Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 29 Mei 2009, 21:37 WIB

Hari Sabtu (23/5/2009) kemarin aku dapat undangan untuk menghadiri acara Ruwatan Massal. Tempat acaranya di SMK Tamansiswa yang masuk wilayah Kecamatan Nanggulan, Kabupaten Kulon Progo, DI Yogyakarta.

 

Seperti biasa, untuk bisa sampai ke lokasi yang dimaksud, aku sempat nyasar-nyasar nggak jelas, hehehe . Padahal sebenarnya sih gampang. Dari Kota Jogja tinggal ikuti saja Jl. Godean sampai tiba di Perempatan Kenteng, Nanggulan (berarti sudah masuk di wilayah Kulon Progo). Jaraknya dari Kota Jogja ya sekitar 17-an km lah.

 

Kemudian, dari Perempatan Kenteng cari saja letak Kantor Kecamatan Nanggulan. Ini yang sedikit tricky. Sebab, letak Kantor Kecamatan Nanggulan itu nggak persis di pinggir jalan raya. Tapi, harus "sedikit" masuk ke pemukiman warga. Letak SMK Tamansiswa nggak jauh dari Kantor Kecamatan Nanggulan itu. Ya, masuk "sedikit" ke pemukiman warga juga.

 

Asal-Usul Tradisi Ruwatan

Ruwatan merupakan salah satu tradisi Jawa yang kian hari kian jarang dipraktekkan. Ruwatan adalah prosesi penyucian diri seorang manusia agar kelak dirinya terbebas dari malapetaka.

 

Meskipun demikian, hanya orang-orang tertentu saja yang "diwajibkan" untuk diruwat. Orang-orang ini disebut sebagai sukerta. Asal-usul prosesi ruwatan diceritakan dalam kisah pewayangan lakon Murwakala, yaitu lahirnya Batara Kala.

 

 

PERHATIAN!

Paragraf di bawah ini diperuntukkan bagi pembaca yang sudah berumur 17 tahun ke atas!

 

Alkisah, pada suatu ketika Batara Guru dan Dewi Uma sedang melintas di atas lautan. Entah ada angin apa, mendadak di saat itu Batara Guru ingin berhubungan badan dengan Dewi Uma. Permintaan Batara Guru itu pun ditolak Dewi Uma. Akan tetapi, karena Batara Guru sudah terangsang, air maninya pun menetes dan kemudian jatuh ke laut. Air mani yang jatuh ke laut itu lantas berubah menjadi raksasa ganas yang bernama Batara Kala.

 

Batara Kala kemudian naik ke Suralaya (kahyangan). Ia meminta pertanggung-jawaban dari Batara Guru karena telah melahirkan dirinya. Batara Guru kemudian memberinya "hadiah", yaitu Batara Kala boleh memakan manusia yang menyandang predikat sukerta. Beberapa orang yang menyandang predikat sukerta diantaranya adalah sebagai berikut.

 

  1. Anak tunggal pria (disebut ontang-anting).
  2. Anak tunggal wanita (disebut unting-unting).
  3. Anak dua bersaudara, kakaknya pria dan adiknya wanita (disebut kedono kedini).
  4. Anak dua bersaudara, kakaknya wanita dan adiknya pria (disebut kedini kedono).
  5. Anak dua bersaudara, pria semua (disebut uger-uger lawang).
  6. Anak dua bersaudara, wanita semua (disebut kembang sepasang).
  7. Anak lima bersaudara, pria semua (disebut pandawa).
  8. Anak lima bersaudara, wanita semua (disebut pancagati).

 

Setelah Batara Kala pulang dengan "hadiah" tersebut, mendadak Batara Guru tersadar. Ia membuat kesalahan besar! Populasi manusia dengan predikat sukerta itu ternyata ada banyak sekali! Waduh...

 

Batara Guru khawatir bila nanti manusia punah karena dimakan Batara Kala. Alhasil, Batara Guru menugaskan Batara Wisnu dan Batara Narada turun ke bumi dengan misi mencegah polah Batara Kala memakan manusia.

 

Di bumi, Batara Wisnu menyamar sebagai dalang bernama Dalang Kandhabuana. Sementara Batara Narada menyamar sebagai pengiringnya. Mereka pun berkeliling mencari Batara Kala.

 

Di suatu desa, Dalang Kandhabuana menggelar pagelaran wayang. Batara Kala pun terpikat dan ikut menonton pagelaran wayang tersebut. Segera saja, Dalang Kandhabuana dan pengiringnya itu pun berubah wujud kembali menjadi dewa, kemudian meringkus Batara Kala.

