Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 16 Maret 2009, 19:58 WIB
Struktur Jembatan Merah Gejayan Yogyakarta tahun 2009
Jembatan Merah tersohor dengan bentuknya yang
melengkung. Bagus untuk obyek foto.

Di Minggu sore itu (15/3/2009), dengan suasana hati yang nggak pasti, aku bersepeda blusukan mengitari Kota Jogja. Tahu-tahu, sampailah aku di ruas Ringroad Utara Jalan Gejayan, yang menghubungkan Terminal Condong Catur dengan Jalan Gejayan.

 

Berhubung matahari hampir terbenam, aku pun bergegas berbalik bersepeda ke selatan menyusuri Jl. Gejayan untuk pulang ke rumah. Pas di tengah perjalanan pulang itu aku berhenti sejenak. Ada sesuatu yang menarik perhatianku.

 

Ada jembatan yang warnanya merah. Jadi itu kenapa jalan yang menghubungkan jembatan ini dinamakan Jalan Jembatan Merah. Aku ingat, beberapa waktu yang lalu Emma cerita tentang jembatan ini.

 

Karena di sepanjang perjalanan bersepeda tadi aku nggak ketemu obyek bagus, ya aku foto saja jembatan merah ini. Bukti buat Emma kalau aku udah menemukan jembatan ini. Em, aku udah kemari loh!

 

Warga Cilik Jembatan Merah Gejayan Yogyakarta tahun 2009
Dana, generasi ketiga warga Jembatan Merah.

Pas lagi motret-motret, di dekatku ada seorang bapak, lagi ngemong anaknya yang masih kecil. Aku minta ijin bapak itu buat motret anaknya. Itu fotonya di samping. Namanya Dana, usianya ya kira-kira 3 tahun. Bapaknya namanya Pak Subiyanto, umurnya 40-an lah. Rumahnya persis di dekat jembatan. Pak Subiyanto tanya aku sedang apa. Aku jawab mau buat laporan. Cerita jembatan merah pun kemudian mengalir.

 

Walaupun Jalan Gejayan sudah mulus sejak tahun 1985, Jembatan Merah sendiri sudah ada sejak dahulu kala. Sebelum ada Jalan Gejayan, satu-satunya jalan ke utara ya harus lewat jembatan ini.

 

Jembatan Merah membelah dua rumah keluarga Pak Subiyanto. Waktu masih kecil Pak Subiyanto juga tinggal di rumah itu. Jembatan Merah dulu terkenal angker. Karena di ujung timur jembatan dulu banyak begal, perampok yang suka minta uang.

 

Sampah di Jembatan Merah Gejayan Yogyakarta tahun 2009
Sampah-sampah ini nggak mungkin
dibersihkan! Gimana caranya sampah
diangkutke atas jembatan?

Pak Subi, panggilan akrabnya, cerita kalau jembatan merah dibangun menggantikan jembatan yang pernah ada di dekat sini. Jembatan lampau itu adalah jembatan untuk rel kereta api ke Maguwo. Tapi sekarang jembatan rel kereta api itu udah nggak ada, yang tersisa hanya pondasinya saja di pinggir Sungai Gajah Wong.

 

Di bawah jembatan merah terbentang Sungai Gajah Wong. Nggak terlalu besar sih tapi airnya lumayan deras. Sayangnya sungainya kotor, penuh sampah. Pak Subi cerita kalau dulu pas beliau kecil sering berenang di sungai itu. Pernah ada air terjun kecilnya juga, disebutnya mantras.

 

Sekarang ini pinggir-pinggir sungai sudah mulai tererosi. Pondasi jembatan dikhawatirkan goyah. Selain itu aspal jembatan sudah banyak bolong. Terakhir baru diperbaiki swadaya dengan warga. Pihak pemda sering datang kemari. Tapi hanya datang, motret, pergi dan nggak ada kelanjutannya lagi. Takutnya kalau jembatannya rusak bisa bahaya.

 

Pak Subi cerita juga, jembatan merah sering dipakai untuk pemotretan pre-wedding. Di Kota Jogja sendiri jembatan sejenis ini hanya ada di sini dan di Jalan Godean.

 

Buat pihak Pemerintah Kota Yogyakarta, tolong dong jembatan merah diperhatikan. Struktur jembatan merah harus diperbaiki. Selain itu jembatan merah juga jadi daya tarik kota Jogja, sebagai obyek cagar budaya. Apa ratapan jembatan merah nggak cukup terdengar?

 

Kesepian...

Sebenernya hari itu aku merasa kesepian. Kayaknya lama gak ketemu temen-temen, baru ketemu sebentar, terus gak ketemu lagi. Tapi sore hari itu kok ya ternyata aku ngobrol bareng Pak Subi, cerita-cerita kesana-kemari. Lain kali mampir ke rumah ya mas, itu kata Pak Subi sebelum aku pamit. Ah. Ternyata. Aku nggak kesepian.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • EEM
    avatar 250
    EEM #Senin, 16 Mar 2009, 20:33 WIB
    jujur ki aku penasaran ma yang bilang jalan godean! secara aku lumayan blusukan di godean

    setahuku ada jembatan gantung yang keren tuh di duwet-bukan di godean, udah perbatasan antara kalibawang ma jateng paling selatan-. Ni jembatan udah mirip di film2 aja, sayang lum sempet foto, saking bingung ngambilnya dari mana, padahal mah niat udah dari saban dulu banget.

