit, di Benteng Vredeburg. Kehadiranku di sana disambut oleh lautan pengunjung Spektakuliner Festival Kuliner 2009 yang sedang nyari parkir. Salah satu di antaranya adalah Pipink (Math ’05) yang jelas ngomel-ngomel karena aku telat dari janji semula pukul 7 malam. Ngaretku lama juga yah?

 

Festival Kuliner ini nggak berada di dalam Benteng Vredeburg, tapi di halaman benteng. Ya di sekitar Monumen Serangan Umum Satu Maret itu lah. Masuknya nggak perlu bayar tiket. Tapi saudara-saudara sekalian, karena ini adalah malam minggu dan sudah masuk jam makan malam, jangan kaget kalau di sana penuh dengan manusia!

 

Untung saja cuaca cerah, kalau hujan turun pasti itu kerumunan orang yang sedang mengantri memesan makanan pada bubar semua.

 

Festival makanan kekinian di benteng Vredeburg
Makanan masa kini? Banyak! seperti aneka jenis keripik, waralaba burger, dan sate domba!

 

Karena kami berdua sudah lapar tapi nggak tau mau makan apa, alhasil kami keliling-keliling dulu, cuci mata dengan makanan-makanan yang bikin mulut ngiler. Pipink kepingin makan Sate Domba Africa, yang pernah dimuat di kolom kuliner Kompas Minggu. Tapi kita urung niat karena harganya bakal bikin kita sakit penyempitan pembuluh dompet koroner (minjem istilahnya Kang Pepeng). Karena itu marilah kita mencoba makanan murah-meriah yang tersaji di sini.

 

Pertama adalah soto gerabah, ini pilihanku karena aku memang doyan banget sama soto. Soto gerabah ini didatangkan langsung dari Solo. Markas besarnya di Jl. Prof. Dr. Soepomo no. 57, Pasar Beling, Solo. Kalau mau telepon dulu bisa di (0271) 714758.

 

Penyajian soto gerabah cukup unik karena memakai mangkuk gerabah. Sayang ukuran mangkuknya kecil. Komposisi soto ini ada apa saja? Ada bihun, suwiran ayam, potongan batang daun bawang, dan lain-lain. Rasanya segar, tapi ya itu sayang porsinya sedikit.

 

Harga asli satu porsi soto itu Rp5.000 dan satu gelas teh panas itu Rp2.000. Tapi entah kenapa malam itu aku harus merogoh kocek lebih dari Rp10.000. Apa mungkin karena festival kuliner jadi harganya dinaikkan yah?

 

Kedua adalah steamboat, aku lupa nama warung makannya apa. Kali ini giliran Pipink, karena dia belum makan dari tadi (jahat ya diriku?). Sebenarnya Pipink udah mesan dari tadi, berhubung harus ngantri sekitar 30 menit jadilah dia nonton aku makan soto dulu.

 

Steamboat yang dia pesan itu steamboat seafood yang satu porsi kalau nggak salah harganya Rp12.000. Tapi sayangnya nasinya habis. Jadi ya Pipink makan steamboat tanpa nasi gitu. Isi steamboatnya juga cuma potongan sawi hijau, sawi putih, wortel, dan udang. Buat menyemarakkan rasa sayur itu disediakan juga sambal-kuah yang rasanya asiiiiin banget.

 

Foto soto gerabah dan steamboat
Soto gerabah dan steamboat yang jadi santapan malam itu. Serta cewek-1/2-cowok yang jadi temen wisata kulinerku.

 

Memang sih, di acara festival kuliner ini kita bisa icip-icip macam-macam makanan yang jarang ditemui. Apalagi jenis-jenis makanan yang disajikan beragam.

 

Tapi aku heran deh. Sebagian besar makanan yang ada di sini itu bukan makanan khas daerah. Aku sih berharap lewat acara ini masyarakat Kota Jogja bisa mengenal kuliner yang ada di provinsi DI Yogyakarta secara menyeluruh. Misalnya saja sate klathak, wedang uwuh, sampai camilan belalang goreng.