 

Singkat cerita, Batara Kala bersedia untuk menghentikan aksinya memakan manusia dan juga kembali ke Suralaya. Sebelum hengkang, Batara Kala dan pengikut-pengikutnya berpesan kepada Batara Wisnu. Batara Kala mewanti-wanti bahwa dirinya akan turun kembali ke bumi memakan manusia apabila manusia itu termasuk predikat sukerta yang belum diruwat.

 

Nah cuplikan cerita di atas itulah yang disebut-sebut sebagai asal-usul tradisi ruwatan. Eh, seandainya Pembaca pernah mendengar versi yang berbeda, harap maklum lah, namanya juga cerita rakyat.

 

Prosesi Ruwatan

Prosesi ruwatan sendiri itu bermacam-macam. Umumnya, prosesi ruwatan diawali dengan kirab para peserta ruwatan (para sukerta) yang diarak keliling desa. Selesai berkeliling desa, para sukerta dipandu menuju tempat dilangsungkannya prosesi ruwatan.

 

Foto Kirab Sukerta Peserta Proses Ruwatan Massal di Nanggulan, Kulon Progo yang digelar perguruan Tamansiswa pada tahun 2009
Kirab para sukerta menuju panggung ruwatan.

 

Di lokasi prosesi ruwatan, rambut para sukerta dipotong. Rambut ini nantinya akan dihanyutkan di sungai. Setelahnya, digelarlah pentas wayang dengan lakon Murwakala. Oh iya, dalang pentas wayang ini tidak boleh sembarangan. Sebab, harus memiliki "kemampuan" untuk meruwat para sukerta.

 

Para peserta Proses Ruwatan Massal meminta doa restu orangtua di Nanggulan, Kulon Progo pada tahun 2009
Para sukerta meminta restu dan doa dari orangtua sebelum acara ruwatan dimulai.

 

Foto sukerta masih anak kecil pada Proses Ruwatan Massal di Nanggulan, Kulon Progo pada tahun 2009
Peserta ruwatan juga ada yang masih balita lho!

 

Prosesi ruwatan ditutup dengan dimandikannya para sukerta menggunakan air suci. Setelah itu, baik para sukerta maupun hadirin menyantap bersama hidangan yang sudah disiapkan sebagai sesaji.

 

Ruwatan yang Sepi

Berhubung aku telat datangnya (acara mulai pukul 11 siang, aku datang pukul 12 siang) aku cuma kebagian nonton pentas wayangnya saja. Tapi itu saja aku nggak nonton sampai selesai. Sebab, jadwal pentas wayangnya diundur. Baru dimulai pukul setengah 2 siang dan sampai pukul 5 sore belum ada tanda-tanda bakal selesai. Alhasil, aku juga nggak sempat memfoto para sukerta saat mereka dimandikan dengan air suci.

 

Foto air suci dari 7 mata air terjun yang digunakan dalam Proses Ruwatan Massal di Nanggulan, Kulon Progo pada tahun 2009
Air suci dari 7 mata air yang dipergunakan pada akhir prosesi ruwatan.

 

Prosesi ruwatan massal ini adalah prakarsa dari Perguruan Tamansiswa yang ingin membangkitkan kembali ruh budaya Jawa yang tergerus modernisasi. Sebenarnya acara ini termasuk besar lho! Karena kalau menilik daftar tamu undangan, ada nama Bupati Kulon Progo dan Kepala Dinas Pariwisata Kulon Progo.

 

Foto sesaji untuk Batara Kala pada Proses Ruwatan Massal di Nanggulan, Kulon Progo pada tahun 2009
Ini perwujudan bekal yang diminta oleh Batara Kala dan pengikut-pengikutnya sebelum pulang ke kahyangan.
Baru boleh disantap ramai-ramai setelah acara usai.

 

Tapi aneh bin ajaibnya, yang nenteng DLSR di sana cuma aku doang! Alhasil, jadilah aku tukang foto dadakan yang dapat full-access. Semacam bisa bebas naik ke atas panggung wayang buat foto-foto dan lebih-lebih dapat makan gratis. Enaaak!

 

Nggak hanya itu saja. Kalau aku perhatikan, penontonnya juga sedikit. Aku bingung, serius nggak sih acara ini dijadikan acara pariwisata?

 

Meruwat Hati

Kalau aku pikir-pikir, prosesi ruwatan ini terasa kental dengan adat dan budaya Jawa yang bagi sebagian orang terasa merepotkan. Biaya yang dibutuhkan cukup besar (makanya digelar secara massal). Apalagi, bisa jadi ada beberapa orang yang beranggapan bahwa proses ruwatan ini nggak "senapas" dengan ajaran agama Islam. Ya toh Pembaca?