    Jembatan ini berada di atas sungai progo, hanya bisa dilewati motor, tapi mobil bisa kok parkir di seberang, tapi trus muter lagi, hehehe.
    tenang Ma, ntar aku blusukan pake sepeda deh. Emang persisnya dimana? Ntar kumasukin buat liputan blog, he3
  • WINKY
    avatar 252
    WINKY #Selasa, 17 Mar 2009, 09:11 WIB
    wah..padahal aku dulu sering lewat jalan itu lo...lurus terus sampe seturan tu wis...hehehe

    motret selokan mataram aja..legendaris tu kayak'e selokan.. :D

    eh..perasa'an kemaren pada ngeluh jogja panas banget..kok kamu malah sepeda'an??
    Aku sepedaan sore Win. Kalau selokan Mataram aku penasaran ke arah Barat ntar tembusnya mana...
  • ZZZATM
    avatar 253
    ZZZATM #Selasa, 17 Mar 2009, 10:45 WIB
    Kapan sih, pemerintah Jogja bener2 mau nanggepin hal kayak gitu??
    ...
    Rungokke supprortere Liverpool Wij...
    You'll never walk alone...
    Wah ndak tau ya Tur. Kayaknya mereka baru gerak kalau dah disuruh sama pejabat. He. Aku ndak tau yel-yel suporternya Liverpool.
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 257
    SAMSUL ARIFIN #Selasa, 17 Mar 2009, 15:17 WIB
    Kalau kau kesepian, main ke kosku aja wis. Akan kutemani kau membunuh kebosananmu.
    Kita bakar rumah kalau perlu.
    Kau tahu nomorku jika butuh aku!!
    Pin, kamu lupa kalau nomermu udah ikut terbakar sewaktu kita mbakar kosanmu dulu itu. Tapi seingetku kamu juga ikut kebakar kan?
  • EEM
    avatar 259
    EEM #Rabu, 18 Mar 2009, 07:42 WIB
    Kayaknya kalo kamu jadi nelusuri selokan mataram ke arah barat, bakal ketemu deh stelah 25an km dr pasca!he5.

    Klo langsung ke TKP, dr rumah mb erlin-math03- ke utara, susuri mengikuti...
    Sepertinya seru klo menelusuri selokan mataram. Oke deh, kapan-kapan tak jajal kesana deh, he3.
  • B_B
    avatar 293
    B_B #Kamis, 2 Apr 2009, 11:14 WIB
    Weh..kok pada ngomongin jembatan gantung yah,,
    Itu kan tempatnya dekat sama sarangnya Bit
    jauh lhoh..sekitar 25an km dari Stasiun Tugu hehe,,
    Jauuuh...tapi penasaran kesana, klo gitu ntar mampir sarangnya Bit dunk?
  • MARIA DETTY
    avatar 840
    MARIA DETTY #Rabu, 1 Jul 2009, 13:18 WIB
    Boleh Tanya Ga?
    Tanya apaan mbak? :)
  • FITRI
    avatar 1111
    FITRI #Rabu, 5 Ags 2009, 18:34 WIB
    Dyuh.. JdI pNgGen pLAng... Quh jDi KngEn hUmz nEh gRa2 lYat FotO jEmbTan mErah...hiKz...... XmUh MezTi tNggUng JwAb......
    Lhoooo??? Tanggung jawab? Mbak Fitri sekarang dimana emangnya? Apa perlu dipulangkan ke kampung halaman? :p
  • ASIH KEYLA
    avatar 2588
    ASIH KEYLA #Jum'at, 23 Apr 2010, 19:57 WIB
    wah..aku pernah lewat jalan Gejayan...tapi ga tau ada jembatan merah...he...maklum baru 2 bulan di Jogja jadi belum paham daerah Jogja...Emmm...jembatan Merah bukane yg kaya di lagu "Jembatan Merah" itu bukan sih?
    wah, malah lagu Jembatan Merah itu saya belum pernah denger...
  • RITA
    avatar 4212
    RITA #Selasa, 23 Ags 2011, 09:32 WIB
    jembatanya bagus melengkung gitu..:)
    tapi ada sampahnya,
    semoga ada yang memperbaikinya:)
    Semoga ndak roboh karena dimakan usia >.<
  • PAKDHETIMIN
    avatar 4904
    PAKDHETIMIN #Rabu, 5 Des 2012, 00:36 WIB
    jembatan gantung di sungai progo itu lho om, selatan arah ancol selokan mataram, masak blum pernah?
    oh sing kae Dhe...