 

Selepas pulang dari festival kuliner ini, perut kami berdua masih meronta-ronta kelaparan. Alhasil kami bungkam lah itu perut dengan nasi kucing di angkringan terdekat!

 

Hidup makanan rakyat!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • EKA SITUMORANG - SIR
    avatar 630
    EKA SITUMORANG - SIR #Rabu, 3 Jun 2009, 17:28 WIB
    Kalo saya nanti ke Jogja kopdar yuks...
    wueh2...boleh juga mbak idenya, he3...
  • PENSIUN KAYA
    avatar 634
    PENSIUN KAYA #Kamis, 4 Jun 2009, 09:08 WIB
    salam kenal mas..mudah2an kita bisa bersua di alam
    nyata...nuhun
    Salam kenal juga mas,
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 636
    SAMSUL ARIFIN #Kamis, 4 Jun 2009, 09:22 WIB
    Lah kok aku ga diajak, wis?
    Aku kan juga ingin icip-icip kaya gitu?
    Keterlaluan!!
    Ya nanti diajak lagi, kan Juli masih ada. Tapi kamu bayar lho Pin! Jangan ngutang diriku
  • HANIF
    avatar 642
    HANIF #Jum'at, 5 Jun 2009, 09:03 WIB
    Sotone Rp 10.000 Wis? Larang nemen ya? Tapi kayaknya lezat...kok aku juga ga tahu info ada festival kuliner gitu y? jadi ngerasa kuper banget nih
    iyo Bud, mungkin ditambah-tambah biaya buat nyewa tempat disana barangkali. Makanya Bud, kalau di jalan tu mbok ya liat kanan-kiri. Balihonya besar-besar kok di jalan-jalan.
  • MAS STEIN
    avatar 647
    MAS STEIN #Jum'at, 5 Jun 2009, 16:42 WIB
    icip-icip kok mbayar mas, icip-icip itu gratis! btw jogja memang sekarang padet poll, saya sudah merasa ndak nyaman jalan-jalan di sana, malioboro apalagi
    emang padet mas apalagi malam minggu, banyak sekali orang disana. Icip-icip gratis itu tergantung siapa yang mbayari mas...hehehe
  • ZAM
    avatar 673
    ZAM #Minggu, 7 Jun 2009, 23:58 WIB
    cih! aku sekarang males banget kalo ada festial kek gitu. gak asyik! terlalu rame! gak nyaman!

    pengalaman dari Festival Jajanan Bango kemarin
    Betul! Apalagi buat mbojo, gak sesuai dengan suasana dan budget kantong, he3.
  • PIPINK
    avatar 681
    PIPINK #Selasa, 9 Jun 2009, 13:11 WIB
    kok ga disebutin terminal terakhir kita ke mana wis??

    mo banyak makanan enak di feskul ujung2nya angkringan juga kan.. jiahahaa
    Udah kan saya sebut di alinea terkahir? Kita tu emang masih mahasiswa kok. Bisanya cuma makan makananan kere. he3
  • EKA SITUMORANG - SIR
    avatar 768
    EKA SITUMORANG - SIR #Senin, 22 Jun 2009, 12:53 WIB
    beneran kopdar ya :)
    1 - 2 juli saya di jogja nanti kontak lewat FB aja ya
    InsyaAllah mbak, ntar hubungi aja saya klo dah sampe di Jogja. Hehehe.
  • EVI
    avatar 2426
    EVI #Sabtu, 20 Mar 2010, 12:46 WIB
    haiiii siapa tertarik bikin angkringan modern saya menyewakan tempat
    daerah dekat kampus upn yogyakarta..lumayanlah cp aja 081804360999...
    Ayo-ayo, ini caranya yang mau jadi pengusaha angkringan :D