 

Tapi menurutku, sebenarnya yang perlu diruwat itu bukan raga jasmani kita, melainkan hati kita. Agar kelak kita tidak tertimpa petaka. Sebab, geraknya hati tidak terasa tapi dampaknya begitu nyata (ngutip ocehannya Bos Kuncup ).

 

Pak Dalang sedang memainkan tokoh wayang Batara Kala dalam lakon Murwakala dalam Proses Ruwatan Massal di Nanggulan, Kulon Progo pada tahun 2009
Pak Dalang sedang memainkan tokoh wayang Batara Kala dalam lakon Murwakala.

 

Sedangkan menurut kata Pak Dalang di pentas wayang, ruwatan itu harus membuat kita mawas diri terhadap tiga hal yang dapat membawa kisruh di muka bumi yaitu tahta, harta, dan wanita. Selain itu dalam menjalani kehidupan, kita mesti menjalankan empat hal berikut.

 

  1. Menghormati keyakinan orang lain, yaitu tidak kisruh hanya gara-gara perbedaan keyakinan.
  2. Ingat bahwa sesama manusia kita adalah saudara, jadi jangan saling memusuhi.
  3. Tolong-menolong antar sesama manusia, tanamkan sikap gotong-royong dengan siapa pun.
  4. Selalu bersikap jujur dalam kondisi apa pun.

 

Karena itu, sudahkah Pembaca meruwat hati?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ZAM
    avatar 593
    ZAM #Sabtu, 30 Mei 2009, 03:44 WIB
    yuk.. buat aku, tradisi ya sebatas tradisi. Soal keyakinan, itu udah bukan urusan kita untuk mencampuri keyakinan tiap-tiap orang.. :D

    great post about the story of ruwatan.. :)
    Begitu pula juga dengan diriku mas Zam, tapi biasalah orang-orang jaman sekarang suka mengait-ngaitkan tradisi dengan klenik...
  • GANDI WIBOWO
    avatar 603
    GANDI WIBOWO #Sabtu, 30 Mei 2009, 06:46 WIB
    Ruwatan Hati ya?...
    Sudah belum ya... Hmmm... Saya gak tau juga..
    Siapa yg bisa nilai,kita udah ruwatan hati atau belum?
    Ya, diri kita sendiri tho mas...piye toh...
  • GANDI WIBOWO
    avatar 600
    GANDI WIBOWO #Sabtu, 30 Mei 2009, 17:18 WIB
    Eh... kayaknya tadi udah komen disini deh..
    Browser ane yg salah, komennya kena moderasi, atau Gw yang lupa nih?
    Ahh susah jadi pelupa... ya udah deh komen lagi :D

    Hmm.. eh.. hmm.. tadi mau komen apa ya? Lupa :d
    Nggak ada moderasi di blog saya, hiiksss....itu browser Mozillanya aja yg aneh. Saran saya, coba pake Opera mas!
  • GERRILYAWAN
    avatar 601
    GERRILYAWAN #Sabtu, 30 Mei 2009, 17:30 WIB
    Tradisi yang perlu dilestarikan...
    cuma kok sekarang yang jadi masalah adalah untuk melestarikan tradisi seperti ini butuh biaya yang mahal. Saya lihat contoh orang batak, toraja, banyak juga yang begitu.

    salam kenal...
    pernah di Cipete Utara ya...saya di saraswati sekarang udah dekat antasari tapi. belakang pom bensin.
    Menjalankan tradisi yang "full-version" emang mahal mas, makanya ini digelar massal biar biayanya bisa ngirit.

    Ooo...di Antasari toh, kapan-kapan saya lewatin kesana deh.
  • GANDI WIBOWO
    avatar 604
    GANDI WIBOWO #Sabtu, 30 Mei 2009, 19:52 WIB
    Wakakakakak ternyata Gw gak salah inget, beneran dah pernah komen disini :D

    Saya Coba komen make seamonkey nih, Soale ra ono Operae..
    Masa cuma buat komentar di blog mu, musti install opera dulu :p
    Offical blog recomended by Opera je mas...(maunya!)
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 606
    SAMSUL ARIFIN #Minggu, 31 Mei 2009, 05:43 WIB
    "
    1. Menghormati keyakinan orang lain, yaitu tidak kisruh hanya gara-gara perbedaan keyakinan.
    2. Ingat bahwa sesama manusia kita adalah saudara, jadi jangan saling memusuhi.
    3. Bantulah sesama manusia lain, tanamkan sikap gotong-royong dengan siapapun.
    4. Selalu bersikap jujur dalam kondisi apapun.
    "


    Apa negara Malaysia tahu hal2 di atas yah? beberapa hari ini aku sering berpikir, kok bisa negara yang mengaku saudara serumpun malah sering membuat masalah dengan Indonesia, dan berusaha mengklaim "harta" milik Indonesia menjadi miliknya.
    maaf OOT ya, wis. :D
    Gapapa Pin, itu mungkin karena Malaysia tau kalau bangsa kita ini nggak bisa ngopenin budayanya sendiri.
  • VICKY
    avatar 609
    VICKY #Minggu, 31 Mei 2009, 10:21 WIB
    Lha dirimu ikutan diruwat aja mestinya, Na. Lumayan kan bisa dimandiin gratis..:p

    Untung Batara Kalanya orang Jawa,jadi mintanya disajenin ayam goreng. Bayangin kalo Batara Kalanya orang bule, pasti mintanya pizza, wine.. Ya repot nyediainnya, jal!
    Sebenernya saya juga mesti diruwat, tapi klo orangtua ga menyelenggarakan ya gapapa. Eh, mungkin aja Batara Kala itu orang bule yang hobinya makan ayam gorengnya Pak Kolonel.
  • MAS STEIN
    avatar 629
    MAS STEIN #Rabu, 3 Jun 2009, 16:57 WIB
    wah, ayamnya menggugah selera, apalgi baca postingannya sudah sore gini, laper-lapernya...
    Saya juga sekarang lagi laper mas. Tapi saya lebih suka ayam goreng yg ada kremes-kremesnya dibandingkan ayam yang diungkep kayak gitu.
  • ANDREAS
    avatar 646
    ANDREAS #Jum'at, 5 Jun 2009, 15:36 WIB
    kayaknya ada yang namanya dilupakan deh.. hik2...
    jangan lupa ekspedisi selanjutnya.
    namamu lupa saya tulis ternyata kamu menyadarinya hahahahahaha
  • TIA
    avatar 660
    TIA #Sabtu, 6 Jun 2009, 16:26 WIB
    mas wijna kamu mo jadi penjajah west-prog ya? hehe.
    gak mampir ke rumah mbak emma mas? kalo gak salah mbak emma rumahnya juga daerah nanggulan kan..
    Menjajah Kulon Progo karena orang-orang Kulon Progo bikin gemesss. Rumahnya mba Emma tu daerah Kalibawang.
  • ANGGA
    avatar 820
    ANGGA #Minggu, 28 Jun 2009, 08:18 WIB
    Oalah... Jadi ceritanya begitu ...

    Tapi mang katanya orang tua dulu kalo bisa semua anak tu harus diruwat. Biar ndak kena apa gitu, biar slamet katanya. Biar uripe lancar ra ono opo-opo.

    Bagus banget Mas artikelnya, informatif. Mang seharusnya namanya tradisi itu ya dilestarikan, mbok jangan ada lupa sama budayanya sendiri, hehe ...
    Iya mas kira-kira ya gitu ceritanya. Kalau bicara masalah tradisi, itu udah mulai tergerus efek moderinisasi dan globalisasi. Walaupun dilakukan pun saya kira kesakralannya sudah mulai memudar.
  • ANGKI
    avatar 6772
    ANGKI #Jum'at, 28 Nov 2014, 16:59 WIB
    wah mas sesepuh saya ini emang Josh dah... wah baru tau saya mas main wayang siang"
    mantap tuh dalangnya...
    tergantung permintaan Ngki, siang bisa, malam bisa.
  • HENDI SETIYANTO
    avatar 10223
    HENDI SETIYANTO #Selasa, 18 Okt 2016, 15:53 WIB
    Tahun lalu, aku puas menyaksikan prosesi ruwatan walaupun ruwatan bumi yang digelar
    sebuah desa dari pagi hingga malam, menurutku ruwatan itu unik karena saat kecil pun
    aku sudah terbiasa dengan acara seperti ini dan seakan mengilas balik kembali ke jaman
    kecil dulu. Dulu takut banget dengan sosok buta kala, apalagi saat main ke sungai
    hehehe kan saat itu masih ada sesaji di dekat mata air yang katanya untuk buta kala. oh
    ya beberapa hari lagi di kampungku juga akan diadakan ruwatan lagi dan aku sudah
    sangat antusias ingin menyaksikannya lagi..
  • TATIK P
    avatar 11114
    TATIK P #Sabtu, 7 Okt 2017, 20:50 WIB
    Mau daftar ruwatan
    Waduh di mana ya? Ini acara yang tidak rutin diselenggarakan mbak.